Kesehatan

Rongga Hidung: Anatomi, Fisiologi, Struktur, Fungsi dan Kondisi Terkait

Hidung adalah salah satu organ sensorik utama yang bertanggung jawab atas indera penciuman, juga memainkan peran penting dalam pernapasan dan produksi bicara.

Rongga hidung terletak tepat di belakang kedua lubang hidung dan membentuk bagian dalam hidung.

Ini merupakan sistem pernapasan bagian atas bersama-sama dengan sinus paranasal , rongga mulut, faring dan laring, dan merupakan struktur pertama yang membentuk saluran pernapasan.

Anatomi dan fisiologi

Rongga hidung memanaskan dan melembabkan udara inspirasi dan menyaring partikel-partikel kecil di udara sebelum udara mencapai paru-paru. Rongga hidung dilapisi dengan epitel kolumnar yang sama yang melapisi saluran udara paru-paru.

Epitel ini mengeluarkan zat musinosa yang melapisi dinding, membantu eliminasi mukosiliar dari partikel kecil yang terperangkap di permukaan mukosa.

Rongga hidung juga menyediakan drainase untuk sekresi sinus dan menjebak partikel bau untuk bau di lubang penciuman.

Lubang penciuman terletak di bagian atas rongga hidung, medial dari turbinat berpasangan superior.

Rongga hidung dikelilingi oleh rongga yang berisi udara, dilapisi mukosa yang disebut sinus paranasal, yang meliputi gabungan sinus maksilaris, frontal, etmoid, dan sfenoid.

Sinus berkomunikasi langsung dengan rongga hidung. Dinding sinus mensekresi bahan musinosa.

Mereka dilapisi oleh silia yang menyapu karpet berlendir dan sekresi dengan partikel yang terperangkap di jalur yang ditentukan. Dasar rongga hidung adalah langit-langit keras.

Dinding samping mengandung lipatan mukosa berbentuk spiral yang melapisi tulang berbentuk cangkang yang disebut turbinat dan beberapa lubang drainase sinus.

Sifat spiral atau lengkung turbinat meningkatkan luas permukaan dan kontak dengan udara inspirasi. Atapnya terdiri dari pelat saringan di tengah dan lantai sel ethmoid di setiap sisi.

Rongga hidung dipisahkan menjadi dua oleh septum hidung sebagian bertulang dan sebagian tulang rawan. Berbeda dengan dinding lateral, septum dilapisi oleh epitel skuamosa.

Dalam studi computed tomography dari rongga hidung pada anak usia 0-3 tahun, dengan subyek dibagi menjadi lima kelompok usia, ditemukan bahwa anak-anak tidak menunjukkan perbedaan yang signifikan secara statistik dalam jarak antara struktur kerangka atau mukosa rongga.

Perbedaan tersebut, bagaimanapun, adalah signifikan di antara anak-anak dalam kelompok dengan perbedaan usia terbesar. Penelitian ini melibatkan 180 anak yang diperiksa dengan multislice computed tomography, dengan 18 jarak diukur dalam rongga hidung.

Hasilnya dirancang untuk membantu memberikan nilai referensi untuk diagnosis stenosis rongga hidung pada anak kecil.

Sinus Paranasal

Sinus frontal, maxillary, ethmoid, dan sphenoid yang berpasangan mengelilingi rongga hidung. Sinus ethmoid membentuk atap dan sinus maksilaris membentuk dinding.

Sinus frontalis terletak di anterior dan superior dari sinus ethmoid, dan sinus sphenoid berada di posterior dan superior dari sinus ethmoid.

Ostia drainase utama adalah kompleks ostiomeatal anterior, yang mengalirkan sinus frontal dan maksila bilateral dan sepertiga anterior dan tengah sinus ethmoid.

Septum hidung

Septum antero superior terdiri dari tulang rawan. Septum posterior atas berisi lempeng tegak lurus tulang ethmoid, dan septum bawah berisi vomer dan tonjolan hidung tulang rahang atas dan langit-langit.

Bagian tulang septum sering mengalami pneumatisasi; ketika mengembang, dapat mengganggu aliran udara di foramen sphenoid bilateral di reses sphenoethmoid.

Taji dan deviasi septum dapat mempengaruhi aliran udara, terutama jika deviasi taji atau septum menekan mukosa turbinate atau dinding lateral rongga hidung. Deviasi septum hidung yang parah dapat menyumbat saluran udara dan menekan turbinat.

Dinding samping

Anatomi dinding lateral rongga hidung cukup kompleks dan merupakan tempat sebagian besar kelainan anatomis terjadi. Orang umumnya memiliki 3 turbinat berdinding: atas, tengah, dan bawah.

Beberapa orang memiliki turbinat keempat, turbinat tertinggi. Ruang antara turbinate sepanjang margin lateral dan dinding lateral rongga hidung dikenal sebagai meatus.

Konka inferior melekat pada dinding lateral rongga hidung, dan hanya duktus nasolakrimalis yang bermuara ke dalam meatus inferior. Sebagian besar aliran udara inspirasi berjalan melalui meatus tengah daripada meatus bawah.

Secara fungsional, meatus media adalah yang paling penting karena sinus maksilaris, dua pertiga terakhir dari sinus ethmoid, dan sinus frontal mengalir ke dalamnya. Kebanyakan varian anatomi terjadi di meatus tengah dan daerah turbinate.

Sepertiga posterior sinus ethmoid dan sphenoid bermuara ke meatus superior.

Proses Uncinate

Ini adalah salah satu struktur tulang yang paling penting, proses uncinate bertindak sebagai pelindung ventilasi, yang mencegah inspirasi langsung udara ke dalam sinus maksilaris dan melindungi jalan keluar dari ruang mukosiliar.

alergi rhinitis variasi tunggal atau bahkan virus dan anatomi dari proses uncinate dapat mengurangi infundibulum ethmoid, yang mengakibatkan obstruksi drainase sinus normal.

Struktur tulang ini penting untuk operasi endoskopi sinus fungsional karena merupakan struktur pertama yang diidentifikasi dan diangkat melalui pembedahan.

Prosesus uncinatus muncul dari dinding lateral dan kadang-kadang turbinat inferior dan menonjol ke jalan napas rongga hidung.

Margin atasnya melekat pada dasar sinus ethmoidalis anterior dan kemudian menurun tingginya menuju nasofaring, dengan tepi bebas atasnya membentuk hiatus bulan sabit yang membuka langsung menuju meatus media.

Dasar orbita atau dinding medial terletak di lateral processus uncinatus, dengan infundibulum ethmoidalis di antara keduanya, secara langsung mengalirkan sinus maksilaris melalui sudut anterior, medial, dan superior.

Beberapa sel udara ethmoid di dua pertiga anterior juga mengalir ke infundibulum, seperti halnya sinus frontal.

Resesus frontal atau saluran drainase mengalir ke bagian ethmoidalis anterior meatus media. Ekspansi berlebih dari sel agger nasi, sel udara ethmoid yang terletak paling anterior, dapat menekan saluran drainase ini.

Oleh karena itu, sinus maksilaris dan frontal bilateral dan dua pertiga anterior sinus ethmoid bermuara ke infundibulum ethmoid.

Di mana Rongga Hidung Ditemukan?

Rongga hidung dimulai di dasar tengkorak dan dipisahkan dari rongga mulut di bawah langit-langit keras (atap mulut).

Struktur

Divisi

Portal : Daerah tepat di belakang lubang hidung, ini adalah bagian rongga hidung yang paling banyak terkena ancaman dari lingkungan.

Jadi bagian ini diisi dengan beberapa lapisan sel yang sama yang membentuk kulit kita (epitel skuamosa bertingkat), membentuk penghalang pelindung.

Daerah ini juga memiliki bulu hidung kaku (vibrissae) yang tertanam di lapisan sel dan ditutupi lendir tebal.

Daerah pernapasan : dimulai dari ujung daerah vestibular dan meliputi seluruh rongga hidung, selain daerah penciuman.

Daerah ini memiliki lapisan epitel pseudostratified bersilia (lapisan sel individu) yang mengandung sel goblet yang mengeluarkan lendir yang membentuk selaput lendir.

Daerah penciuman : bagian atas rongga hidung, dekat septum, diisi dengan sel-sel penciuman dan mukosa penciuman. Mukosa adalah rumah bagi silia yang tak terhitung jumlahnya, yang mengandung protein reseptor penciuman yang bertanggung jawab atas indera penciuman.

Dinding dan Batas Rongga Hidung

Dinding medial : mengacu pada septum yang membagi rongga hidung menjadi dua bagian yang sama. Bagian tulang atas dan bawah septum dibentuk oleh lempeng tegak lurus tulang ethmoid dan vomer.

Bagian depan bawah terdiri dari struktur segi empat hialin tulang rawan, yang dikenal sebagai tulang rawan septum. Bagian bawah dinding medial yang halus dapat dilihat dari luar, membagi dua lubang hidung.

Batas atas (atap) : Dua tulang hidung, bagian bawah tulang frontal, pelat cribriform (tulang ethmoid) dan tulang sphenoid membentuk atap.

Batas anterior (dinding lateral) : Bagian bawah tulang hidung, tulang rawan yang melekat padanya, hidung bagian luar dan lubang hidung berada di bagian depan rongga hidung.

Batas posterior (dinding posterior) : Bagian atas punggung dan samping dikelilingi oleh serangkaian tulang tengkorak termasuk rahang atas, tulang ethmoid, tulang palatine, tulang sphenoid, dan tulang lakrimal, serta inferior kerang.

Lantai : selain menjaga rongga hidung terpisah dari rongga mulut, langit-langit keras, dibentuk oleh rahang atas (proses palatina) dan tulang palatal (pelat horizontal), juga membentuk lantai halus.

Rongga hidung dan rongga mulut terhubung satu sama lain melalui nasofaring di bagian belakang tenggorokan.

Langit-langit lunak dan uvula (benjolan berdaging di bagian belakang tenggorokan) bergerak ke atas bersama-sama untuk menutup hubungan ini selama makan untuk mencegah makanan memasuki rongga hidung.

Tulang Rongga Hidung: Tiga turbinat hidung

Tidak seperti dinding medial dan dasar rongga hidung, dinding lateral memiliki tonjolan tulang kecil yang memberikan permukaan yang tidak rata.

Proyeksi ini dibuat oleh tiga turbinat hidung. Baik cekungan hidung bagian atas dan tengah menonjol dari bagian labirin ethmoid (bagian dari tulang ethmoid), sedangkan cekungan hidung bagian bawah adalah struktur tulang tunggal.

Mereka membantu membagi ruang pernapasan di dalam rongga di ujung pohon dan memungkinkan udara yang dihirup untuk berinteraksi lebih baik dengan berbagai bagian rongga.

Bukaan Sinus Paranasal di Rongga Hidung

Ada beberapa ruang berisi udara berisi lendir antara tulang wajah dan tengkorak yang membantu menjaga kepala tetap ringan dan memainkan peran penting dalam pernapasan dan bicara.

Empat set payudara telah dikenali; frontal, sphenoid, ethmoidal dan rahang atas, semua dengan lubang di rongga hidung.

Sinus ethmoid anterior, serta sinus frontal dan maksila, bermuara ke meatus media, lubang yang ditandai dengan alur yang tumbuh, yang disebut hiatus semilunar, di dinding lateral soket.

Sinus ethmoid tengah membentuk tonjolan, bulla ethmoid, di dinding lateral dan mengalir ke dalamnya. Sinus ethmoid posterior bermuara di dekat meatus superior. Satu-satunya yang tersisa, sinus sphenoid, bermuara di atap posterior rongga.

Struktur Lain Tiriskan ke Rongga Hidung

Saluran air mata (duktus nasolakrimalis) mengalirkan air mata ke dalam rongga hidung, yang meninggalkan mata dan terbuka ke meatus inferior. Tabung pendengaran (tabung Eustachius ) juga terbuka di dekat meatus inferior.

Suplai darah

Pembuluh darah rongga hidung yang kaya membantu mengontrol suhu dan kelembapan udara yang dihirup. Cabang-cabang arteri karotis interna dan arteri karotis eksterna bertanggung jawab atas suplai darah di daerah ini.

Tiga sumber utama suplai arteri adalah arteri oftalmikus, maksilaris, dan fasialis. Ada cabang yang lebih kecil, termasuk arteri ethmoid anterior dan posterior, sphenopalatina, palatina yang lebih besar, dan arteri labial superior yang sesuai dengan tiga cabang anterior.

Vena fasialis dan oftalmikus bertanggung jawab untuk drainase vena dari hidung luar.

Innervasi

Persarafan di wilayah ini dapat dibagi menjadi dua bagian: persarafan khusus (penciuman) dan persarafan umum.

Saraf penciuman, yang pertama dari saraf kranial, bertanggung jawab atas indera penciuman dan cabang-cabang bohlam penciuman otak.

Persarafan umum mengacu pada koneksi saraf ke septum hidung dan dinding lateral, yang dikelola oleh cabang saraf rahang atas (saraf nasopalatina) dan cabang saraf mata (saraf nasociliary).

Saraf trigeminal memasok persarafan ke bagian luar hidung.

Apa yang dilakukan Rongga Hidung?

Fungsi dalam Sistem Pernapasan

Rongga hidung dan mukosanya melayani dua tujuan utama dalam proses pernapasan:

Saluran untuk udara yang dihirup : Selama menghirup, udara masuk melalui lubang hidung dan melewati rongga hidung ke dalam faring dan laring, bagian selanjutnya di saluran pernapasan, akhirnya mencapai paru-paru.

Udara yang dihembuskan bergerak sebaliknya dan meninggalkan tubuh melalui rongga hidung.

Selaput lendir dalam pemurnian udara : Selaput lendir yang tebal, bersama dengan vibrissae yang ada di dinding bagian dalam rongga hidung, memurnikan udara yang dihirup dengan menjebak debu, bakteri, dan partikel asing di dalamnya, sehingga hanya udara bersih yang masuk ke dalam tubuh.

Proyeksi kecil seperti rambut, atau silia, bekerja untuk memindahkan partikel debu yang terperangkap oleh selaput lendir ke bagian belakang tenggorokan, di mana mereka dapat ditelan, atau ke arah hidung, di mana mereka dapat dihilangkan dengan bersin atau meniup.

Ini juga melembabkan dan memanaskan udara yang dihirup untuk mengontrol sifat dan suhu udara yang masuk ke saluran pernapasan. Selama pernafasan, ia menyerap panas dan kelembaban dari udara saat meninggalkan tubuh.

Berfungsi sebagai Organ Sensorik

Sebuah studi baru-baru ini mengklaim bahwa hidung manusia mampu mengenali sekitar 1 triliun bau yang berbeda.

Mukosa olfaktorius mengandung sekitar sepuluh juta sel olfaktorius, masing-masing dengan 350 jenis reseptor bau. 350 reseptor ini masing-masing merupakan karakteristik dari jenis bau yang berbeda.

Ketika udara memasuki saluran hidung, sebagian kecil menuju ke area penciuman. Reseptor mengangkut bau yang ada di udara ke neuron tertentu untuk membawanya ke bulbus olfaktorius di otak depan, di mana mereka diidentifikasi sebagai bau yang berbeda.

Fungsi dalam Ucapan

Ini adalah bagian penting dari saluran vokal, dengan rongga mulut, faring, dan laring menjadi organ lain yang terlibat dalam produksi suara.

Untuk produksi bicara, laring dan rongga hidung dan mulut memodifikasi aliran udara, tergantung pada jenis suara yang dihasilkan.

Untuk konsonan nasal (bunyi hidung), udara dikirim melalui rongga hidung, sedangkan untuk konsonan oral (bunyi oral), udara harus keluar melalui rongga mulut.

Kondisi Terkait dengan Rongga Hidung

Kanker : bentuk kanker yang relatif jarang yang mempengaruhi rongga hidung dan sinus paranasal, dapat terjadi karena paparan gas beracun yang berlebihan, merokok berlebihan, atau usia tua.

Strain tertentu dari human papillomavirus juga diyakini bertanggung jawab dalam beberapa kasus.

Gejalanya meliputi hidung tersumbat, mimisan, keluarnya nanah, berkurangnya kepekaan terhadap penciuman, pembentukan benjolan atau luka di dalam hidung, dan nyeri di sekitar mata atau bagian atas gigi.

Metode pengobatan yang umum termasuk kemoterapi, terapi radiasi, dan pembedahan untuk mengangkat tumor.

Polip Hidung : Terkadang, ada benjolan kecil jinak yang tumbuh di rongga hidung atau pada lapisan sinus, seringkali karena peradangan kronis yang disebabkan oleh alergi, infeksi, asma kronis , atau gangguan kekebalan.

Mereka biasanya tidak menimbulkan masalah, tetapi jika polip tumbuh, seseorang mungkin mengalami hidung tersumbat, pilek, bersin, masalah dengan rasa dan bau, infeksi yang sering, serta nyeri wajah dan gatal-gatal.

Rhinitis : pembengkakan dan peradangan pada selaput lendir rongga hidung, rhinitis dapat diklasifikasikan menjadi alergi dan non-alergi, tergantung pada faktor penyebabnya. Yang pertama terjadi karena paparan alergen seperti serbuk sari, debu, hewan peliharaan, dll.

Bentuk non-alergi dapat menjadi hasil dari beberapa infeksi virus, perubahan lingkungan atau bahkan ketidakseimbangan hormon yang menyebabkan akumulasi lendir dan cairan di jaringan hidung dan pembengkakan pembuluh darah.

Gejalanya meliputi hidung tersumbat, iritasi, sensasi terbakar, pilek/hidung kering, dan bersin-bersin yang mungkin hilang dengan sendirinya atau mungkin memerlukan obat dan semprotan hidung.

Infeksi sinus : Kondisi virus, bakteri, atau jamur, yang ditandai dengan rongga hidung yang membengkak dan meradang. Juga dikenal sebagai sakit kepala sinus atau sinusitis , penyakit ini menyebabkan rasa sakit dan tekanan di dalam dan sekitar sinus, dahi, mata, dan gigi.

Pengobatan tergantung pada penyebab infeksi.

Related Posts

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Sulfonamida: Pengertian, Fungsi, Efek Samping, Interaksi dan Penyajiannya

Mereka adalah obat yang berasal dari sulfanilamide, bahan kimia yang mengandung belerang. Kebanyakan sulfonamid adalah antibiotik, tetapi beberapa diresepkan untuk mengobati kolitis ulserativa . Fungsi Antibiotik sulfonamida bekerja…

Bronchi: Apa itu? Lokasi, Struktur, Anatomi, Fungsi, Histologi, dan Kondisi Terkait

Mereka bercabang dari trakea dan merupakan tabung utama untuk udara masuk ke paru-paru. Setiap bronkus bercabang menjadi tabung yang lebih kecil atau bronkiolus. Lokasi, struktur dan anatomi Bronkus…