Hiperemia: Jenis, Penyebab, Gejala, Pengobatan, Komplikasi, Pandangan dan Prognosis

Hiperemia: Jenis, Penyebab, Gejala, Pengobatan, Komplikasi, Pandangan dan Prognosis

Ini adalah peningkatan jumlah darah di pembuluh organ atau jaringan dalam tubuh.

Ini dapat mempengaruhi banyak organ yang berbeda, termasuk:

Hati.

Jantung.

Kulit.

Mata.

Otak.

Jenis-jenis hiperemia

Ada dua jenis hiperemia:

Hiperemia aktif:

Ini terjadi ketika ada peningkatan suplai darah ke organ. Ini umumnya sebagai respons terhadap peningkatan permintaan darah, misalnya jika Anda berolahraga.

Hiperemia pasif:

Ini terjadi ketika darah tidak bisa keluar dari organ dengan baik, sehingga menumpuk di pembuluh darah. Jenis hiperemia ini juga dikenal sebagai kongesti.

Penyebab

Setiap jenis hiperemia memiliki penyebab yang berbeda.

Hiperemia aktif disebabkan oleh peningkatan aliran darah ke organ. Biasanya terjadi ketika organ membutuhkan lebih banyak darah dari biasanya. Pembuluh darah Anda melebar untuk meningkatkan suplai darah yang mengalir.

Penyebab hiperemia aktif meliputi:

Latihan: Jantung dan otot Anda membutuhkan lebih banyak oksigen saat Anda aktif. Darah mengalir ke organ-organ ini untuk memasok oksigen ekstra. Otot Anda membutuhkan hingga 20 kali suplai darah normal selama latihan.

Panas: Ketika Anda mengalami demam tinggi atau panas di luar, darah ekstra mengalir ke kulit Anda untuk membantu tubuh Anda melepaskan panas.

Pencernaan: Setelah makan, perut dan usus membutuhkan lebih banyak darah untuk membantu mereka memecah makanan dan menyerap nutrisi.

Peradangan: Selama cedera atau infeksi, aliran darah ke situs meningkat.

Menopause: Wanita yang sedang dalam masa menopause sering mengalami hot flashes, yang menyebabkan aliran darah ke kulit, terutama di wajah, leher, dan dada.

Melepaskan penyumbatan: Hiperemia dapat terjadi setelah iskemia , yaitu aliran darah yang buruk ke suatu organ. Setelah iskemia diobati, darah mengalir ke area tersebut.

Hiperemia pasif terjadi ketika darah tidak dapat mengalir dengan baik dari suatu organ dan mulai menggenang di pembuluh darah.

Penyebab hiperemia pasif meliputi:

Gagal jantung atau gagal ventrikel: Ketika jantung tidak dapat berdetak cukup baik untuk mendorong darah ke seluruh tubuh, darah mulai kembali ke atas. Cadangan ini menyebabkan pembengkakan atau kemacetan pada organ seperti hati, paru-paru, limpa, dan ginjal.

Trombosis vena dalam: Ini disebabkan oleh gumpalan di salah satu vena dalam, seringkali di kaki bagian bawah. Bekuan dapat terlepas dan tersangkut di pembuluh darah di paru-paru, yang disebut emboli paru .

Trombosis vena hepatik : Juga disebut sindrom Budd-Chiari, ini adalah penyumbatan di pembuluh darah hati yang disebabkan oleh bekuan darah.

Gejala

Gejala utama hiperemia adalah:

Kemerahan.

Panas.

Gejala lain tergantung pada penyebab masalahnya.

Gejala gagal jantung antara lain:

Sulit bernafas.

Batuk atau mengi

Pembengkakan di perut, kaki, pergelangan kaki, atau kaki yang disebabkan oleh penumpukan cairan.

Kelelahan.

Kehilangan selera makan

Mual.

Kebingungan.

Detak jantung cepat

Gejala-gejala deep vein thrombosis meliputi:

Bengkak dan kemerahan pada kaki.

Nyeri.

Panas.

Gejala Trombosis Vena Hepatik meliputi:

Nyeri di bagian kanan atas perut Anda.

Pembengkakan di kaki dan pergelangan kaki.

Kram di kaki dan kaki Anda.

Gatal.

Perlakuan

Hiperemia sendiri tidak diobati, karena hanya merupakan tanda dari kondisi yang mendasarinya. Hiperemia aktif yang disebabkan oleh olahraga, pencernaan, atau panas tidak memerlukan pengobatan. Aliran darah akan berkurang setelah Anda berhenti berolahraga, mencerna makanan, atau keluar dari panas.

Penyebab hiperemia pasif dapat diobati. Dokter mengobati gagal jantung dengan mengatasi penyebab penyakit, seperti tekanan darah tinggi dan diabetes.

Perawatan meliputi:

Diet jantung sehat.

Latihan.

Penurunan berat badan, jika Anda kelebihan berat badan.

Obat-obatan seperti ACE inhibitor dan beta-blocker untuk menurunkan tekanan darah atau digoxin untuk memperkuat detak jantung.

Trombosis vena dalam diobati dengan pengencer darah seperti heparin atau warfarin (Coumadin). Obat-obatan ini mencegah gumpalan darah menjadi lebih besar dan mencegah tubuh membuat gumpalan baru.

Jika obat ini tidak bekerja, Anda bisa mendapatkan obat pengencer darah yang disebut trombolitik untuk memecah gumpalan dengan cepat. Anda juga bisa memakai stoking kompresi untuk menghentikan pembengkakan kaki akibat DVT.

Trombosis vena hepatik juga diobati dengan antikoagulan. Anda mungkin juga memerlukan obat untuk mengobati penyakit hati.

Komplikasi:

Hiperemia sendiri tidak menimbulkan komplikasi. Kondisi yang menyebabkan hiperemia dapat memiliki komplikasi seperti:

Masalah katup jantung

Kerusakan atau kegagalan ginjal.

Masalah irama jantung

Kerusakan atau kegagalan hati

Bekuan darah yang bersarang di pembuluh darah di paru-paru.

Outlook dan Prakiraan

Prospeknya tergantung pada penyebab peningkatan darah di pembuluh darah.

Gagal jantung adalah penyakit kronis. Meskipun Anda tidak dapat menyembuhkannya, Anda dapat mengontrol gejalanya dengan obat-obatan dan perubahan gaya hidup.

Trombosis vena dalam dapat diobati, tetapi Anda perlu mewaspadai gejalanya karena dapat kambuh di masa mendatang.