Hematemesis: Apa itu? Penyebab, Gejala, Diagnosis, Komplikasi dan Pengobatan

Hematemesis: Apa itu? Penyebab, Gejala, Diagnosis, Komplikasi dan Pengobatan

Ini adalah regurgitasi isi perut bercampur darah, atau regurgitasi darah saja.

Penyebab

Muntah darah bisa menjadi pengalaman yang menakutkan, tetapi dalam beberapa kasus bisa dipicu oleh penyebab kecil.

Ini termasuk menelan darah dari luka mulut atau mimisan. Penyebab kecil ini mungkin tidak akan menyebabkan kerusakan jangka panjang.

Muntah darah juga bisa disebabkan oleh kondisi yang lebih serius, seperti luka dalam, pendarahan organ, atau pecahnya organ.

Darah yang dimuntahkan mungkin tampak coklat, merah tua, atau merah terang. Darah coklat sering menyerupai bubuk kopi saat dimuntahkan.

Warna darah yang dimuntahkan sering kali dapat memberi tahu dokter sumber dan tingkat keparahan pendarahan. Misalnya, darah yang lebih gelap umumnya menunjukkan bahwa perdarahan berasal dari sumber GI bagian atas, seperti perut.

Darah yang lebih gelap umumnya merupakan sumber perdarahan yang kurang cepat dan konsisten. Darah merah cerah, di sisi lain, sering menunjukkan episode perdarahan akut yang berasal dari kerongkongan atau perut.

Dapat mewakili sumber perdarahan yang lebih cepat. Warna darah dalam muntahan mungkin tidak selalu menunjukkan sumber dan tingkat keparahan pendarahan, tetapi harus selalu meminta pemeriksaan dokter Anda.

Jika Anda muntah darah dalam jumlah besar, biasanya 500 cc atau ukuran cangkir kecil, atau jika Anda muntah darah disertai pusing atau perubahan pernapasan, Anda harus segera menghubungi dokter.

Mengapa muntah terjadi dalam darah?

Ada banyak penyebab muntah darah. Mereka bervariasi dalam tingkat keparahan dari ringan hingga besar dan biasanya merupakan akibat dari cedera, penyakit, atau penggunaan obat-obatan.

Muntah darah dapat disebabkan oleh kondisi ringan seperti:

Iritasi kerongkongan.

mimisan

Menelan darah

Robekan di kerongkongan karena batuk kronis atau muntah.

Menelan benda asing

Penyebab umum lainnya dari muntah darah meliputi:

Sakit maag

Efek Samping Aspirin.

Gastritis atau radang lambung.

Efek samping anti inflamasi non steroid.

Pankreatitis .

Penyebab paling serius dari muntah darah meliputi:

Hepatitis alkoholik.

Sirosis .

Kanker kerongkongan.

Erosi lapisan perut.

Kanker pankreas.

Semua kasus muntah darah harus dilaporkan ke dokter Anda.

Gejala Hematemesis

Berbagai gejala dapat muncul bersamaan dengan muntah darah. Gejala-gejala ini termasuk, tetapi tidak terbatas pada:

Mual.

Ketidaknyamanan perut

Sakit perut.

Muntah isi perut.

Muntah darah dapat mengindikasikan keadaan darurat medis yang serius.

Hubungi dokter Anda jika Anda mengalami gejala-gejala berikut:

Pusing.

Penglihatan kabur.

Detak jantung cepat

Perubahan pernapasan

Kulit dingin dan lembap

Kebingungan.

Pingsan.

Sakit perut yang parah

Muntah darah setelah cedera.

Diagnosa

Ada banyak potensi masalah kesehatan yang bisa menyebabkan Anda muntah darah.

Untuk menentukan diagnosis Anda, dokter Anda akan mulai dengan mengajukan pertanyaan tentang gejala Anda dan apakah Anda baru saja terluka atau tidak.

Dokter Anda mungkin memesan tes pencitraan untuk melihat ke dalam tubuh Anda.

Pemindaian pencitraan mengungkapkan kelainan pada tubuh seperti pecahnya organ atau pertumbuhan abnormal.

CT-scan.

Endoskopi, alat yang memungkinkan dokter melihat perut Anda.

USG.

Pemindai tulang.

MRI.

Dokter Anda mungkin ingin melakukan endoskopi bagian atas untuk mencari darah di perut. Prosedur ini dilakukan saat Anda dibius.

Dokter Anda akan menempatkan tabung kecil fleksibel yang disebut endoskop di mulut Anda dan ke dalam perut dan usus kecil Anda.

Kamera serat optik di dalam tabung memungkinkan dokter Anda untuk melihat isi perut Anda dan memeriksanya secara internal untuk mencari sumber perdarahan.

Dokter Anda mungkin memesan tes darah untuk memeriksa jumlah darah lengkap Anda. Ini membantu untuk menilai jumlah darah yang hilang.

Biopsi juga dapat dilakukan untuk menentukan apakah sumber perdarahan merupakan sumber inflamasi, infeksi, atau kanker.

Dokter Anda mungkin memesan tes tambahan berdasarkan hasil hitung darah Anda.

Komplikasi muntah darah

Tersedak atau aspirasi adalah salah satu komplikasi utama muntah darah. Hal ini dapat menyebabkan pengumpulan darah di paru-paru Anda, mengganggu kemampuan Anda untuk bernapas dengan benar.

Aspirasi darah dalam muntah, meskipun jarang, dapat mengancam jiwa jika tidak segera diobati.

Orang-orang yang berisiko mengalami aspirasi isi lambung antara lain:

Orang tua.

Orang dengan riwayat penyalahgunaan alkohol.

Orang dengan riwayat stroke.

Orang dengan riwayat gangguan yang memengaruhi kemampuan menelan.

Tergantung pada penyebabnya, muntah darah dapat menyebabkan komplikasi kesehatan tambahan.

anemia adalah komplikasi lain perdarahan yang berlebihan. Ini adalah kekurangan sel darah merah yang sehat. Ini terjadi terutama ketika kehilangan darah cepat dan tiba-tiba.

Namun, orang dengan penyakit yang berkembang lambat seperti gastritis atau orang dengan penggunaan NSAID kronis dapat mengembangkan anemia selama beberapa minggu atau bulan.

Dalam hal ini, anemia dapat tetap tanpa gejala sampai hemoglobin atau jumlah darah Anda sangat rendah.

Muntah darah yang disebabkan oleh pendarahan yang berlebihan juga dapat menyebabkan syok.

Gejala berikut adalah indikator syok:

Pusing saat berdiri

Napas cepat dan dangkal.

Keluaran urin rendah

Kulit dingin dan pucat

Jika tidak segera diobati, syok dapat menyebabkan penurunan tekanan darah yang diikuti dengan koma dan kematian. Jika Anda mengalami gejala syok, mintalah seseorang membawa Anda ke ruang gawat darurat.

Pengobatan Hematemesis

Tergantung pada jumlah darah yang hilang, Anda mungkin memerlukan transfusi darah.

Transfusi darah menggantikan darah Anda yang hilang dengan darah donor. Darah masuk ke pembuluh darah Anda melalui infus.

Anda mungkin juga memerlukan cairan IV untuk merehidrasi tubuh Anda. Dokter Anda dapat memberi Anda obat untuk menghentikan muntah atau untuk mengurangi asam lambung.

Jika Anda memiliki maag, dokter akan meresepkan obat untuk mengobatinya.

Pada kasus tertentu yang lebih parah dari perdarahan saluran cerna bagian atas, endoskopi bagian atas dapat dilakukan oleh ahli gastroenterologi tidak hanya untuk mendiagnosis tetapi juga untuk mengobati sumber perdarahan.

Dalam kasus yang parah, seperti orang dengan perut atau usus berlubang, pembedahan mungkin diperlukan. Kasus yang parah juga dapat mencakup pendarahan ulkus atau luka dalam.

Beberapa makanan dan minuman membuat Anda lebih mungkin untuk muntah darah. Ini termasuk tetapi tidak terbatas pada makanan yang sangat asam dan minuman beralkohol.

Jika Anda mengonsumsi makanan atau minuman tersebut secara rutin, dokter akan membuatkan diet khusus untuk menurunkan risiko tersebut.