Katabolisme: Apa itu? Aktivitas, Hubungan Dengan Anabolisme, Sel dan Molekul ATP

Katabolisme: Apa itu? Aktivitas, Hubungan Dengan Anabolisme, Sel dan Molekul ATP

Ini adalah serangkaian reaksi kimia (melalui jalur metabolisme dalam tubuh) yang memecah molekul kompleks menjadi unit yang lebih kecil dan melepaskan energi.

Energi yang dilepaskan ini disimpan dalam molekul adenosin trifosfat (ATP). Metabolisme dibagi menjadi dua proses: Anabolisme dan katabolisme.

Katabolisme, metabolisme destruktif, menghasilkan energi yang diperlukan untuk aktivitas fisik dari tingkat sel hingga setiap gerakan tubuh Anda.

Katabolisme adalah proses yang terlibat ketika tubuh Anda memecah molekul yang lebih besar menjadi molekul yang lebih kecil, dan ini adalah salah satu dari dua proses dan reaksi kimia yang bersama-sama membentuk metabolisme Anda.

Bagian lain dari persamaan yang membentuk metabolisme Anda disebut anabolisme. Katabolisme melepaskan energi selama proses pemecahan nutrisi organik, dan energi ini disimpan dalam molekul adenosin trifosfat .

Energi disimpan sebagai ikatan kimia berenergi tinggi, dan ikatan ini berada di antara molekul fosfat kedua dan ketiga.

Energi ini adalah bahan bakar untuk reaksi anabolik yang digunakan oleh sel, sehingga hormon, enzim, gula, dan molekul lain yang dibutuhkan sel dapat disintesis dan sel dapat tumbuh, berkembang biak, dan mempertahankan dirinya sendiri.

ATP penyimpan energi digunakan untuk mensintesis komponen sel yang lebih kompleks dari blok bangunan kecil yang sederhana.

Untuk mengangkut zat melintasi membran sel dan untuk pergerakan dan kontraksi sel.

Adenosine triphosphate melepaskan energi ketika ikatan kimia rusak, dan hasil ini dalam molekul mengkonversi ke adenosin difosfat, atau ADP, setelah energi yang tersimpan dilepaskan.

Katabolisme dapat terjadi bersamaan dengan anabolisme di dalam sel, tetapi kedua proses metabolisme ini beroperasi secara independen satu sama lain dan menggunakan jalur yang berbeda.

Katabolisme juga dikenal sebagai metabolisme destruktif, dan proses ini tidak pernah berakhir. Bagian metabolisme ini menghasilkan energi yang diperlukan untuk aktivitas fisik dari tingkat sel hingga setiap gerakan tubuh Anda.

Aktivitas katabolisme

Ini juga melepaskan energi yang diperlukan tubuh Anda untuk mempertahankan suhu yang tepat dan membantu memecah molekul kompleks dan bahan kimia menjadi unit sederhana.

Unit-unit ini adalah produk limbah, dan dapat dikeluarkan dari tubuh melalui organ-organ Anda, termasuk usus, ginjal, kulit, dan paru-paru.

Ini adalah bagian dari proses yang menentukan apakah Anda menambah atau menurunkan berat badan, atau menjaga berat badan Anda tetap sama. Jika lebih banyak energi yang dilepaskan dari sel daripada yang diserap, ini akan menyebabkan penurunan berat badan.

Jika Anda mengkonsumsi lebih banyak energi, dengan kata lain kalori, daripada apa yang dilepaskan melalui tindakan katabolik, Anda akan menambah berat badan.

Sel menggunakan ATP untuk:

Mensintesis komponen seluler.

Kontraksi dan pergerakan otot power.

Mengangkut zat melalui membran sel.

Katabolisme adalah kebalikan dari anabolisme , yang merupakan proses menciptakan molekul yang lebih besar dan lebih kompleks melalui jalur metabolisme.

Contoh dan jenis katabolisme

Jenis molekul besar yang biasanya dipecah oleh katabolisme meliputi:

Polisakarida (pati dan glikogen).

Lipid (lemak).

Asam nukleat.

Protein

Molekul besar ini terurai menjadi unit yang lebih kecil seperti:

Monosakarida (gula sederhana seperti glukosa, fruktosa, dan galaktosa).

Asam lemak.

Nukleotida (yang merupakan sumber energi kimia untuk ATP dan guanosin trifosfat), serta kofaktor reaksi enzimatik).

Asam amino.

Bagaimana katabolisme dan anabolisme berhubungan dengan metabolisme

Katabolisme dan anabolisme adalah dua proses metabolisme mendasar dalam tubuh yang mempertahankan kehidupan. Katabolisme memecah bahan organik untuk “menghasilkan” energi.

Anabolisme menggunakan energi itu untuk membangun komponen seluler penting seperti asam nukleat dan protein. Oleh karena itu, meskipun katabolisme sering dianggap sebagai “hal yang buruk.”

Ini sebenarnya merupakan prasyarat untuk menghasilkan energi kimia yang dibutuhkan tubuh untuk membuat bahan dan jaringan seluler baru, serta untuk memperbaiki, menumbuhkan, dan memelihara jaringan yang ada.

Ketika laju katabolisme melebihi laju anabolisme (misalnya, ketika seseorang dalam keadaan defisit kalori), jaringan bersih akan hilang.

Ketika anabolisme lebih besar dari katabolisme (yaitu, keadaan kelebihan energi), keuntungan bersih dalam jaringan diperoleh. Ketika katabolisme dan anabolisme berada dalam keadaan keseimbangan relatif, hasil keseimbangan dan tingkat jaringan bersih tetap konstan.

Apa yang mengontrol katabolisme?

Katabolisme dikendalikan melalui sinyal yang dikirim dari hormon dalam tubuh.

Hormon-hormon ini umumnya termasuk kortisol (yang diproduksi tubuh saat berada di bawah tekanan fisik atau mental), glukagon, dan adrenalin, serta sitokin , orexin, hipokretin.