Kesehatan

Iritis: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatan, Prognosis, Komplikasi dan Pencegahannya

Jaringan iris hadir dalam hubungannya dengan struktur lain.

Ini adalah bagian melingkar berpigmen yang menyediakan celah bagi cahaya untuk masuk dan itu ada di depan mata. Di tengah adalah pupil gelap.

Ini adalah salah satu dari tiga bagian utama uvea , yang merupakan lapisan tengah mata dan bertanggung jawab untuk memberi warna tertentu pada mata.

Pupil di tengah iris mengontrol jumlah cahaya yang masuk ke mata.

Fungsi utama iris adalah untuk mengontrol jumlah cahaya yang masuk ke mata dengan mengatur ukuran pupil.

Itu membuat aperture pupil lebih kecil dalam cahaya terang dan lebih besar dalam cahaya rendah.

Dalam kondisi tertentu, iris menjadi meradang dan peradangan ini disebut Iritis.

Iritis traumatik adalah suatu kondisi yang terjadi akibat trauma atau cedera yang terjadi pada iris. Iritis adalah subtipe dari uveitis.

Iritis tidak memiliki penyebab yang jelas diidentifikasi, meskipun beberapa kadang-kadang disebutkan seperti penyakit menular dan, lebih jarang, penyakit kelamin, serta infeksi yang disebabkan oleh protozoa dan ragi.

Iritis ditandai dengan pembengkakan dan iritasi pada mata dan biasanya hanya mengenai satu mata.

Kondisi ini umumnya disebabkan oleh penyakit autoimun dan terjadi terutama pada orang sehat (muda dan setengah baya).

Peradangan iris jarang diisolasi. Dia 90% terkait dengan iridosiklitis.

Iridocyclitis sering dikaitkan pada gilirannya dengan peradangan koroid atau koroiditis.

Ini karena iris, badan siliaris, dan koroid membentuk struktur yang disebut uvea.

Peradangan dari 3 unsur: lairitis, siklitis dan koroiditis sesuai dengan peradangan uvea. Dan itu dikenal sebagai uveitis.

Beberapa orang menderita iritis, ini adalah jenis uveitis di mana diafragma meradang.

Pasien harus mengatasi iritasi secepat mungkin untuk mencegah komplikasi.

Prevalensi iritis adalah sekitar 8 sampai 15 per 100.000. Tidak ada perbedaan ras atau signifikan. Juga, iritis dapat mempengaruhi pria dan wanita.

Iritis terjadi pada semua usia, tetapi terutama pada orang berusia antara 40 dan 60 tahun.

Penyebab iritis

Dalam banyak kasus, iritis terjadi secara spontan dan penyebabnya tidak diketahui. Penyebab terkait termasuk trauma dan infeksi.

Trauma dapat berupa pembedahan, misalnya operasi katarak, atau kecelakaan yang menyebabkan cedera tumpul atau tembus.

Trauma seperti benda tumpul pada mata, luka bakar, di antara cedera lainnya terkadang menyebabkan iritis akut.

Iritis yang sangat kuat dihasilkan oleh benda asing organik okular yang tertahan di iris. infeksi kornea menyebabkan iritis.

Banyak kondisi sistemik juga berhubungan dengan iritis.

Iritis terlihat pada beberapa pasien dengan penyakit autoimun yang memiliki kondisi yang berhubungan dengan penurunan resistensi terhadap infeksi, di mana gangguan kekebalan menyebabkan peradangan pada iris.

Penggunaan steroid sistemik iritis, AIDS, ankylosing spondylitis , sindrom Reiter, penyakit Behçet, sarkoidosis, penyakit radang usus, dan psoriasis reumatoid sering terjadi .

Penyebab infeksi yang menyebabkan iritis akut atau kronis termasuk penyakit Lyme, infeksi seperti tuberkulosis, toksoplasmosis, sifilis dan herpes simpleks, virus herpes zoster, dan infeksi menular seksual lainnya.

JRA kadang-kadang mengarah ke iritis kronik.

Artritis reumatoid juvenil paling sering dikaitkan dengan iritis pada masa kanak-kanak, meskipun iritis granulomatosa sering disebabkan oleh sarkoidosis.

Secara umum, iritis yang berhubungan dengan penyakit sistemik aktif tidak berespons buruk terhadap pengobatan standar dan dapat sering kambuh.

Beberapa obat juga dapat menyebabkan iritis.

Iritis biasanya disebabkan oleh infeksi sekunder akibat:

  • Radang dlm selaput lendir.
  • Infeksi saluran kemih
  • Abses gigi.
  • Brucellosis (penyakit menular pada hewan vertebrata, menular ke manusia).
  • Sebuah herpes zoster
  • Penyakit parasit.

Gejalanya

Iritis biasanya berkembang dengan cepat, dan biasanya hanya satu mata yang terkena, tetapi juga bilateral.

Pasien memiliki satu atau lebih gejala berikut: bintik-bintik mengambang di bidang penglihatan, kepekaan terhadap cahaya, sakit kepala, pupil kecil, nyeri pada mata atau dahi, mata merah, dan penglihatan kabur.

Pada iritis kronis, gejala bertahan selama lebih dari enam minggu.

Iritis, lebih dikaitkan dengan kerusakan badan siliaris, kemudian disebut iridosiklitis, yaitu peradangan yang relatif umum yang dapat bersifat akut atau kronis.

Kecenderungan mereka untuk kambuh umumnya mempengaruhi kedua mata.

Iritis biasanya hilang dalam beberapa hari, tetapi dapat berlangsung selama berbulan-bulan atau menjadi kronis dan berulang.

Sangat penting bahwa itu diidentifikasi dan diobati tanpa penundaan.

Diagnosa Iritis

Diperlukan pemeriksaan mata yang komprehensif dengan dokter mata . Tes ini melibatkan:

Pemeriksaan luar

Dengan bantuan senter pupil diperiksa dan kemerahan diamati pada satu atau kedua mata, dan mencari tanda-tanda keluarnya cairan.

Ujian Lampu Celah

Tes ini dilakukan untuk memeriksa secara dekat kornea mata, iris, lensa dan ruang antara iris dan kornea, tes ini membantu dokter untuk memeriksa mata dalam bagian-bagian kecil dan detail dan memudahkan untuk mendeteksi. kelainan apapun.

Dalam diagnosis iritis dilakukan dalam oftalmoskopi berdasarkan slit lamp. Dokter mata melihat sel-sel dan cahaya dalam cairan yang dihasilkan oleh mata.

Pemeriksaan mata melebar atau pemeriksaan retina

Tes ini dilakukan untuk memeriksa bagian belakang mata (retina). Untuk ini, tetes ditempatkan di mata untuk melebarkan atau melebarkan pupil.

Ketajaman visual

Dokter menilai ketajaman visual menggunakan grafik mata dan tes lainnya.

Jika penyakit atau kondisi diduga menyebabkan iritis, penyebab yang mendasarinya harus ditentukan.

Jika ini masalahnya, tes lain harus dilakukan yang mungkin termasuk melakukan beberapa tes darah atau tes pencitraan untuk mengidentifikasi atau menyingkirkan penyakit lain seperti infeksi dan gangguan autoimun.

Perlakuan

Perawatan dilakukan secepat mungkin untuk menghindari komplikasi serius.

Pasien secara teratur diresepkan obat untuk mengontrol rasa sakit, peradangan, melindungi penglihatan, dan ketidaknyamanan dari iritasi.

Kacamata hitam juga harus dipakai, karena rasa sakit memburuk saat cahaya menyinari mata.

Dokter mata meresepkan obat tetes mata steroid kecuali virus atau bakteri menyebabkan iritis. Dalam hal ini, antibiotik harus diresepkan.

Durasi pengobatan tergantung pada tingkat keparahan penyakit.

Jika gejala iritis tidak hilang, atau tampak semakin parah, dokter mata mungkin meresepkan obat steroid oral atau beberapa agen anti-inflamasi lainnya, tergantung pada kondisi umum pasien.

Ketika penyebab yang mendasari dicurigai, tentu saja harus diobati secara bersamaan.

Pengobatan umumnya efektif, tetapi pemantauan konstan diperlukan karena kekambuhan sering terjadi. Pasien harus secara teratur mengunjungi dokter mata.

Prognosis iritis

Iritis yang tidak diobati dapat menyebabkan glaukoma, katarak, pupil tidak teratur, deposit kalsium di kornea, dan edema makula, yang mengakibatkan hilangnya penglihatan sebagian atau seluruhnya.

Ketika penyebab iritis adalah traumatis, biasanya menghilang dalam waktu kurang dari dua minggu. Tapi iritis nontraumatic terkadang memakan waktu berminggu-minggu bahkan berbulan-bulan.

Iritis menular hilang setelah perawatan dimulai.

Pada beberapa pasien dengan penyakit sistemik seperti sarkoidosis dan ankylosing spondylitis, iritis bersifat kronis atau berulang.

Sebagian besar kasus iritis biasanya diobati dalam beberapa hari atau minggu dengan perawatan yang tepat.

Namun, iritis yang disebabkan oleh penyakit sistemik dapat muncul kembali setelah beberapa hari atau bulan.

Komplikasi

Iritis yang segera dan bahkan berulang memiliki prognosis visual yang baik.

Namun, jika peradangan tidak dikendalikan, katarak, glaukoma, dan perubahan kornea degeneratif (keratopati pita) terjadi sebagai komplikasi dari peradangan intraokular yang berkepanjangan.

Penggunaan steroid topikal jangka panjang saja dapat menyebabkan katarak dan glaukoma, serta membuat kornea lebih rentan terhadap infeksi, seperti keratitis herpes simpleks.

Ketika komplikasi parah, beberapa bentuk kebutaan dapat berkembang selain glaukoma.

Pemantauan mata secara terus menerus diperlukan, karena iritis memiliki kecenderungan untuk kambuh.

Oleh karena itu, tidak bijaksana untuk mengobati iritis dengan steroid topikal tanpa pemeriksaan lampu celah awal dan pemantauan selanjutnya terhadap respon terhadap pengobatan dan kemungkinan komorbiditas.

Peningkatan tekanan intraokular idiosinkratik dapat terjadi dengan steroid topikal dan mungkin memerlukan perawatan glaukoma jangka panjang, bahkan jika tetes dihentikan.

Jika iritis tidak diobati tepat waktu, dapat menyebabkan beberapa komplikasi, seperti:

  • Kehilangan penglihatan
  • Ablasi retina.
  • air terjun.
  • Peradangan pada retina.
  • Glaukoma .

Ketika kasus iritis sangat parah, pembedahan mungkin diperlukan, terutama ketika katarak terjadi karena peradangan atau akumulasi kalsium di kornea atau karena efek kortikosteroid.

Dalam kasus yang lebih serius ini, dokter dapat merekomendasikan operasi.

Pencegahan iritis

Meskipun iritis tidak dapat dicegah, ada beberapa hal sederhana yang perlu diperhatikan untuk menjaga kesehatan mata.

Ini termasuk:

  • Makan makanan padat nutrisi yang sehat (termasuk lebih banyak makanan hijau dan merah).
  • Minum banyak air.
  • Yoga baik untuk kesehatan umum Anda, termasuk mata Anda.
  • Pemeriksaan atau pemeriksaan mata sebaiknya dilakukan minimal setahun sekali.

Related Posts

Eritromisin: Kegunaan, Dosis, Efek Samping, Interaksi, Peringatan dan Kewaspadaan

Ini adalah obat yang digunakan untuk mengobati berbagai macam infeksi bakteri. Itu juga dapat digunakan untuk mencegahnya. Eritromisin dikenal sebagai antibiotik makrolida . Ia bekerja dengan menghentikan pertumbuhan…

Valproate: Sejarah, Efek Samping, Penggunaan dan Kontraindikasi

Hal ini berguna untuk mencegah kejang pada orang dengan tidak adanya kejang, kejang parsial, dan kejang umum. Valproate (VPA) dan bentuk asam valproatnya, Valproate sodium dan Valproate semisodium,…

Plat Motor: Pengertian, Bagian, Sinapsis, dan Penyakit yang Mempengaruhi Neuromuscular Junction

Ini disebut sambungan neuromuskular yang terjadi antara neuron motorik dan serat otot. Sambungan neuromuskular ini memainkan peran dasar dalam transmisi sinyal saraf atau impuls dari neuron motorik ke…

Fistula Arteriovenosa: Jenis, Gejala, Diagnosis, Penyebab, dan Cara Mengobati

Arteri membawa darah dari jantung ke jaringan dan vena membawa darah dari jaringan ke jantung. Ini adalah koneksi abnormal pembuluh darah di jaringan sekitar otak atau sumsum tulang…

Hiperparatiroidisme Sekunder: Kelenjar Paratiroid, Gejala, Penyebab dan Pengobatan

Ini terjadi ketika kelenjar paratiroid membesar dan melepaskan terlalu banyak PTH, menyebabkan tingkat PTH yang tinggi dalam darah. Ada beberapa alasan mengapa hal ini terjadi pada penderita penyakit…

Ejakulasi Dini: Apa itu? Penyebab, Gejala dan Pengobatan

Ini adalah varian dari disfungsi seksual yang berdampak negatif pada kualitas kehidupan seksual pria. Juga dikenal sebagai PE, itu terjadi ketika orgasme atau “klimaks” terjadi lebih awal dari…