Iritasi Usus: Gejala, Penyebab dan Pengobatan Rumah

Iritasi Usus: Gejala, Penyebab dan Pengobatan Rumah

Apa yang harus kita pahami dengan Iritasi Usus?

Langsung saja, dan singkatnya, sindrom iritasi usus pada dasarnya adalah gangguan pencernaan kronis.

Jadi, oleh karena itu, tidak sama dan tidak harus bingung dengan penyakit radang usus, karena ini adalah kondisi yang lebih serius yang menyebabkan peradangan pada saluran pencernaan dan dapat menyebabkan komplikasi yang lebih rumit daripada sindrom iritasi usus besar.

Gejala

Gejala sindrom tersebut antara lain:

  • Kram atau sakit perut
  • Pembengkakan
  • gas
  • Perubahan kebiasaan buang air besar (periode diare dan konstipasi yang berselang-seling).

Penyebab sindrom iritasi usus besar saat ini tidak diketahui. Hal ini diyakini sebagai hasil dari kombinasi gerakan gastrointestinal yang abnormal, peningkatan kesadaran fungsi tubuh, dan juga gangguan komunikasi antara otak dan saluran pencernaan.

Iritasi usus dengan diare

Gejala yang paling umum meliputi:

  • Desakan tiba-tiba untuk buang air besar
  • Sakit perut atau ketidaknyamanan
  • Gas usus (perut kembung)
  • Kotoran longgar
  • Sering buang air besar
  • Perasaan tidak bisa mengosongkan usus sepenuhnya
  • Mual

IBS-C adalah sindrom iritasi usus besar dengan konstipasi. Gejala yang paling umum dengan IBS-C meliputi:

  • Feses yang keras dan kental
  • Mengejan saat buang air besar
  • Jarang buang air besar

Sekarang, dalam beberapa tahun terakhir, komunitas dokter dan ilmuwan telah menemukan tes darah baru yang dapat membantu dokter mendiagnosis beberapa bentuk sindrom iritasi usus besar.

Sindrom iritasi usus didiagnosis dengan pengecualian, yang berarti bahwa dokter mempertimbangkan alternatif terlebih dahulu, seperti pengujian untuk menyingkirkan masalah medis lainnya.

Pengobatan rumahan untuk sindrom iritasi usus besar

Mereka termasuk menghindari makanan tertentu yang ‘memicu’ atau memperburuk diare, kembung, dan gas seperti sayuran silangan (seperti kembang kol, wasabi, kangkung, dan brokoli) dan kacang polong (kacang hitam, kacang kedelai), dan kacang fava).

Pengobatan rumahan lainnya untuk meringankan gejala Irritable Bowel Syndrome termasuk menambahkan serat ke dalam diet Anda, minum banyak air, menghindari soda, mengonsumsi porsi makan yang lebih kecil, dan makan makanan rendah lemak dan tinggi karbohidrat.

Saat ini tidak ada obat yang diketahui untuk IBS. Namun, perawatan medis untuk sindrom iritasi usus besar termasuk obat antispasmodik, obat antidiare, antidepresan, pencahar, dan obat lain.

Karena sindrom iritasi usus besar adalah penyakit kronis (jangka panjang), gejalanya biasanya kambuh.

Sindrom iritasi usus juga disebut kolon spastik, penyakit usus fungsional, dan kolitis mukosa. Namun … itu bukan ‘kolitis’ yang sebenarnya, karena istilah kolitis mengacu pada kelompok kondisi abnormal yang berbeda seperti, misalnya, kolitis ulserativa, serta apa yang disebut penyakit Crohn atau, mikroskopis yang terkenal. kolitis, tetapi juga kolitis iskemik; dan mereka semua kondisi yang berbeda.

Artinya, dari daftar yang disebutkan di atas, meskipun itu adalah kondisi usus, konsensus para dokter tidak memiliki masalah dalam menunjukkan bahwa mereka adalah jenis penyakit usus lain dibandingkan dengan sindrom iritasi usus besar.

Penyebab

Bertentangan dengan apa yang mungkin dipercaya atau dipikirkan banyak orang, harus dikatakan bahwa dalam kasus sindrom iritasi usus besar, itu tidak menular, turun-temurun atau kanker.

Sebagai fakta yang aneh, sindrom ini lebih sering terjadi pada wanita daripada pria, dan onsetnya terjadi sebelum usia 35 tahun pada kira-kira setengah dari kasus. IBS terjadi pada 5% hingga 20% anak-anak.

IBS juga berkembang setelah serangan gastroenteritis. Demikian juga, telah dikemukakan bahwa IBS disebabkan oleh alergi makanan atau kepekaan terhadap makanan, tetapi hal ini belum terbukti.

Genetika juga disarankan sebagai kemungkinan penyebab IBS, tetapi sejauh ini tidak ada hubungan keturunan yang ditemukan.

Gejala sindrom iritasi usus besar dapat memburuk selama periode stres atau selama menstruasi, tetapi faktor-faktor ini tidak mungkin menjadi penyebab yang mengarah pada perkembangan IBS.

Lebih lanjut tentang gejala

Irritable Bowel Syndrome mempengaruhi setiap orang secara berbeda. Ciri IBS pada orang dewasa dan anak-anak adalah ketidaknyamanan atau nyeri perut. Tanda dan gejala berikut juga umum:

  • Kram perut dan nyeri yang hilang dengan buang air besar
  • Periode diare dan konstipasi yang berselang-seling

Mereka yang sebagian besar mengalami diare sebagai gejala dianggap memiliki IBS dengan diare (IBS-D), yang ditandai dengan dorongan tiba-tiba untuk buang air besar, bersama dengan tinja yang encer, sering buang air besar, sakit perut dan ketidaknyamanan, gas dan perasaan mual. karena tidak dapat mengosongkan usus sepenuhnya

Dalam kasus IBS-D yang parah, orang dapat kehilangan kendali atas usus mereka. Artinya, evakuasi akan dilakukan secara tidak sukarela.

Mereka yang sebagian besar mengalami sembelit sebagai gejala dianggap memiliki sindrom iritasi usus besar dengan sembelit (IBS-C), yang ditandai dengan tinja yang keras dan kental, mengejan saat buang air besar, dan tinja yang jarang:

  • Perubahan frekuensi atau konsistensi tinja
  • Gas (perut kembung)
  • Lendir dari rektum
  • Pembengkakan
  • Distensi perut
  • Kehilangan selera makan

Meskipun bukan merupakan gejala dari Irritable Bowel Syndrome, perlu dicatat bahwa dalam kasus gangguan pencernaan, hal itu mempengaruhi hingga 70% orang dengan sindrom tersebut.

Berikut ini adalah tanda dan gejala atau karakteristik IBS (tetapi tetap harus diperhatikan oleh profesional kesehatan karena mungkin merupakan tanda dan gejala dari kondisi lain):

  • Darah dalam tinja atau urin
  • Kotoran hitam atau lembek
  • Muntah (jarang, meskipun terkadang disertai mual)
  • Sakit atau diare yang mengganggu tidur
  • Demam
  • Penurunan berat badan

Sindrom iritasi usus, seperti yang telah dikatakan di awal catatan ini, tidak memiliki penyebab tunggal dan / atau spesifik, tetapi sebaliknya, manifestasinya dapat dengan sempurna mematuhi beberapa variabel.

Dalam hal ini, dan karena penyakit yang tidak dapat ditentukan, selalu disarankan agar Anda pergi ke dokter keluarga Anda, jika Anda mengamati salah satu atau semua gejala yang disebutkan di sini.