Kelenjar timus: Apa itu? Asal, Perkembangan, Anatomi, Fungsi dan Penyakit Terkait

Kelenjar timus: Apa itu? Asal, Perkembangan, Anatomi, Fungsi dan Penyakit Terkait

Fungsinya tidak dipahami dengan baik sampai beberapa dekade terakhir, ketika peran sentralnya dalam sistem kekebalan tubuh diakui.

Timus adalah kelenjar kecil yang terletak di rongga dada tepat di belakang ujung atas tulang dada .

Kelenjar timus memproses banyak sel darah putih yang dibuat di sumsum tulang dan mengubah sel-sel ini menjadi limfosit T.

Sel-sel ini memainkan peran penting dalam pertahanan tubuh terhadap infeksi.

Mereka merangsang produksi antibodi oleh limfosit lain dan juga merangsang pertumbuhan dan aktivitas fagosit, yang merupakan bentuk sel pemulung yang menelan virus dan bakteri yang menyerang.

Kelenjar timus adalah yang terbesar pada bayi dan mengecil dalam ukuran selama bertahun-tahun.

Pengurangan ukuran ini menyebabkan berkurangnya fungsi kelenjar.

Asal dan perkembangan kelenjar timus

Kelenjar timus memiliki asal embrionik ganda.

Epitel timus berkembang selama minggu keenam kehamilan, dari epitel divertikular ventral dari kantong faring ketiga bersama dengan kelenjar tiroid dan paratiroid.

Ini meluas posterolateral ke mesoderm sekitarnya sebagai dua struktur seperti labu.

Sel-sel yang melapisi struktur seperti labu ini menyebabkan proliferasi lebih lanjut, dan akhirnya dikelilingi dan diserang oleh mesoderm.

Ini berbagi dengan kelenjar tiroid dan paratiroid.

Selama minggu kedelapan kehamilan, timus turun dan mengambil posisi terakhirnya di mediastinum antero superior.

Itu menyatu dengan lawannya dari sisi yang berlawanan.

Pada akhir perkembangan, sel-sel prekursor sumsum tulang hematopoietik (asal mesenkim) bermigrasi ke arah timus, dan dengan cara ini timosit bersentuhan dengan kelenjar timus, dan jaringan limfoid bersatu dengan kerangka sel epitel kelenjar. penipuan.

Pertumbuhan dan perkembangan timus berlanjut hingga pubertas. Ada dua jenis sel yang berbeda di dalam timus, yaitu sel limfoid (timosit) dan sel epitel retikuler.

Pada anak-anak, sel T padat menempati korteks timus.

Saat sel T berkembang, mereka masuk ke sumsum, sebelum dilepaskan ke peredaran.

Pada usia remaja, kelenjar timus mulai mengalami atrofi.

Banyak faktor yang berperan dalam proses involusi, tingkat hormon yang berperedaran dalam darah, yaitu hormon seks juga menyebabkan kelenjar mengalami atrofi dan digantikan oleh lemak.

Ilmu urai

Lokasi

Kelenjar timus adalah organ lunak, berlobus dua yang dienkapsulasi.

Hal ini ditemukan di mediastinum atas dan di bagian anterior mediastinum bawah, dekat perikardium, anterior pembuluh darah besar jantung dan jauh ke tulang dada.

Ini memanjang dari tingkat kelenjar tiroid kutub bawah, ke tulang rawan kosta keempat.

Sejajar dengan kelenjar di sisi kiri dan kanannya adalah saraf frenikus.

Dua lobus timus yang berbeda dihubungkan di garis tengah oleh sebuah tanah genting.

Suplai darah

Ada banyak arteri timus yang mengikuti perjalanan septa interlobularis dan dapat memasuki jaringan organ.

Di korteks timus, arteri membentuk serangkaian lengkungan kompleks dan berhubungan dengan sel endotel retikuler dan sel darah putih (limfosit dan makrofag) membentuk penghalang timus dalam darah.

Kapiler thymus memiliki endotelium non-fenestrated dan lamina basal tebal yang membuatnya tahan terhadap protein.

Darah mengalir ke vena meduler. Suplai darah ke timus berasal dari arteri torakalis interior serta arteri superior dan inferior tiroid.

Drainase ke vena innominate kiri, serta vena tiroid superior, tengah, dan inferior.

limfatik

Timus tidak memiliki limfatik aferen. Kelenjar getah bening yang terletak di dekat kelenjar susu mengalirkan timus, yaitu parasternal, brakiosefalik, dan trakeobronkial.

Innervasi

Pasokan saraf ke timus minimal dan berasal dari saraf vagus dan sistem saraf simpatik, meluas ke timus melalui serat noradrenergik postganglionik.

Histologi

Timus ditutupi oleh kapsul jaringan ikat, septa yang menembus jaringan dan membaginya menjadi lobus yang tidak lengkap.

Setiap lobus memiliki area gelap perifer yang disebut korteks dan area tengah yang lebih terang yang disebut medula.

Kapsul terdiri dari lapisan dalam dan luar kolagen dan serat retikuler, limfosit berada di antaranya.

korteks

Ini adalah bagian luar kelenjar timus dan mengandung sejumlah besar prekursor limfosit T (timosit) kecil yang padat.

Ini juga mengandung sel retikuler epitel dan makrofag. Pembuluh darah timus juga ditemukan dalam jaringan sel retikuler epitel ini.

Korteks adalah tempat tahap awal perkembangan timosit terjadi, dan tempat penataan ulang gen reseptor terjadi pada permukaan sel T.

Persimpangan kortikomeduler

Ia memiliki banyak pembuluh darah, sedikit jaringan ikat, dan limfosit T matang.

Sel B dan sel dendritik, sel retikuler epitel tipe IV juga ada di sini.

Sumsum

Ini adalah bagian tengah, dan di situlah jaringan sel endotel retikuler paling padat dan di mana sel limfoid lebih sedikit.

Ada juga serangkaian badan konsentris yang dikenal sebagai sel-sel Hassall.

Mereka adalah sel retikuler epitel pipih yang tersusun konsentris dan diisi dengan filamen keratin.

Juga di dalam sel-sel ini terdapat massa sentral dari beberapa sel granula.

Beberapa perkembangan timosit, pada tahap terakhir, juga terjadi di medula.

Timosit yang terletak di sini telah melewati korteks serebral dan telah mengalami penataan ulang gen reseptor dan seleksi positif, dengan sejumlah kecil seleksi negatif.

Oleh karena itu, medula adalah tempat di mana sebagian besar seleksi negatif terjadi.

Fungsi

Timus adalah tempat di mana sel-sel prekursor hematopoietik matang menjadi sel T.

Pro-timosit akan bermigrasi dari sumsum tulang dan masuk ke kelenjar timus di persimpangan corticomedullary.

Setelah proses pematangan selesai, sel T ini memasuki peredaran dan membentuk dasar dari sistem imun adaptif.

Sel T memiliki reseptor yang dihasilkan dari seleksi acak segmen gen.

Awalnya, proses yang dikenal sebagai seleksi positif (yang terjadi di korteks) bekerja, yang memeriksa apakah sel T yang berkembang dapat mengenali protein kompleks histokompatibilitas utama.

Ini adalah satu set protein pada permukaan sel seseorang, yang penting bagi sistem kekebalan adaptif untuk mengenali patogen dan karena itu mampu mengenali sel orang itu sendiri dari sel asing.

Sel yang tidak melakukan reaksi ini atau melakukannya terlalu lemah, dicegah untuk memasuki perkembangan lebih lanjut.

Tahap selanjutnya adalah seleksi negatif, dimana sel T mengalami proses interaksi dengan sel dendritik timus.

Sel-sel dengan tingkat reaktivitas diri yang tinggi dibunuh untuk mengurangi kemungkinan reaksi autoimun.

Akibat proses ini, terdapat sejumlah besar sel T yang terakumulasi selama tahun-tahun pertama kehidupan, sehingga pada masa dewasa sebagian besar organ tersebut sudah usang dan mengalami degradasi.

Kelenjar terus memiliki fungsi endokrin.

Sel T membelah menjadi sel T pembantu dan sel T sitotoksik.

Sel T sitotoksik memiliki protein CD8 pada permukaannya, dan mereka mengikat sel yang terinfeksi dan menghancurkannya secara langsung.

Sel T penolong menerima informasi tentang patogen dari sel penyaji antigen (sel B dan makrofag) dan mengoordinasikan respons imun, melepaskan sitokin yang menyebabkan pembelahan sel darah putih lebih lanjut, yang mengarah pada produksi sel B memori untuk infeksi. patogen.

Penyakit terkait

Timoma

Ini adalah tumor langka yang muncul dari sel-sel epitel kelenjar timus.

Ini memiliki hubungan dengan miastenia gravis pada 20% pasien.

Faktor risiko lainnya termasuk usia tua dan etnis Asia.

Gejalanya disebabkan oleh perluasan tumor yang menekan struktur di sekitarnya, misalnya kompresi vena cava, disfagia, batuk, nyeri dada, dan lain-lain.

Diagnosis dibuat dengan CT scan, dan pengobatannya adalah pembedahan dengan kemoterapi tambahan dan terapi radiasi dalam beberapa kasus.

Myasthenia gravis

Ini adalah kondisi autoimun yang ditandai dengan memburuknya kelelahan seiring berjalannya hari dan kelemahan pada otot.

Gejala adalah hasil dari kerusakan autoimun dari reseptor asetilkolin yang ditemukan pada sambungan neuromuskular pascasinaps karena autoantibodi.

Diagnosis dibuat dengan tes edrophonium atau plasebo (tidak aktif).

Pengobatannya adalah dengan penghambat asetilkolinesterase kerja lama, serta obat imunosupresif.

Pembedahan untuk mengangkat kelenjar timus, dan karena itu mengurangi jumlah autoantibodi, juga merupakan pilihan pengobatan.

Prognosis untuk kondisi ini umumnya baik. Jika obat diserap dengan baik, kualitas hidup juga baik.

Pasien memerlukan pemantauan selama beberapa tahun pertama karena banyak pasien mengalami krisis miastenia dalam waktu ini.

Sindrom Di George (penghapusan 22q)

Dalam sindrom ini ada aplasia timus yang menyebabkan efek merugikan yang mendalam pada perkembangan sel T, menyebabkan defisiensi imun dan, oleh karena itu, meningkatkan kerentanan terhadap infeksi.

Tidak ada sel darah putih lain yang terpengaruh. Gambaran lain dari sindrom ini adalah kelainan jantung, langit-langit mulut sumbing, dan hipoparatiroidisme .