Gejala Parasit: Apa Itu? Contoh, Penyebab, Faktor Risiko dan Pengobatan Alami

Gejala Parasit: Apa Itu? Contoh, Penyebab, Faktor Risiko dan Pengobatan Alami

Organisme ini biasanya sangat kecil dan berkembang biak pada tingkat yang lebih cepat. Dengan demikian mereka bukan penyakit, tetapi mereka dapat menyebarkan penyakit.

Parasit adalah organisme yang hidup di organisme lain , yang disebut inang, dan sering merusaknya. Itu tergantung pada inangnya untuk bertahan hidup. Tanpa inang (host), parasit tidak dapat hidup, tumbuh dan berkembang biak. Untuk alasan ini, jarang membunuh inangnya, tetapi dapat menyebarkan penyakit, beberapa di antaranya bisa berakibat fatal.

Parasit berkisar dari ukuran mikroskopis hingga lebih dari 30 meter. Parasit berkisar dari ukuran mikroskopis hingga lebih dari 30 meter.

Parasit sangat bervariasi. Sekitar 70% tidak terlihat oleh mata manusia, seperti parasit malaria, tetapi beberapa parasit dapat mencapai panjang lebih dari 30 meter.

Parasit manusia

Banyak jenis parasit yang dapat menyerang manusia. Berikut adalah beberapa contoh parasit dan penyakit yang dapat ditimbulkannya.

Akantmoebiasis:

Amuba kecil ini dapat mempengaruhi mata, kulit, dan otak. Itu ada di seluruh dunia dalam air dan tanah. Orang dapat terinfeksi jika mereka membersihkan lensa kontak dengan air keran.

Babesiosis:

Penyakit ini berasal dari parasit yang disebarkan oleh kutu. Ini mempengaruhi sel darah merah. Risiko tertinggi di musim panas di Timur Laut dan Upper Midwest Amerika Serikat.

Balantidiasis:

Ini ditularkan oleh Balatidium coli, parasit bersel tunggal yang umumnya menginfeksi babi tetapi, dalam kasus yang jarang terjadi, dapat menyebabkan infeksi usus pada manusia. Ini dapat menyebar melalui kontak langsung dengan babi atau dengan meminum air yang terkontaminasi, umumnya di daerah tropis.

Blastokistosis:

Ini mempengaruhi usus. Blastocystis memasuki manusia melalui rute fekal-oral. Seseorang bisa mendapatkannya dengan memakan makanan atau minuman yang terkontaminasi dengan kotoran manusia atau hewan dimana parasit tersebut berada.

Koksidiosis:

Ini mempengaruhi usus. Coccidia ditularkan melalui rute fecal-oral dan ditemukan di seluruh dunia. Ini juga dapat mempengaruhi kucing dan anjing, tetapi ini adalah jenis yang berbeda. Anjing, kucing, dan manusia biasanya tidak dapat saling menginfeksi.

Amebiasis:

Hal ini disebabkan oleh parasit Entamoeba histolytica. Ini mempengaruhi usus, lebih mungkin di daerah tropis dan di daerah dengan kepadatan penduduk yang tinggi dan kondisi sanitasi yang buruk. Ini ditularkan melalui rute fecal-oral.

Giardiasis Giardia:

Juga disebut “demam berang-berang,” itu mempengaruhi lumen usus kecil. Jika manusia menelan makanan atau air yang terkontaminasi feses, kista yang tidak aktif dapat menginfeksi tubuh.

Isosporiasis atau cystosporiasis:

Penyakit ini disebabkan oleh Cystoisospora belli, dahulu dikenal dengan Isospora belli. Ini mempengaruhi sel-sel epitel usus kecil. Itu ada di seluruh dunia dan dapat diobati dan dicegah, ditularkan melalui rute fekal-oral.

Leishmaniasis:

Ini adalah penyakit yang ditularkan oleh parasit dari keluarga Leishmania. Ini dapat mempengaruhi kulit, jeroan atau selaput lendir hidung, mulut dan tenggorokan, itu bisa berakibat fatal. Parasit ini ditularkan oleh jenis lalat pasir.

Meningoensefalitis amuba primer (PAM):

Ini ditularkan melalui amuba yang hidup bebas yang dikenal sebagai Naegleria fowleri. Ini mempengaruhi otak dan sistem saraf, dan hampir selalu berakibat fatal dalam 1 sampai 18 hari.

Ini ditularkan melalui respirasi di tanah yang terkontaminasi, kolam renang, dan air yang terkontaminasi, tetapi tidak melalui air minum. Itu ada di daerah tropis dan ditularkan oleh nyamuk Anopheles.

Rinosporidiosis:

Hal ini disebabkan oleh Rhinosporidium seeberi. Ini terutama mempengaruhi selaput lendir hidung, konjungtiva dan uretra.

Ini paling umum di India dan Sri Lanka, tetapi dapat terjadi di tempat lain. Polip menghasilkan massa hidung yang harus diangkat dengan operasi. Mandi di kolam umum dapat mengekspos mukosa hidung ke parasit.

Toksoplasmosis:

Ini adalah pneumonia parasit yang disebabkan oleh parasit Toxoplasma gondii. Ini mempengaruhi hati, jantung, mata, dan otak.

Itu terjadi di seluruh dunia. Orang dapat terinfeksi setelah menelan daging babi, domba, kambing, atau susu mentah atau setengah matang, atau jika mereka bersentuhan dengan makanan atau tanah yang terkontaminasi kotoran kucing.

Seseorang dengan sistem kekebalan yang sehat umumnya tidak memiliki gejala, tetapi dapat menimbulkan risiko selama kehamilan dan bagi mereka yang memiliki sistem kekebalan yang lemah.

Tanda dan gejala

Parasit dapat hidup di usus selama bertahun-tahun tanpa menimbulkan gejala. Ketika mereka melakukannya, gejalanya termasuk yang berikut:

Sakit perut.

Diare.

muntah

Gas atau kembung

Disentri (tinja encer yang mengandung darah dan lendir).

Ruam atau gatal di sekitar dubur atau vulva.

Sakit perut.

Kepekaan.

Merasa lelah.

Penurunan berat badan.

Benjolan pada kulit atau ruam (alergi).

Anemia.

Demam.

Apa yang menyebabkannya?

Hal-hal ini meningkatkan risiko parasit usus:

Tinggal di atau mengunjungi daerah yang diketahui memiliki parasit.

Perjalanan internasional.

Sanitasi yang buruk (untuk makanan dan air).

Kebersihan yang buruk.

Faktor risiko

Anak-anak dan orang tua lebih mungkin terinfeksi.

Juga memiliki sistem kekebalan yang dilemahkan oleh HIV atau AIDS meningkatkan risiko tertular parasit.

Apa yang Diharapkan di Kantor Dokter Anda

Dokter Anda akan menanyakan apakah Anda baru saja bepergian ke luar negeri dan apakah Anda baru saja kehilangan berat badan. Jika dokter Anda mengira Anda memiliki parasit usus, kemungkinan Anda akan menjalani beberapa jenis tes.

Tes tinja (memeriksa tinja Anda) dapat mengidentifikasi cacing dan protozoa. Sampel feses harus dikumpulkan sebelum minum obat anti diare atau antibiotik, atau sebelum melakukan rontgen barium.

Beberapa sampel tinja mungkin diperlukan untuk menemukan parasit. Tes Scotch Tape mengidentifikasi cacing dengan mengetuk selotip di anus beberapa kali, kemudian melihat selotip di bawah mikroskop untuk mencari telur.

Dokter Anda mungkin menggunakan sinar-X barium untuk mendiagnosis masalah yang lebih serius yang disebabkan oleh parasit, meskipun tes ini biasanya tidak diperlukan.

Bagaimana cara mengobati parasit?

Obat alami:

Rempah:

Herbal adalah cara untuk memperkuat dan mengencangkan sistem tubuh. Seperti halnya terapi apa pun, Anda harus bekerja sama dengan dokter untuk mendiagnosis masalah Anda sebelum memulai perawatan.

Anda dapat menggunakan herbal seperti ekstrak kering (kapsul, bubuk, atau teh), gliserin (ekstrak gliserin), atau tincture (ekstrak alkohol). Orang dengan riwayat alkoholisme tidak boleh menggunakan tincture.

Banyak pengobatan alami yang digunakan untuk mengobati parasit usus memiliki efek samping toksik atau mengganggu pengobatan lain. Gunakan hanya di bawah pengawasan praktisi yang berkualifikasi.

Penyedia layanan kesehatan Anda harus memperlakukan Anda dengan ramuan paling ringan yang efektif untuk jenis parasit yang Anda miliki. Beberapa herbal yang mungkin dipertimbangkan oleh penyedia Anda meliputi:

Bawang putih (Allium sativum).

Barberry (Berberis vulgaris).

Anjing laut emas (Hydrastis canadensis).

Anggur Oregon (Berberis aquifolium).

Adas manis (Pimpinella anisum).

Apsintus (Artemisia annua).

Peppermint (Mentha crispa).

Kacang kenari hitam (Juglans nigra).

Seperti perawatan lainnya, penyedia layanan kesehatan Anda harus terlebih dahulu mendiagnosis jenis parasit yang Anda miliki. Sebelum meresepkan obat, ahli homeopati mempertimbangkan tipe konstitusional seseorang, termasuk susunan fisik, emosional, dan intelektual mereka.

Seorang ahli homeopati yang berpengalaman menilai semua faktor ini, serta gejala saat ini, ketika menentukan obat yang paling tepat untuk individu tertentu. Obat berikut dapat digunakan:

Cina.

Tembaga.

Oksidatum.

Nigrum.

Nila.

Teukrium.

Podofilum.

Spigelia.

Sabadila.

Stanum.