Hipofisis: Definisi, Anatomi, Gangguan Terkait dan Tumor di Kelenjar Hipofisis

Hipofisis: Definisi, Anatomi, Gangguan Terkait dan Tumor di Kelenjar Hipofisis

Juga disebut kelenjar pituitari, itu adalah kelenjar dari sistem endokrin yang mengeluarkan hormon langsung ke dalam aliran darah.

Istilah hipofisis berasal dari bahasa Yunani hypo (bawah) dan physis (tumbuh) mengacu pada posisi kelenjar terhadap otak.

Kelenjar pituitari juga disebut ” kelenjar utama ” karena hormonnya mengatur kelenjar endokrin penting lainnya, termasuk kelenjar adrenal, tiroid, dan reproduksi (misalnya, ovarium dan testis).

Pada saat yang sama, kelenjar pituitari juga melepaskan satu ton hormon yang beredar melalui sistem kita dan membantu menjaga homeostasis internal kita dan dalam beberapa kasus memiliki efek pengaturan langsung pada jaringan penting, seperti sistem muskuloskeletal.

Ilmu urai

Kelenjar pituitari terletak kira-kira di tengah tengkorak manusia, terletak di bawah hipotalamus otak dan di belakang batang hidung kita.

Pengaturannya sangat masuk akal, mengingat peran hipotalamus dalam kaitannya dengan aktivitas kelenjar pituitari.

Ini dimungkinkan berkat serabut saraf yang menjangkau kedua struktur ini dan memungkinkan komunikasi yang mudah.

Demikian pula, koneksi vaskular tipis yang ditempa di dalam tangkai hipofisis, atau infundibulum, memfasilitasi kontrol hipotalamus.

Selanjutnya, kelenjar pituitari sendiri disuplai oleh cabang-cabang di luar arteri karotis interna.

Regulasinya disesuaikan dengan hubungan umpan balik negatif antara hipofisis dan hipotalamus.

Kelenjar hipofisis melekat pada hipotalamus oleh batang yang terdiri dari akson saraf dan apa yang disebut vena portal hipofisis.

Kelenjar hipofisis seluruhnya berasal dari ektodermal, tetapi terdiri dari 2 struktur fungsional yang berbeda yang berbeda dalam perkembangan dan anatomi embrio: adenohipofisis (hipofisis anterior) dan neurohipofisis (hipofisis posterior).

Di antara kedua lobus tersebut terdapat lobus perantara (intermediate pair).

Lobus perantara ini hampir tidak ada pada orang dewasa, meskipun dapat bertambah besar selama kehamilan.

Adenohipofisis berkembang dari kantong Rathke, yang merupakan invaginasi menaik dari ektoderm oral dari atap stocaraus.

Sebaliknya, neurohipofisis berkembang dari infundibulum, yang merupakan perpanjangan ke bawah dari ektoderm saraf dari dasar diensefalon.

Ektoderm oral dan ektoderm neuronal yang membentuk instalasi hipofisis berada dalam kontak dekat selama embriogenesis awal, dan hubungan ini sangat penting untuk perkembangan hipofisis.

Kelenjar pituitari yang sudah berkembang sempurna berukuran sebesar kacang polong dan beratnya kira-kira 0,5 g.

Adenohipofisis membentuk sekitar 80% dari hipofisis dan memproduksi sejumlah hormon peptida.

Pelepasan hormon-hormon hipofisis ini dimediasi oleh neurohormon hipotalamus yang disekresikan oleh eminensia median (tempat terminal aksonal berasal dari hipotalamus) dan mencapai hipofisis anterior melalui sistem vena portal.

Berbeda dengan hipofisis anterior, neurohipofisis tidak kelenjar dan tidak mensintesis hormon.

Sebaliknya, ini adalah situs di mana akson menonjol dari badan sel saraf ke inti supraoptik dan paraventrikular hipotalamus.

Badan sel hipotalamus ini menghasilkan hormon yang menjalani transpor aksonal melalui tangkai hipofisis dan ke akson terminal di dalam neurohipofisis.

Hormon disimpan dan dilepaskan langsung di pembuluh darah sistemik.

Kelenjar hipofisis diselimuti oleh dura dan terletak di dalam sella tursika tulang sphenoid.

Sella tursika adalah lekukan berbentuk pelana yang mengelilingi aspek inferior, anterior, dan posterior hipofisis.

Aspek superior hipofisis ditutupi oleh diafragma sella tursika, yang merupakan lipatan di dura yang memisahkan ruang subarachnoid berisi cairan serebrospinal dari hipofisis.

Infundibulum menembus diafragma sadel untuk menghubungkan hipofisis ke hipotalamus.

Suplai darah ke hipotalamus dan hipofisis berasal dari lingkaran Willis di dasar otak.

Suplai darah yang paling penting berasal dari arteri hipofisis superior yang muncul dari karotis interna.

Darah dari arteri ini memasuki pleksus kapiler primer di eminensia median. Darah dari pleksus ini mengalir ke pembuluh portal panjang ke pleksus kapiler sekunder di adenohipofisis.

Pembuluh portal mengalir ke bawah tangkai hipofisis (infundibulum) untuk mencapai kelenjar pituitari. Sistem ini dikenal sebagai sistem portal hipotalamus-hipofisis.

Hipofisis anterior

Hipofisis anterior mengandung lima jenis sel endokrin, dan mereka ditentukan oleh hormon yang mereka keluarkan: somatotrop (GH), Lactotropes (PRL), gonadotropes (LH dan FSH), corticotropes (ACTH), dan thyrotropes (TSH).

Tirotrop mensintesis dan mengeluarkan tirotropin (hormon perangsang tiroid, TSH); gonadotrop, hormon luteinizing (LH) dan hormon perangsang folikel (FSH); corticotropes, hormon adrenocorticotropic (ACTH, corticotropin); somatotrop, hormon pertumbuhan (GH, somatotropin) dan laktotropin, prolaktin.

Ini juga mengandung sel folikel non-endokrin yang diyakini dapat merangsang populasi sel endokrin.

Hormon yang disekresikan oleh hipofisis anterior adalah hormon trofik tropis.

Hormon trofik secara langsung mempengaruhi pertumbuhan, baik hiperplasia maupun hipertrofi pada jaringan yang dirangsangnya.

Hormon tropis diberi nama karena kemampuannya untuk bertindak langsung pada jaringan target atau kelenjar endokrin lain yang melepaskan hormon, memunculkan banyak respons fisiologis bertingkat.

Selain kontrol hipotalamus dari hipofisis anterior, sistem lain dalam tubuh telah terbukti mengatur fungsi hipofisis anterior.

-Aminobutyric acid (GABA) dapat merangsang atau menghambat sekresi luteinizing hormone (LH) dan growth hormone (GH) serta dapat merangsang sekresi thyroid stimulating hormone (TSH).

Prostaglandin sekarang diketahui menghambat adrenocorticotropic hormone (ACTH) dan juga merangsang pelepasan TSH, GH, dan LH.

Pemeliharaan homeostatik hipofisis anterior sangat penting untuk kesejahteraan fisiologis kita.

Peningkatan kadar TSH plasma menginduksi hipertermia melalui mekanisme yang melibatkan peningkatan metabolisme dan vasodilatasi kulit.

Peningkatan kadar LH juga menyebabkan hipotermia , tetapi melalui penurunan aksi metabolisme.

ACTH meningkatkan metabolisme dan menginduksi vasokonstriksi kulit, peningkatan kadar plasma juga mengakibatkan hipertermia, dan prolaktin menurun dengan penurunan nilai suhu.

Follicle-stimulating hormone (FSH) juga dapat menyebabkan hipotermia jika meningkat melebihi tingkat homeostatis melalui mekanisme metabolisme yang meningkat.

Gonadotrop, terutama luteinizing hormone (LH) yang disekresikan oleh hipofisis anterior, merangsang siklus ovulasi pada mamalia betina, sedangkan pada jantan, LH merangsang sintesis androgen, yang mendorong keinginan untuk terus kawin dengan produksi sperma yang konstan.

Hipofisis anterior berperan dalam respon stres.

Corticotropin-releasing hormone (CRH) dari hipotalamus merangsang pelepasan ACTH dalam efek kaskade yang menghentikan produksi glukokortikoid di korteks adrenal.

Hipofisis posterior:

Hipofisis posterior tidak kelenjar, seperti hipofisis anterior.

Sebaliknya, sebagian besar merupakan kumpulan proyeksi aksonal dari hipotalamus yang berakhir di belakang hipofisis anterior.

Fungsinya difokuskan untuk mensekresi hormon.

Dua hormon secara klasik dianggap terkait dengan hipofisis posterior: oksitosin dan vasopresin.

Hormon-hormon ini dibuat di hipotalamus dan dilepaskan di hipofisis posterior.

Setelah pembuatan, mereka disimpan dalam vesikel neurosekretori yang dikelompokkan kembali dalam tubuh ikan haring sebelum disekresikan ke hipofisis posterior melalui aliran darah.

Sistem hipotalamus-neurohipofisis terdiri dari hipotalamus (nukleus paraventrikular dan nukleus supraoptik), hipofisis posterior, dan proyeksi aksonal ini.

Akson ini menyimpan dan melepaskan hormon neurohipofisis oksitosin dan vasopresin di kapiler neurohipofisis, dari sana mereka memasuki sistem peredaran darah (dan sebagian kembali ke sistem portal hipofisis).

Selain akson, hipofisis posterior juga mengandung pituisit, sel glia khusus yang menyerupai astrosit yang membantu menyimpan dan melepaskan hormon.

Klasifikasi hipofisis posterior bervariasi, tetapi sebagian besar sumber mencakup dua wilayah berikut:

Pasangan Saraf: Juga disebut lobus saraf atau lobus posterior, wilayah ini membentuk sebagian besar hipofisis posterior dan merupakan tempat penyimpanan oksitosin dan vasopresin.

Tangkai infundibular: Juga dikenal sebagai infundibulum atau tangkai hipofisis, tangkai infundibular bergabung dengan sistem hipotalamus dan hipofisis.

Gangguan kelenjar hipofisis

Kekurangan salah satu hormon yang tercantum di atas dapat menyebabkan penyakit, yang tingkat keparahannya bervariasi.

Dimulai dengan lobus posterior, kekurangan ADH akan meningkatkan rasa haus dan buang air kecil kita.

Kekurangan prolaktin pasti akan menyebabkan ketidakmampuan untuk menyusui, yang sampai hari ini tidak dapat diobati.

Kekurangan TSH memiliki gejala yang mirip dengan gangguan kelenjar tiroid, termasuk kelelahan, kehilangan memori, dan kelemahan tubuh.

Kekurangan LH atau FSH akan mengakibatkan penurunan libido , menstruasi tidak teratur, disfungsi ereksi, dan perubahan suasana hati.

Kekurangan ACTH akan menyebabkan mual, nyeri tubuh, nafsu makan yang buruk, bahkan gula dan tekanan darah rendah.

Sekresi vasopresin yang tidak mencukupi mendasari diabetes insipidus, suatu kondisi di mana tubuh kehilangan kemampuan untuk memekatkan urin.

Orang yang terkena mengeluarkan hingga 20 liter urin encer per hari.

Terakhir, hormon pertumbuhan yang buruk akan mengurangi massa otot dan kepadatan tulang, yang memiliki konsekuensi jangka panjang pada kualitas hidup kita.

Kelebihan produksi hormon memiliki konsekuensinya sendiri.

Terlalu banyak hormon pertumbuhan dapat menyebabkan gigantisme dan akromegali, atau pertumbuhan berlebih dari tulang dan jaringan lunak yang dapat menyebabkan masalah jantung dan sleep apnea .

Hipersekresi vasopresin menyebabkan sindrom hormon antidiuretik yang tidak tepat

Terlalu banyak TSH akan menyebabkan tremor, lekas marah, dan tekanan darah tinggi .

Terlalu banyak prolaktin akan menyebabkan pengeluaran ASI yang tidak tepat yang dapat terjadi pada wanita atau pria, dan melemahnya tulang.

Kelebihan ACTH akan menyebabkan kenaikan berat badan antara tulang yang rapuh dan mood yang tidak stabil.

Akhirnya, kelebihan FSH dan LH berhubungan dengan infertilitas dan menstruasi yang tidak teratur.

Namun, jenis gangguan kelenjar hipofisis yang paling umum adalah tumor.

Sebagian besar tumor hipofisis adalah jinak, atau hanya peradangan non-kanker pada kelenjar yang mungkin tidak menimbulkan gejala apa pun dan mungkin tidak pernah menunjukkan gejala.

Tidak seperti banyak jenis tumor, kebanyakan orang yang terkena tumor hipofisis tidak memiliki riwayat keluarga masalah dengan kelenjar hipofisis, dan mereka tidak diturunkan secara genetik secara teratur.

Salah satu pengecualian ini adalah multiple endokrin neoplasia (MEN) yang merupakan sekelompok kelainan bawaan yang menyebabkan kelenjar endokrin tubuh, termasuk kelenjar pituitari, untuk mengekspresikan hormon secara berlebihan.

Tapi tumor hipofisis, khususnya, masih tetap jinak.

Tumor di kelenjar hipofisis

Ada beberapa jenis tumor hipofisis.

Secara umum, orang dengan tumor kelenjar pituitari akan mengalami sejumlah gejala.

Sebagian besar akan mengalami masalah penglihatan, sakit kepala, perubahan menstruasi, ketidaksuburan, perubahan suasana hati, kelelahan, dan bahkan sindrom Cushing , yang memiliki serangkaian gejalanya sendiri termasuk, tetapi tidak terbatas pada, tekanan darah tinggi dan penambahan berat badan karena pelepasan ACTH yang berlebihan.

Jenis tumor hipofisis yang paling umum disebut tumor “non-fungsional”. Nama ini berasal dari ketidakmampuannya memproduksi hormon.

Pasien-pasien ini akan memiliki masalah dengan penglihatan dan sakit kepala mereka.

Juga, tumor hipofisis dapat dibagi menjadi tiga kelompok berdasarkan tindakan merepotkan mereka:

Hipersekresi: mengacu pada produksi terlalu banyak hormon, dan ini adalah masalah yang dipengaruhi oleh tumor hipofisis sekretori.

Hiposekresi: ini adalah produksi hormon yang sangat rendah dan biasanya disebabkan oleh tumor hipofisis besar yang secara fisik akan menghalangi kelenjar pituitari untuk memproduksi hormon. Ini juga bisa menjadi hasil dari operasi reseksi tumor.

Efek massa tumor: ini adalah masalah yang timbul dari tumor hipofisis yang tumbuh yang menekan kelenjar pituitari dan dapat menyebabkan gangguan penglihatan dan sakit kepala.

Kondisi hipofisis lain yang layak disebut termasuk craniopharyngioma .

Ini adalah jenis kista atau tumor yang bersifat bawaan, artinya sudah ada sejak lahir.

Ini dapat membengkak dan terisi dengan cairan, dan dapat menyebabkan sakit kepala dan masalah penglihatan, serta masalah tidur.

ESS, atau sindrom sella kosong, adalah gangguan yang timbul dari penderitaan pada struktur tulang yang mengelilingi otak dan mengelilingi hipofisis.

ESS primer akan menjadi cacat kecil yang akan menyebabkan tekanan tinggi di dasar tulang yang menyebabkan kelenjar runtuh.

Hal ini terkait dengan tekanan darah tinggi dan obesitas pada wanita.

Di sisi lain, ESS sekunder adalah akibat dari pembedahan atau cedera yang menyebabkan kelenjar pituitari mengalami kemunduran.

Gejala akan berhubungan dengan hilangnya fungsi hipofisis, seperti infertilitas dan kelelahan.

Tumor hipofisis belum dikaitkan dengan faktor risiko eksternal yang diketahui.

Akibatnya, tidak ada cara yang diketahui untuk mencegah tumor ini saat ini.

Namun, bagi orang yang berisiko tinggi terkena tumor hipofisis (karena sindrom bawaan tertentu), mungkin ada cara untuk menemukan dan mengobatinya lebih awal, sebelum menimbulkan masalah.