Kolangioresonansi: Apa itu? Penggunaan, Persiapan, Metodologi, Kontraindikasi, Risiko dan Karakteristik

Kolangioresonansi: Apa itu? Penggunaan, Persiapan, Metodologi, Kontraindikasi, Risiko dan Karakteristik

Ini adalah bentuk MRI yang mereproduksi gambar rinci dari sistem hepatobilier dan pankreas.

Penelitian ini meliputi hati, kandung empedu, saluran empedu, pankreas, dan saluran pankreas.

Karena kemajuan teknologi resonansi magnetik pada awal tahun sembilan puluhan, eksplorasi sekelompok aplikasi dimulai di daerah-daerah di mana sedikit keberhasilan telah diperoleh, seperti perut, panggul, dada.

Cholangioresonance telah meningkatkan kualitas gambar dari hati, pankreas dan retroperitoneum .

Memperbaiki diagnosis banding dengan metode ini berkat keserbagunaan informasi yang diperoleh dengan modalitas ini.

Dalam cholangioresonance, hanya perlu untuk memberikan kontras jika hati atau pankreas akan dipelajari karena di organ lain empedu itu sendiri di dalam saluran berfungsi sebagai kontras.

Kegunaan

Sebuah cholangioresonance digunakan untuk:

Membantu diagnosis penyakit hati, kandung empedu, saluran empedu, pankreas, dan saluran pankreas, seperti kolekolitiasis, striktur bilier, dan pankreatitis .

Sebagai teknik untuk menyingkirkan adanya batu, tumor, radang atau infeksi.

Kaji pasien dengan pankreatitis untuk penyebab yang mendasarinya.

Berkontribusi pada diagnosis dalam kasus sakit perut yang tak dapat dijelaskan.

Memberikan alternatif yang kurang invasif untuk MRI, karena umumnya tidak memerlukan sedasi dan tidak menghasilkan radiasi.

Tunjukkan variasi anatomi, seperti malformasi biliopankreatik.

Persiapan

Jika pemeriksaannya adalah kandung empedu dan saluran empedu, harus diperhatikan untuk menjaga puasa minimal 4 jam.

Jika pemeriksaan akan dilakukan dengan penggunaan kontras (gadolinium), puasa harus minimal 5 jam.

Jika Anda sedang menjalani perawatan apa pun, itu tidak boleh dihentikan, kecuali jika dokter menunjukkannya atau penelitian mengharuskannya, lakukan perawatan dengan jumlah cairan sesedikit mungkin.

Tablet antispasmodik seperti buscopan harus diberikan 1 jam sebelum penelitian dilakukan.

Metodologi

Ini adalah prosedur pencitraan diagnostik non-invasif, berdasarkan teknik resonansi magnetik medan tinggi.

Ini digunakan dalam evaluasi patologi bilier (pankreas), yang mungkin atau mungkin tidak dilakukan dengan kontras.

Teknik ini didasarkan pada penggunaan urutan resonansi magnetik, yang menunjukkan aliran di saluran empedu dan pankreas.

Pemindai MRI, di mana cholangioresonance dilakukan, menghasilkan foto jaringan tempat pemindaian dilakukan.

Berkat komputer yang bertanggung jawab untuk memproses sinyal dan menciptakan serangkaian gambar, yang menunjukkan organ yang dipelajari.

Gambar-gambar tersebut kemudian dipelajari dari berbagai sudut oleh teknisi radiologi yang bertugas melakukan interpretasi.

Lamanya suatu penelitian tergantung pada kebutuhan penambahan media kontras untuk pankreas atau hati, jika tidak menggunakan media kontras rata-rata waktu 20 menit.

Kontraindikasi

Umumnya, Anda tidak dapat menjalani cholangioresonance dalam kasus berikut:

Jika Anda pernah memiliki implan perangkat elektronik, seperti alat pacu jantung, klip bedah, katup jantung buatan, atau implan pendengaran logam.

Dan dokter harus diberitahu ketika:

Ada sejarah pernah bekerja dengan beberapa jenis logam.

Jika Anda penderita diabetes dan menjalani pengobatan dengan agen hipoglikemik oral.

Jika Anda hamil

Resiko

Ketika pencitraan resonansi magnetik dilakukan sebagai cholangioresonance, radiasi pengion tidak terlibat.

Sejauh ini belum ada laporan yang terdokumentasi tentang terjadinya efek samping yang signifikan pada tubuh yang disebabkan oleh medan magnet dan gelombang radio.

Media kontras yang paling banyak digunakan adalah gadolinium, pada kasus cholangioresonance di hati atau pankreas, yang sampai saat ini sangat aman.

Reaksi alergi terhadap gadolinium jarang terjadi, dan teknisi yang mengoperasikan mesin terus-menerus memantau detak jantung dan pernapasan pasien.

Karakteristik umum

Di antara karakteristik yang paling menonjol dari Cholangioresonance dapat disebutkan:

Radiasi non-invasif digunakan.

Itu tidak menunjukkan komplikasi.

Hal ini memungkinkan untuk mengevaluasi patologi dan informasi yang diperoleh sangat tepat.

Ini digunakan dalam berbagai patologi bilier dan pankreas.

Ini memiliki keterbatasan, terutama dalam menemukan area stenosis kanalikuli empedu dan kadang-kadang dalam mengidentifikasi cacat pengisian.

Ini adalah prosedur diagnostik non-invasif, dengan tingkat kepercayaan yang tinggi, menjadi metode alternatif untuk prosedur invasif.

Cholangioresonance menggantikan cholangiopancreatography retrograde endoskopik sebagai metode diagnostik.

Utilitas utamanya adalah evaluasi choledocholithiasis , ketika dihadapkan dengan keraguan diagnostik.