Hiporexia: Pengertian, Penyebab, Akibat, Diagnosis dan Cara Mengobati

Hiporexia: Pengertian, Penyebab, Akibat, Diagnosis dan Cara Mengobati

Ini adalah hilangnya nafsu makan pada orang dewasa yang lebih tua dan anak-anak.

Nafsu makan dikaitkan dengan kebutuhan akan makanan dan keinginan ini berubah menjadi rasa lapar, ketika kebutuhan ini tidak ada dalam kelompok usia ini, kita berada di hadapan penyakit.

Penyebab hiporexia

Penyebab hiporexia pada anak-anak dan orang tua biasanya berbeda.

Pada anak-anak:

Asupan banyak botol dalam kasus anak-anak yang lebih tua dari satu tahun dan asupan permen dalam jumlah besar atau makanan dalam jumlah kecil dalam interval waktu di antara waktu makan.

Adanya penyakit akut dan kronis pada sistem pencernaan seperti gastritis, gastroenteritis, tukak lambung, hepatitis, antara lain.

Adanya penyakit infeksi akut dan kronis seperti infeksi virus, infeksi bakteri dengan demam, TBC, infeksi saluran kemih dan sariawan.

Infestasi parasit.

Kekurangan zat besi dan seng.

Kelainan tipe metabolik, penyakit keturunan, malas mengunyah.

Penyakit pernapasan yang menyebabkan gagal napas.

Menderita penyakit yang berhubungan dengan sistem kardiovaskular, dengan kelelahan otot jantung.

Intoksikasi kronis akibat asupan obat yang berlebihan, gagal ginjal, overdosis vitamin D pada bayi, kontribusi zat toksik pada kasus penyakit metabolik, radioterapi.

Gangguan endokrin seperti perubahan aktivitas kelenjar endokrin.

Alasan yang berhubungan dengan lingkungan keluarga anak, yang menyebabkan anak tidak mau makan.

Dalam kasus orang dewasa yang lebih tua:

Hiporexia dapat disebabkan oleh masalah psikologis, seperti depresi dan kecemasan .

Itu bisa bersifat sosial, karena isolasi atau menjauhkan dari lingkungan tempat mereka tinggal sepanjang hidup mereka.

Dan bisa juga merupakan manifestasi dari suatu gejala penyakit seperti :

Adanya lesi tumor jinak di hati, pankreas, saluran empedu, dan saluran pencernaan.

Adanya tumor kanker di hati, pankreas, saluran empedu, dan saluran pencernaan.

Peradangan pada saluran pencernaan, seperti stomatitis, penyakit radang usus ( kolitis ulserativa dan penyakit Crohn ), refluks esofagitis , duodenitis , gastritis, radang anorektal menular, tukak lambung dan duodenum, parasitosis usus, esofagitis karena refluks, duodenitis dan gastritis.

Konsekuensi dari hiporexia

Salah satu konsekuensi paling parah dari patologi ini adalah kekurangan gizi.

Untuk kedua kelompok usia, hiporexia memicu penurunan berat badan dan penurunan kemampuan sistem kekebalan untuk menyerang organisme dan zat yang menyerang tubuh kita, membuat mereka lebih rentan terhadap penyakit.

Dalam kasus anak-anak, situasi ini menyebabkan keterlambatan pertumbuhan normal anak dan perkembangan kapasitas intelektual mereka.

Diagnosa

Kehilangan nafsu makan memerlukan perawatan segera, dan untuk menyingkirkan adanya penyakit lain, diagnosis banding harus dilakukan, seperti hematologi lengkap, urinalisis umum, USG organ dalam, dan lain-lain.

Pengobatan dan pengendalian penyakit yang mendasari mengarah pada pemulihan nafsu makan.

Pengobatan hiporexia

Pengobatan harus berorientasi pada asupan makanan dengan kandungan gizi tinggi.

Kontrol asupan kalori

Mereka harus dibagi menjadi 5 atau 6 kali makan dengan sedikit volume, tetapi termasuk makanan bergizi tinggi dalam makanan.

Makan jumlah makanan ini mencegah mereka dari mengisi terlalu cepat dan tiba di makan berikutnya dengan nafsu makan lebih.

Makanan yang mudah dimakan pada suhu yang sesuai

Makanan yang disajikan tidak boleh terlalu panas dan harus mudah dikunyah.

Untuk mencapai asupan protein yang lebih tinggi, daging giling atau cincang dapat disajikan untuk membuatnya sangat mudah dimakan.

Memotivasi nafsu makan

Penting agar makanan disajikan dengan penyajian yang baik, sehingga makanan terlihat menggugah selera, dan makanan sesuai selera dan selera orang yang terkena harus disertakan.

Makan kapan saja

Anda tidak boleh memiliki jam makan yang ketat, Anda dapat mengatur makanan pada waktu yang Anda inginkan bahkan jika itu di luar jam normal atau waktu makan yang ditentukan.

Makanan yang energik dan bergizi

Untuk mengatasi penyakit dan menghindari kekurangan gizi, semua makanan perlu memberikan nutrisi dan banyak energi.

Dianjurkan untuk menambahkan susu murni, kaldu protein dan telur, meningkatkan nilai energi, tanpa meningkatkan jumlah porsi.

Untuk semua ini, sangat penting bahwa penyajian hidangan itu menarik dan mencakup jumlah nutrisi terbesar, untuk mencapai pemulihan nafsu makan dan mencegah kesehatan individu terpengaruh.