Stroke: Apa itu? Gejala, Faktor Risiko, Penyebab dan Pengobatan

Stroke: Apa itu? Gejala, Faktor Risiko, Penyebab dan Pengobatan

Stroke merupakan kegawatdaruratan medis karena stroke dapat menyebabkan kematian atau cacat tetap.

Stroke, juga dikenal sebagai CVA , adalah ketika bagian dari otak kehilangan suplai darah dan bagian tubuh dari sel-sel otak yang kekurangan darah berhenti bekerja.

Hilangnya suplai darah ini bisa bersifat iskemik karena kurangnya aliran darah atau hemoragik karena pendarahan di jaringan otak.

Ada peluang untuk mengobati stroke iskemik, tetapi pengobatan itu harus dimulai dalam beberapa jam pertama setelah tanda-tanda stroke dimulai.

Pasien, keluarga atau orang yang berada di sekitarnya harus segera menghubungi dokter dan mengaktifkan layanan medis darurat jika terjadi dugaan stroke.

Serangan iskemik transien (TIA atau mini-stroke) menggambarkan stroke iskemik berumur pendek di mana gejala sembuh secara spontan.

Situasi ini juga memerlukan evaluasi darurat untuk mencoba meminimalkan risiko stroke di masa depan.

Menurut definisi, stroke akan diklasifikasikan sebagai TIA jika semua gejala teratasi dalam waktu 24 jam.

Apa itu Skala Stroke NIH?

Tidak semua stroke mempengaruhi otak secara merata, dan gejala serta tanda-tanda stroke tergantung pada bagian otak yang terkena.

Misalnya, pusat bicara kebanyakan orang berada di bagian kiri otak, jadi stroke yang mempengaruhi sisi kiri otak akan mempengaruhi kemampuan bicara dan pemahaman.

Itu juga akan dikaitkan dengan kelemahan di sisi kanan tubuh.

Pukulan kanan akan melemahkan sisi kiri tubuh. Dan tergantung di bagian otak mana cedera itu terjadi, kelemahannya bisa di wajah, lengan, kaki, atau kombinasi ketiganya.

Skala Stroke NIH mencoba untuk menilai seberapa parah stroke.

Ini juga memantau apakah stroke seseorang menjadi lebih baik atau lebih buruk dari waktu ke waktu saat pasien diperiksa ulang.

Ada 11 kategori yang dinilai dan termasuk jika pasien:

Apakah terjaga.

Anda dapat mengikuti perintah.

Bisa melihat.

Anda dapat menggerakkan wajah, lengan, dan kaki Anda.

Anda memiliki sensasi atau perasaan tubuh yang normal.

Anda mengalami kesulitan berbicara.

Anda memiliki masalah koordinasi.

Apa saja tanda dan gejala stroke?

Gejala stroke tergantung pada bagian otak mana yang berhenti bekerja karena kehilangan suplai darahnya.

Seringkali, pasien mungkin memiliki beberapa gejala, termasuk yang berikut:

Perubahan tajam dalam tingkat kesadaran atau kebingungan.

Kelemahan atau kelumpuhan satu setengah atau sebagian tubuh.

Kehilangan penglihatan sebagian.

Penglihatan ganda.

Kesulitan berbicara atau memahami pembicaraan.

Kesulitan dengan keseimbangan dan vertigo .

Gejala stroke iskemik dan hemoragik mungkin sama, tetapi pasien stroke hemoragik mungkin juga mengalami lebih banyak sakit kepala dan muntah.

Apa saja faktor risiko stroke?

Secara umum, faktor risiko stroke yang paling umum adalah:

Tekanan darah tinggi

Kolesterol Tinggi.

Merokok.

Diabetes.

Bertambahnya usia.

Kondisi jantung seperti fibrilasi atrium, foramen ovale paten, dan penyakit katup jantung juga bisa menjadi penyebab potensial stroke.

Ketika stroke terjadi pada individu yang lebih muda (kurang dari 50 tahun), faktor risiko yang kurang umum untuk dipertimbangkan termasuk obat-obatan terlarang.

Seperti kokain atau amfetamin, aneurisma yang pecah, dan predisposisi herediter (genetik) terhadap pembekuan darah yang tidak normal.

Contoh kecenderungan genetik untuk stroke terjadi dalam kondisi langka yang disebut homocystinuria , di mana ada kadar homocystine kimia yang berlebihan dalam tubuh.

Para ilmuwan mencoba untuk menentukan apakah kejadian non-warisan tingkat homosistin tinggi pada usia berapa pun dapat mempengaruhi stroke.

Apa Penyebab Stroke?

Penyumbatan arteri di otak oleh gumpalan ( trombosis ) adalah penyebab paling umum dari stroke. Bagian otak yang disuplai oleh pembuluh darah yang membeku kekurangan darah dan oksigen.

Akibat kekurangan darah dan oksigen, sel-sel di bagian otak itu mati dan bagian tubuh yang dikendalikannya berhenti bekerja.

Biasanya, plak kolesterol di salah satu pembuluh darah kecil otak pecah dan memulai proses pembekuan.

Faktor risiko penyempitan pembuluh darah di otak sama dengan penyebab penyempitan pembuluh darah di jantung dan serangan jantung (infark miokard).

Faktor risiko ini meliputi:

Tekanan darah tinggi ( hipertensi ).

Kolesterol Tinggi.

Diabetes.

Perlakuan

Prosedur endovaskular dapat digunakan untuk mengobati stroke hemoragik tertentu yang serupa dengan cara prosedur yang digunakan untuk mengobati stroke iskemik.

Prosedur ini kurang invasif dibandingkan perawatan bedah dan melibatkan penggunaan kateter yang dimasukkan melalui arteri utama di kaki atau lengan, dan kemudian dipandu ke aneurisma atau AVM; kemudian menyimpan agen mekanis, seperti koil, untuk mencegah kerusakan.

Perawatan bedah

Untuk stroke yang disebabkan oleh pendarahan di dalam otak (stroke hemoragik) atau belitan pembuluh darah yang tidak normal (AVM), perawatan bedah dapat dilakukan untuk menghentikan pendarahan.

Jika perdarahan disebabkan oleh aneurisma yang pecah (pembengkakan pembuluh darah yang pecah), klip logam dapat ditempatkan melalui pembedahan di dasar aneurisma untuk mengamankannya.