Kolesistolitiasis: Klasifikasi, Jenis, Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatan dan Prognosis

Kolesistolitiasis: Klasifikasi, Jenis, Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatan dan Prognosis

Ini adalah keberadaan batu di kantong empedu, mereka berkembang di dalamnya dan merupakan endapan keras seperti kerikil yang berkembang di dalam kantong empedu.

Mereka bisa sekecil sebutir pasir atau sebesar bola golf.

Komplikasi meliputi: kolesistitis akut dan kronis, kolangitis , choledocholithiasis, dan pankreatitis. Pembedahan diperlukan jika pasien menunjukkan gejala.

Klasifikasi dan jenis kolesistolitiasis

Ada 2 jenis utama kolesistolitiasis:

  • Batu yang terbuat dari kolesterol – Ini adalah jenis kolesistolitiasis yang paling umum. Omong-omong, batu empedu kolesterol ini tidak berhubungan dengan kadar kolesterol dalam darah.
  • Batu yang terbuat dari bilirubin: Mereka terbentuk selama hemolisis, yaitu ketika sel darah merah dihancurkan dan ini menyebabkan produksi bilirubin yang berlebihan dalam empedu yang menghasilkan pembentukan jenis batu empedu ini.

Penyebab

Yang disebut kolik bilier umumnya dipicu oleh konsumsi makanan. Setelah beberapa menit, rasa sakit memuncak dan bisa sangat parah.

Secara umum, ini jelas berbeda dengan rasa sakit yang terkait dengan ulkus duodenum , yang meningkat perlahan dan jarang yang parah.

Istilah ” kolik ” tidak selalu akurat, karena biasanya nyeri hebat dan terus menerus yang berlangsung selama beberapa jam. Rasa sakitnya tidak selalu terbatas, lebih intens di bawah tulang rusuk kanan, tetapi juga bisa terletak di sepanjang garis tengah.

Radiasi ke punggung kanan dan bahu kanan adalah tipikal. Mual adalah gejala penyerta yang hampir wajib. Intoleransi lemak sangat umum, meskipun intoleransi lemak saja, tanpa kolik yang menyakitkan, sangat umum dan tidak spesifik.

Pemeriksaan selama episode nyeri biasanya menunjukkan nyeri tekan yang intensif, terkadang ringan di regio kandung empedu dan pertahanan ringan di regio epigastrium kanan.

Epidemiologi dan demografi

  • Penyakit batu empedu dapat ditemukan pada 20 juta orang Amerika. Dari jumlah tersebut, 2% hingga 3% (500.000 hingga 600.000) dirawat dengan kolesistektomi setiap tahun.
  • Biaya pengobatan tahunan untuk operasi kandung empedu di AS melebihi $ 5 miliar.
  • Insiden penyakit kandung empedu meningkat seiring bertambahnya usia. Insiden tertinggi pada dekade kelima dan keenam.

Faktor predisposisi batu empedu adalah wanita, kehamilan, usia di atas 40 tahun, riwayat keluarga batu empedu, obesitas, penyakit ileum, kontrasepsi oral, diabetes mellitus, penurunan berat badan yang cepat, terapi sulih estrogen.

  • Pasien batu empedu memiliki kemungkinan 20% mengembangkan kolik bilier atau komplikasinya pada akhir periode 20 tahun.

Faktor risiko lainnya termasuk:

  • Transplantasi organ padat.
  • Transplantasi sumsum tulang.
  • Diabetes.
  • Ketidakmampuan kandung empedu untuk mengosongkan empedu dengan benar, terutama selama kehamilan.
  • Sirosis hati.
  • Infeksi saluran empedu menyebabkan pembentukan batu berpigmen.
  • Kondisi medis seperti anemia hemolitik kronis dan anemia sel sabit yang menyebabkan produksi bilirubin berlebihan.
  • Penurunan berat badan yang cepat setelah diet ketat atau setelah operasi bariatrik.

Gejala kolesistolitiasis

  • Pemeriksaan fisik benar-benar normal kecuali pasien menderita kolesistolitiasis; 80% batu empedu tidak menunjukkan gejala.
  • Gejala khas obstruksi duktus sistikus termasuk nyeri tembus, parah, dan kram yang mempengaruhi RUQ.
  • Rasa sakit terjadi terutama pada malam hari dan dapat menyebar ke punggung atau bahu kanan. Itu bisa berlangsung dari beberapa menit hingga beberapa jam

Etiologi

  • 75% batu empedu mengandung kolesterol dan umumnya berhubungan dengan obesitas, jenis kelamin wanita, diabetes mellitus; Batu campuran adalah yang paling umum (80%), batu kolesterol murni hanya menyumbang 10% dari batu.
  • 25% dari kolesistolitiasis adalah batu pigmen (bilirubin, kalsium, dan bahan organik variabel) yang berhubungan dengan hemolisis dan sirosis. Ini cenderung menjadi batu pigmen hitam yang refrakter terhadap terapi medis.
  • 50% dari batu tipe campuran adalah radiopak.

Diagnosis kolesistolitiasis

Diasumsikan bahwa 10% pasien dengan batu kandung empedu juga memiliki batu saluran empedu. Gejalanya bervariasi, yang khas adalah ikterus obstruktif intermiten, terutama berkaitan dengan serangan nyeri, pankreatitis atau kolangitis.

Namun, banyak pasien tidak memiliki atau hanya gejala ringan. Tidak seperti kolesistolitiasis, kolik bilier dengan koledokolitiasis sering dikaitkan dengan muntah.

Sekitar tiga perempat dari semua pasien dengan choledocholithiasis mengalami nyeri, yang hampir tidak dapat dibedakan dari cholecystolithiasis sehubungan dengan lokasi, tingkat keparahan, dan radiasi.

Tes untuk mendiagnosis kolesistolitiasis

  • USG perut.
  • CT scan perut.
  • Kolangiopankreatografi retrograde endoskopik (ERCP).
  • USG endoskopi.
  • Pemindai radionuklida kandung empedu.
  • Kolangiogram transhepatik perkutan (PTCA).
  • Kolangiopankreatografi Resonansi Magnetik (MRCP).
  • Tes darah untuk memeriksa kadar bilirubin.
  • Tes fungsi hati
  • Enzim pankreas.

Perbedaan diagnosa

Secara umum, kolik bilier sangat khas sehingga mudah didiagnosis.

Hal-hal berikut ini harus disingkirkan dalam diagnosis banding: kolik ginjal sisi kanan, trombosis vena atau arteri mesenterika, peradangan akut apendiks yang terletak di bagian dorsal dan kranial, ulkus duodenum, hepatitis, dan pankreatitis, yang sering disebabkan oleh obstruksi bilier.

Hernia epigastrium dan umbilikalis juga merupakan penyebab nyeri yang jarang. Infark miokard dan gagal jantung kanan dengan kongesti hati akut adalah dua penyakit organ di luar perut yang dapat menyerupai kolik bilier.

Perihepatitis akut, terlihat terutama pada wanita muda, dapat dengan mudah disalahartikan sebagai kolesistolitiasis.

Tes laboratorium

Biasanya normal kecuali pasien mengalami obstruksi bilier (peningkatan alkaline phosphatase, bilirubin).

Studi pencitraan

  • USG kandung empedu akan mendeteksi batu kecil dan lumpur empedu (sensitivitas 95%; spesifisitas 90%); adanya kandung empedu yang melebar dengan dinding yang menebal menunjukkan kolesistitis akut.
  • Pencitraan nuklir (pemindaian HIDA) dapat mengkonfirmasi kolesistitis akut (akurasi> 90%) jika kantong empedu tidak terlihat dalam waktu 4 jam setelah injeksi dan radioisotop diekskresikan dalam saluran empedu.

Perlakuan

Terapi non-obat

Perubahan gaya hidup (menghindari diet tinggi lemak tak jenuh ganda, penurunan berat badan pada pasien obesitas; namun, hindari penurunan berat badan yang cepat).

Perawatan lain yang lebih umum:

  • Penatalaksanaan batu empedu dipengaruhi oleh gambaran klinis.
  • Pasien tanpa gejala tidak memerlukan intervensi terapeutik.
  • Intervensi bedah umumnya merupakan pendekatan yang ideal untuk pasien simtomatik. Kolesistektomi laparoskopi umumnya lebih disukai daripada kolesistektomi terbuka karena periode pemulihan yang lebih singkat.
  • Kolesistektomi laparoskopi setelah sfingterektomi endoskopi direkomendasikan pada pasien dengan batu empedu umum dan batu kandung empedu residual.
  • Pasien yang tidak cocok untuk menjalani operasi karena kondisi yang menyertai atau pasien yang menolak operasi dapat diobati dengan garam empedu oral: ursodiol (Actigall) pada 8 hingga 10 mg / kg / hari dalam dua hingga tiga dosis terbagi selama 16 hingga 20 bulan , atau chenodiol (Chenix) 250 mg dua kali sehari, secara bertahap ditingkatkan menjadi dosis 60 mg/kg/hari.
  • Pelarutan langsung pelarut dengan metil tert-butil eter (MTBE) dapat digunakan pada pasien dengan batu multipel dengan diameter = 3 cm; Metode ini hanya boleh digunakan oleh dokter yang berpengalaman dalam melarutkan kontak.
  • Extracorporeal shock wave lithotripsy (ESWL) adalah bentuk lain dari terapi medis. Dapat digunakan pada pasien dengan diameter batu = 3 cm dan dengan tiga atau lebih sedikit batu.

Prognosis kolesistolitiasis

  • Tingkat kekambuhan setelah pengobatan asam empedu adalah sekitar 50% dalam 5 tahun. Ultrasonografi berkala diperlukan untuk mengevaluasi efektivitas pengobatan.
  • Batu empedu kambuh setelah pengobatan pembubaran dengan MTBE di> 40% pasien dalam waktu 5 tahun.
  • Setelah lithotripsy gelombang kejut ekstrakorporeal, batu muncul kembali pada sekitar 20% pasien setelah 4 tahun.
  • Pasien dengan setidaknya satu batu empedu dengan diameter kurang dari 5 mm memiliki risiko empat kali lebih besar terkena pankreatitis bilier akut. Kebijakan menunggu dengan waspada dalam kasus seperti itu umumnya tidak dibenarkan.
  • Kemungkinan komplikasi serius dari batu empedu adalah kolangitis akut. ERCP dan endoskopi sfingterektomi (EC) diikuti dengan kolesistektomi interval laparoskopi efektif pada kolangitis akut.