Kesehatan

Organ Peninggalan: Pengertian, Sejarah, Struktur, Evolusi dan Contoh Jenis Organ pada Manusia

Mereka adalah struktur yang tampaknya tidak memiliki fungsi yang jelas pada organisme tertentu.

Mereka tampaknya menjadi bagian sisa dari leluhur masa lalu. Misalnya seperti pada ular, mereka memiliki tulang panggul meskipun tidak memiliki kaki karena mereka adalah keturunan reptil yang memiliki kaki.

Usus buntu berbentuk cacing manusia adalah contoh lain dari organ sisa dan ini adalah contoh yang paling banyak dikutip untuk mendukung evolusi manusia . Struktur yang tidak digunakan ini hadir dalam suatu organisme disebut struktur vestigial.

Sejarah

Sebelum teori evolusi Darwin, alasan keberadaan struktur vestigial telah lama berspekulasi. Pada abad ke-4 SM, Aristoteles menjelaskan dalam bukunya History of Animals tentang organ sisa tahi lalat (mata), yang tidak memiliki pengenalan pola.

Ini karena lapisan kulit yang benar-benar menyelimuti mereka. Terlepas dari rasa ingin tahu yang mendarah daging ini, hanya dalam beberapa abad terakhir sisa-sisa anatomi telah menjadi subjek penelitian yang serius.

Pada tahun 1798, tienne Geoffroy Saint-Hilaire berhipotesis bahwa struktur vestigial ada karena alam meninggalkan sisa-sisa organ setiap kali memainkan peran penting dalam spesies dari keluarga yang sama.

Naturalis lain, Jean-Baptiste Lamarck, juga menyelidiki struktur peninggalan, menyebutkan beberapa di antaranya dalam bukunya tahun 1809, Philosophie Zoologique.

Lamarck berspekulasi bahwa tikus buta Guillaume-Antoine Olivier, Spalax, telah kehilangan penglihatannya karena jarang bersentuhan dengan siang hari, meninggalkan sisa-sisa organ yang tidak perlu dan mewariskan sifat-sifat ini kepada keturunannya.

Oleh karena itu, ia menganjurkan konsep yang dulu populer tentang pewarisan karakter yang diperoleh, atau bahwa upaya individu suatu organisme selama masa hidupnya adalah mekanisme utama yang mendorong spesies untuk beradaptasi.

Beberapa dekade kemudian, pewarisan sifat-sifat yang diperoleh sangat berkurang oleh teori seleksi alam Charles Darwin, yang mungkin menggunakan struktur vestigial.

Struktur tersebut adalah: otot-otot telinga, gigi bungsu, usus buntu, tulang ekor, rambut tubuh dan lipatan semilunar di sudut mata manusia sebagai bukti teorinya.

Dia juga membuat perbedaan penting dalam On the Origin of Species (1859), bahwa jika suatu struktur telah kehilangan fungsi utamanya, tetapi masih mempertahankan fungsi anatomis sekunder, itu masih dapat digambarkan sebagai sisa.

Apendiks berbentuk ulat manusia diidentifikasi oleh Charles Darwin sebagai struktur berbasis sisa yang tidak memiliki fungsi yang diketahui.

Para ilmuwan kemudian menemukan bahwa usus buntu berperan dalam sistem kekebalan tubuh dan mengidentifikasi usus buntu sebagai sisa telah menjadi titik perdebatan.

Robert Wiedersheim (akhir abad ke-19) merilis daftar 86 organ manusia yang dia klaim telah kehilangan fungsi aslinya. Kemudian dia mengklasifikasikannya sebagai sisa-sisa, berteori bahwa itu adalah sisa-sisa evolusi.

Versi selanjutnya dari daftar Wiedersheim diperluas hingga 180 “organ sisa” manusia, yang kemudian disebutkan dalam studi Scopes Monkey Trial oleh ahli zoologi Newman, sebagai bukti evolusi.

Saat ini, istilah “organ sisa” digunakan di media untuk merujuk pada organ yang sama sekali tidak berguna, sambil mempertahankan perbedaan fungsional Darwin dalam biologi evolusioner.

“Teori seleksi alam” menawarkan mekanisme yang diusulkan di mana organ-organ sisa dapat muncul.

Dalam banyak kasus, meskipun struktur mungkin tidak secara langsung merusak, semua struktur memerlukan energi tambahan untuk membangun dan memelihara, memberikan beberapa selektivitas.

Juga energi ini memberikan tekanan untuk menghilangkan bagian-bagian yang tidak berkontribusi pada kebugaran suatu organisme.

Diteorikan bahwa struktur yang tidak berbahaya membutuhkan waktu lebih lama untuk dihilangkan oleh seleksi alam daripada struktur yang ada.

Teori keturunan Darwin dengan modifikasi tetap menjadi teori ilmiah yang paling diterima secara luas tentang mengapa organ-organ seperti itu ada, dengan teori seleksi alam Darwin sebagai teori ilmiah yang paling banyak diterima tentang bagaimana organ-organ tersebut muncul.

Namun, secara teknis, organ vestigial hanya sangat mendukung teori keturunan dengan modifikasi (“pola” evolusi non-kausal antara taksa leluhur dan keturunan), bukan teori seleksi alam (“proses” di mana evolusi terjadi masuk ke dalam pola).

Sering diklaim bahwa versi vestigial dari suatu struktur dapat dibandingkan dengan versi asli dari struktur pada spesies lain untuk menentukan homologi dari struktur yang belum sempurna.

Pada gilirannya, struktur homolog menunjukkan nenek moyang yang sama dengan organisme yang memiliki versi fungsional dari struktur tersebut. Namun, secara teknis, keberadaan homologi, seperti yang didefinisikan saat ini, tidak memberikan bukti keturunan yang sama.

Ini karena homologi umumnya didefinisikan sebagai kesamaan antara struktur yang dikaitkan dengan nenek moyang mereka yang sama.

Struktur anatomi yang serupa dalam taksa biologis yang berbeda (spesies, genera, dll.) akan disebut homolog jika mereka berevolusi dari struktur yang sama pada beberapa nenek moyang.

Struktur peninggalan dan evolusi

Struktur vestigial dalam satu spesies homolog dengan struktur fungsional serupa lainnya pada spesies lain.

Oleh karena itu, struktur ini dapat dianggap sebagai bukti evolusi. Keberadaan struktur vestigial dapat dikaitkan dengan perubahan lingkungan dan pola perilaku organisme tertentu.

Namun jika keberadaan sifat tersebut tidak lebih bermanfaat bagi organisme, kemungkinan besar sifat tersebut tidak akan diwariskan pada generasi mendatang atau berangsur-angsur berkurang.

Tetapi jika tidak ada tekanan seleksi yang dapat menurunkan kebugaran organisme, itu akan bertahan di generasi mendatang sampai dihilangkan oleh penyimpangan genetik atau peristiwa serupa lainnya.

Meskipun dalam banyak kasus struktur vestigial tidak menyebabkan kerusakan langsung pada organisme, tetapi membutuhkan energi tambahan untuk pengembangan dan pemeliharaannya.

Ada juga beberapa risiko penyakit, seperti kanker . Oleh karena itu, tekanan seleksi memaksa bagian-bagian itu untuk dihilangkan.

Beberapa struktur sisa bertahan dalam organisme karena beberapa keterbatasan. Dalam beberapa kasus, pengangkatan organ sepenuhnya akan menyebabkan perubahan drastis dalam pola perkembangan organisme yang dapat memberikan hasil negatif yang serius.

Struktur sisa dalam suatu organisme dapat dibandingkan dengan struktur asli dan fungsional pada organisme lain untuk menentukan homologi dari struktur tertentu.

Struktur homolog yang ada dalam organisme menunjukkan bahwa organisme tersebut memiliki nenek moyang yang sama.

15 organ dan fungsi sisa manusia

Organ vestigial adalah organ yang sekarang “tidak berguna” atau “tidak berfungsi”. Banyak ahli biologi sekarang mengatakan bahwa tidak ada organ yang belum sempurna dalam tubuh manusia dan bahwa apa yang disebut fungsi organ vestigial belum diketahui manusia.

Tentu saja, penelitian cararn secara bertahap menunjukkan bahwa organ yang dulunya dianggap vestigial memiliki beberapa peran dalam tubuh kita.

Tercantum di bawah ini adalah 15 organ dan fungsi sisa manusia yang dianggap (atau masih dianggap) sisa. Temuan terbaru pada organ-organ ini juga disediakan.

1. Lampiran

Usus buntu berbentuk cacing adalah organ sisa dalam sistem pencernaan kita yang berfungsi pada nenek moyang kita dan memiliki beberapa fungsi pencernaan.

Ini hadir di beberapa mamalia seperti hewan pengerat, primata (ordo super: eurachontoglires) dan membantu pencernaan selulosa dan komponen tanaman yang tidak dapat dicerna lainnya.

Juga diamati bahwa usus buntu memasok bakteri baik ke usus besar bila diperlukan (ketika usus besar terinfeksi, atau hewan sakit dan bakteri baik dicuci).

Dalam kasus manusia, usus buntu pernah dianggap tidak berguna dan sering diangkat melalui pembedahan meskipun usus buntu itu sehat. Namun, penelitian terbaru menunjukkan bahwa usus buntu memiliki beberapa fungsi penting dalam tubuh manusia.

Menurut beberapa penelitian penting, usus buntu memainkan peran penting berikut:

Fungsi 1: Pada janin manusia, sel-sel endokrin mulai muncul di apendiks pada minggu ke-11. Sel-sel endokrin ini mulai memproduksi berbagai hormon peptida dan amina biogenik serta berbagai senyawa lain yang membantu mekanisme homeostatis (mekanisme kontrol biologis dalam tubuh).

Fungsi 2: Pada manusia dewasa, usus buntu melakukan fungsi kekebalan. Jaringan limfoid menumpuk di apendiks segera setelah lahir.

Akumulasi puncak jaringan limfoid antara usia 20 dan 30 tahun dan kemudian mulai turun dengan cepat hanya untuk menghilang sepenuhnya setelah mencapai usia 60 tahun.

Fungsi 3: Para peneliti juga menemukan bahwa pada manusia selama tahun-tahun awal perkembangannya, organ ini sebenarnya berfungsi sebagai organ limfoid dan membantu pematangan limfosit B.

Limfosit B adalah jenis sel darah putih. Selama tahun-tahun perkembangan itu, ia juga membantu dalam produksi antibodi IgA (antibodi imunoglobulin).

Para peneliti juga menemukan bahwa usus buntu juga terlibat dalam produksi berbagai molekul yang bertanggung jawab atas pergerakan limfosit ke berbagai bagian tubuh manusia.

Para ilmuwan sekarang percaya bahwa usus buntu benar-benar memaparkan sel darah putih ke berbagai zat atau antigen asing yang ada di saluran pencernaan, sehingga menekan respons antibodi yang ditularkan melalui getah bening dan melalui darah yang berpotensi merusak.

Sampai sekarang, usus buntu yang sehat tidak dikeluarkan dari tubuh dan dibiarkan untuk digunakan dalam operasi rekonstruktif ketika kandung kemih dikeluarkan dari tubuh kita melalui pembedahan.

Ketika kandung kemih yang rusak diangkat, sebagian usus diambil untuk membentuk kandung kemih pengganti, dan usus buntu diambil untuk membentuk otot sfingter sehingga orang tersebut dapat menahan urin (yaitu tetap berada di benua).

Juga, usus buntu yang sehat dapat digunakan untuk membentuk ureter baru ketika ureter yang sakit harus diganti dengan pembedahan. Jadi, untuk beberapa operasi besar, usus buntu tetap sebagai organ pendukung.

2. Tulang ekor

Ini juga dikenal sebagai tulang ekor. Ekor hadir di semua mamalia di beberapa titik dalam perkembangan. Bagi manusia, itu hadir selama tahap embrio ketika embrio berusia 31-35 hari.

Melalui evolusi, tulang ekor telah kehilangan fungsi ekornya. Namun, ada gunanya. Membantu menjaga keseimbangan saat duduk.

Fungsi sekundernya adalah untuk menyatukan tendon, ligamen, atau lainnya, untuk penyisipan beberapa otot di sendi panggul.

3. Gigi bungsu (Gigi bungsu)

Ini adalah geraham ketiga yang ada pada nenek moyang kita. Bahkan sekarang gigi bungsu terlihat pada kebanyakan orang.

Manusia purba memiliki rahang yang lebih besar dan lebih kuat untuk mengunyah tumbuhan dan beberapa daging mentah, tetapi seiring perkembangan manusia, rahang yang lebih kecil secara alami dipilih daripada rahang yang lebih besar karena tidak perlu mengunyah makanan terlalu keras. .

Sekarang gigi bungsu sama sekali tidak berguna dan dalam beberapa kasus, mereka harus dicabut melalui pembedahan.

4. Telinga luar

Orangutan, manusia, dan spesies primata lainnya memiliki telinga yang dapat diidentifikasi secara eksternal tetapi tidak memiliki fungsi biologis, sementara hewan seperti rusa, kucing, dan kera memiliki telinga yang dapat diidentifikasi secara eksternal yang membantu mereka mendengar lebih baik dan juga bergerak.

Ketidakmampuan untuk menggerakkan telinga dikompensasi oleh kepala yang bergerak dalam bidang horizontal.

5. Membran niktitan

Banyak hewan memiliki kelopak mata ketiga yang disebut membran nictitating. Fungsinya untuk melindungi dan menjaga kelembapan mata sekaligus membantu penglihatan. Pada manusia, plica semilunaris menggantikan membran nictitating.

Plica bulan sabit ini merupakan lipatan kecil jaringan yang terdapat di dalam sudut mata. Semua primata kecuali Calabar angwantibo memiliki plica semilunaris. Calabar angwantibo memiliki membran nictitating.

6. Selaput dara

Selaput dara adalah lapisan jaringan yang sebagian atau seluruhnya menutupi lubang vagina. Menurut beberapa ilmuwan, selaput dara yang ada pada anak perempuan melindungi vagina dan sistem reproduksi dari infeksi dari tahap embrio hingga saat mereka kawin untuk pertama kalinya.

Selaput dara tidak memiliki fungsi vital lain dalam tubuh wanita. Namun, selaput dara hadir pada kuda, gajah, simpanse, dll; Itu ada bahkan setelah mereka kawin dan mencegah kebocoran air mani dari vagina.

7. Hirsuties Coronae Kelenjar

Ini adalah pertumbuhan kecil yang menonjol dari puncak glans penis. Mereka terkadang disalahartikan sebagai infeksi HPV. Mereka juga disebut papiloma hyrustoid atau papula mutiara pada penis.

Mereka adalah sisa-sisa duri penis yang ada pada jantan dari spesies hewan lain. Duri penis yang berfungsi penuh membantu rangsangan seksual dan juga membantu orgasme lebih cepat.

8. Puting atau payudara ekstra

Beberapa wanita (sangat jarang) memiliki puting ekstra dan/atau payudara ekstra. Ini tidak biasa karena nenek moyang mamalia dan kerabat mamalia kita saat ini memiliki lebih dari dua payudara, dan karakteristik ini terkadang juga terjadi pada manusia.

9. Otot Palmaris Longus

Otot ini berjalan dari pergelangan tangan ke siku. Ini bekerja di pegangan terutama untuk menggantung. Otot tidak ada pada 10% populasi manusia dan 90% sisanya juga tidak ada gunanya.

10. Amandel

Amandel dikatakan berada di baris pertama organ pertahanan, di mana mereka melindungi tubuh dari mikroorganisme berbahaya yang terhirup atau tertelan.

Namun, akhir-akhir ini amandel ini menjadi perhatian karena terinfeksi dan meradang dan dalam beberapa kasus sampai harus diangkat melalui pembedahan. Mereka tetap sebagai organ sisa dalam tubuh manusia.

11. Puting pria

Pria atau wanita memulai perjalanan hidupnya sebagai wanita di dalam kandungan. Puting susu terbentuk pada janin ketika kromosom Y mulai beraksi.

Ketika kromosom Y memproduksi dan melepaskan testosteron dan hormon laki-laki lainnya, puting susu pada janin laki-laki sepenuhnya terbentuk dan tetap seperti itu sepanjang hidup. Organ vestigial ini (jika kita menyebutnya demikian) adalah hasil dari peristiwa perkembangan atau embriologis, tetapi bukan peristiwa evolusioner.

Sekarang pertanyaannya, ‘apakah puting susu pria memiliki fungsi?

Jika memiliki fungsi. Puting membantu dalam gairah seksual ketika dirangsang dengan benar. Mereka juga memiliki ujung saraf, dan jaringan saraf sebenarnya jauh lebih terkonsentrasi pada pria daripada wanita.

Oleh karena itu, respons sensorik terhadap rangsangan puting susu pada pria lebih berhati-hati dibandingkan dengan wanita.

12. Arektor Pili

Ini adalah otot polos (otot polos adalah otot yang bertindak tanpa sadar) yang ada di bawah kulit dan otot-otot ini bertanggung jawab atas merinding yang kita rasakan ketika kita merasa kedinginan atau stres.

Ini adalah refleks perilaku vestigial. Refleksi ini memiliki beberapa fungsi yang sangat penting dalam nenek moyang kita.

Nenek moyang kita memiliki tubuh yang ditutupi rambut. Dalam kasus ancaman predator, rambut digunakan untuk berdiri, agar terlihat lebih besar dari biasanya dan dengan demikian melindungi diri dari predator.

Juga, rambut tegak membantu mencegah panas tubuh keluar dan dengan demikian membantu mereka tetap hangat. Namun kini, rambut di tubuh manusia sudah langka dan merinding tidak lagi berfungsi secara nyata.

13. Refleksi Pegangan Palmar

Refleks Palmar Grasp ditunjukkan oleh bayi. Kemampuan bayi untuk menggenggam benda apapun adalah Refleks Palmar Grasp, yang terlihat pada tangan dan kaki.

Untuk bayi hewan, mereka dapat menempel di bulu tubuh ibu mereka dan ibu dapat melarikan diri dari pemangsa. Namun, dengan tidak memiliki rambut dengan kehadiran minimal di tubuh manusia, tujuan utama refleksi ini hilang pada manusia.

14. Cegukan

Menurut teori lama, “cegukan adalah sisa-sisa pernapasan amfibi.” Berudu menghirup udara dan air melalui insangnya menggunakan refleks motorik yang mirip dengan refleks yang terlihat saat kita cegukan.

Jalur motorik cegukan selama perkembangan janin kemudian diubah menjadi jalur motorik yang membantu pernapasan melalui paru-paru.

Penelitian cararn, di sisi lain, belum memberikan alasan untuk kemunduran. Namun, berbagai teori telah dikemukakan tentang apa yang menyebabkan cegukan. Teori-teori itu dapat ditemukan di sini.

15. L-Gulonolactone Oksidase

Ini adalah gen yang bertanggung jawab untuk produksi enzim yang mensintesis vitamin C. Ini hadir di sebagian besar hewan dan beberapa mamalia juga.

Tetapi pada hewan dari subordo Haplorrhini (yang juga termasuk spesies manusia), gen ini dimatikan karena mutasi. Sekarang gen ini tidak berfungsi dan tetap sebagai pseudogen dalam DNA manusia.

Related Posts

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Sulfonamida: Pengertian, Fungsi, Efek Samping, Interaksi dan Penyajiannya

Mereka adalah obat yang berasal dari sulfanilamide, bahan kimia yang mengandung belerang. Kebanyakan sulfonamid adalah antibiotik, tetapi beberapa diresepkan untuk mengobati kolitis ulserativa . Fungsi Antibiotik sulfonamida bekerja…

Bronchi: Apa itu? Lokasi, Struktur, Anatomi, Fungsi, Histologi, dan Kondisi Terkait

Mereka bercabang dari trakea dan merupakan tabung utama untuk udara masuk ke paru-paru. Setiap bronkus bercabang menjadi tabung yang lebih kecil atau bronkiolus. Lokasi, struktur dan anatomi Bronkus…