Algidol: Komposisi, Penyajian, Indikasi, Mekanisme Kerja, Efek Samping dan Interaksi

Ini adalah obat yang mengandung prinsip aktif asam askorbat, kodein fosfat dan parasetamol. Itu milik kelompok yang disebut analgesik dan antipiretik.

Algidol direkomendasikan untuk pengobatan nyeri dengan intensitas ringan hingga sedang, serta untuk pengobatan demam .

Komposisi

Asam askorbat, kodein fosfat dan parasetamol.

Presentasi

Butiran untuk larutan oral.

Indikasi

Untuk mengelola produk, isi sachet harus dilarutkan dalam setengah gelas air.

Algidol tidak boleh dikonsumsi lebih dari 3 hari.

Jika gejalanya menetap selama lebih dari tiga hari, pengobatan harus dihentikan.

Dosis algidol harus disesuaikan dengan kebutuhan individu.

Tetapi biasanya dosis berikut dianjurkan:

Pada orang dewasa

Dianjurkan untuk mengambil 1 sachet setiap 4 sampai 6 jam, tidak melebihi 6 sachet setiap 24 jam.

Populasi pediatrik

Ini harus disesuaikan dengan tingkat keparahan dan respons pasien.

Pada remaja berusia 15 tahun atau lebih

Ambil 1 dari setiap 4 hingga 6 jam, bila dianggap perlu, tanpa melebihi 6 sachet setiap 24 jam.

Algidol tidak boleh diberikan kepada anak di bawah usia 12 tahun atau remaja dengan berat badan kurang dari 43 kg.

Pada pasien geriatri

Dosis yang dianjurkan adalah 1 dari setiap 8 jam.

Pada pasien dengan penyakit hati

Anda tidak boleh mengonsumsi lebih dari dua gram parasetamol dalam sehari, dengan interval minimal 8 jam antara setiap asupan.

Mekanisme aksi

Algidol mencegah sintesis prostaglandin di sistem saraf pusat dan menghalangi pembentukan impuls nyeri di tingkat perifer.

Obat ini bekerja di hipotalamus, yang merupakan pengatur suhu.

Kodein adalah analgesik ringan dan bekerja melalui reseptor opioid di otak, oleh karena itu, efek analgesik terjadi karena konversinya menjadi morfin .

Asam askorbat bekerja sama dalam pembentukan kolagen dan dalam rekonstruksi jaringan.

Secara reversibel, ia dioksidasi menjadi asam dehidroaskorbat, keduanya merupakan bentuk vitamin C dan sangat penting dalam proses metabolisme reduksi-oksidasi.

Efek samping

Algidol dengan dosis tunggal parasetamol lebih tinggi dari 6 g/hari, terkadang dapat menimbulkan efek samping seperti:

Sembelit, mual, reaksi alergi pada kulit, kantuk, pernapasan lambat atau dangkal, kebingungan, pupil mata menyempit, muntah, nafsu makan buruk.

Hal ini juga dapat menghasilkan perubahan hematologi seperti eutropenia , leukopenia dan hepatotoksisitas.

Dosis tinggi asam askorbat mempromosikan pembentukan batu ginjal (hiperoksaluria).

Peringatan dan Kontraindikasi

Algidol tidak boleh diberikan dalam kasus berikut:

Jika Anda memiliki alergi terhadap bahan aktif atau salah satu komponen obat ini.

Untuk menghilangkan rasa sakit pada anak-anak dan remaja di bawah 18 tahun setelah operasi pengangkatan amandel atau adenoid untuk apnea tidur obstruktif.

Jika pasien sadar bahwa ia memetabolisme kodein menjadi morfin dengan cepat.

Jika Anda sedang menyusui.

Dalam hal menderita penyakit berikut seperti: Anemia, penyakit jantung, penyakit paru-paru, penyakit ginjal, hipotiroidisme .

Dalam kasus usia lanjut atau kelemahan, dalam kasus mengalami trauma kepala, atau pertumbuhan kembali prostat. Perawatan berkepanjangan harus dihindari dalam kasus ini.

Jika Anda menderita asma atau jika Anda memiliki kepekaan atau alergi tertentu terhadap asam asetilsalisilat.

Perawatan jangka panjang harus dihindari ketika menderita penyakit hati.

Dosis maksimum adalah 2 gram per hari, satu sachet Algidol setiap 8 jam.

Minuman beralkohol tidak boleh dikonsumsi. Dalam kasus pasien alkoholik, mereka harus mengonsumsi parasetamol lebih dari 2 gram per hari, yang setara dengan dosis tiga sachet Algidol setiap hari.

Jika Anda menderita cedera atau trauma di kepala, dalam kasus peningkatan tekanan intrakranial, atau jika Anda menderita kekurangan pernapasan atau kesulitan bernapas.

Dalam kasus batu ginjal atau penyakit asam urat, kelebihan zat besi dalam darah atau diabetes.

Algidol tidak boleh digunakan pada remaja dengan berat badan kurang dari 43 kg, atau pada anak di bawah usia 12 tahun.

Seharusnya tidak digunakan pada anak-anak dengan masalah pernapasan.

Interaksi

Algidol dapat menyebabkan interaksi. Beberapa tes diagnostik mungkin menunjukkan perubahan hasil karena pengobatan dengan Algidol.

Tes diagnostik ini meliputi:

Profil ginjal, asam urat.

Glikemia, glukosa darah.

Tes urin, glukosa dalam urin.

Kotoran, darah gaib.

Penentuan parasetamol dalam urin.

Mengenai penggunaan Algidol dengan obat lain, diketahui bahwa parasetamol dapat berinteraksi dengan obat-obatan berikut:

Antikoagulan oral seperti acenocoumarol dan warfarin .

Antikolinergik yang digunakan untuk meredakan kejang atau kontraksi perut, usus dan kandung kemih.

Kontrasepsi oral dan perawatan estrogen.

Antiepilepsi seperti fenitoin, hidantoin, fenobarbital, metilfenobarbital, primidon, karbamazepin.

Antivirus untuk pengobatan AIDS .

Beta-blocker untuk pengobatan tekanan darah tinggi dan takikardia.

Antibiotik seperti kloramfenikol .

Loop diuretik, seperti furosemide .

Obat anti tuberkulosis seperti isoniazid dan rifampisin.

Antiemetik seperti metoclopramide dan domperidone .

Obat-obatan yang digunakan untuk mengobati asam urat, seperti probenesid dan sulfinpirazon.

Resin penukar ion untuk menurunkan kadar kolesterol darah seperti cholestyramine.

Kodein dapat berinteraksi dengan obat-obatan berikut:

Analgesik narkotik yang digunakan untuk mengatasi nyeri seperti nalbuphine, buprenorphine, dan pentazocine.

Ansiolitik, antidepresan, antihistamin sedatif, obat-obatan yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi dan migrain , seperti clonidine, hipnotik neuroleptik, obat penenang, thalidomide.

Analgesik barbiturat, morfin, benzodiazepin.

Asam askorbat berinteraksi dengan obat-obatan berikut:

Antikoagulan oral.

Antasida dengan aluminium dalam komposisinya.

Kontrasepsi seperti etinil estradiol.

Antivirus dengan indinavir (AIDS).

Suplemen makanan dengan vitamin B12, B17.

Obat apa saja yang mengandung vitamin C.

Preparat chelating digunakan untuk mengurangi jumlah besi dan aluminium dalam tubuh seperti deferoxamine.

Scroll to Top