Ptialina: Ada apa? Fungsi, Mekanisme Kerja, Aktivitas dalam Pencernaan dan Rekomendasi

Ptialina: Ada apa? Fungsi, Mekanisme Kerja, Aktivitas dalam Pencernaan dan Rekomendasi

Ini adalah bentuk amilase yang ditemukan dalam air liur manusia dan beberapa hewan. Nama lain untuk enzim ini adalah amilase saliva.

Ini adalah enzim yang lemah tetapi enzim amilolitik yang paling penting disekresikan di mulut oleh kelenjar ludah. Jenis amilase ini hanya ditemukan pada manusia.

Fungsi ptialina

Penting untuk membuat dua perbedaan, yang pertama adalah bahwa enzim ptyalin adalah enzim amilase yang diproduksi oleh kelenjar ludah.

Kedua, air liur yang dihasilkan tubuh manusia merupakan produk yang mengandung beberapa enzim, salah satunya adalah enzim ptyalin.

Peran dan fungsi enzim ptyalin ini adalah sebagai katalisator yang dapat mempercepat proses hidrolisis karbohidrat menjadi gula sederhana dalam sistem pencernaan makanan.

Peran enzim ptyalin adalah untuk membentuk kembali pati menjadi struktur karbohidrat yang lebih sederhana seperti maltosa. Dengan reorganisasi pati enzim ptyalin dibuat.

Di sisi lain, enzim ini membuat karbohidrat dapat diserap oleh tubuh dan dialirkan melalui darah ke seluruh tubuh sebagai energi yang dapat digunakan untuk aktivitas sehari-hari.

Tidak seperti jenis enzim amilase lainnya, fungsi enzim ptyalin terbatas pada kemampuan untuk merombak polisakarida menjadi maltosa dengan ikatan yang lebih pendek.

Enzim ptyalin tidak dapat menghidrolisis struktur disakarida dalam gula sederhana.

Kemampuan untuk menghidrolisis dan memecah struktur karbohidrat rantai pendek dilakukan oleh enzim pencernaan lainnya.

Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa enzim ptyalin hanya dapat mengubah karbohidrat menjadi gula sederhana pada tingkat disakarida.

Mekanisme aksi

Fungsi utama ptyalin adalah mengkatalisis hidrolisis pati menjadi maltosa dan dekstrin.

Seperti yang sudah dijelaskan di atas, enzim ptyalin hanya diproduksi oleh kelenjar ludah, bilik yang terletak di rongga mulut.

Makanan yang masuk ke dalam mulut secara otomatis merangsang kelenjar ludah untuk memproduksi air liur. Air liur sendiri merupakan bahan yang sangat kaya akan enzim ptyalin.

Enzim ptyalin dalam air liur memecah susunan karbohidrat menjadi glukosa (rantai pendek) tepat saat makanan mulai dikunyah.

Proses reorganisasi berlangsung cukup lama sehingga terkadang, sebelum enzim ptyalin menyelesaikan tugasnya, makanan telah tertelan ke tenggorokan.

Namun, enzim ptyalin yang jatuh ke tenggorokan akan terus bekerja sebelum makanan masuk ke perut.

Enzim ptyalin merupakan enzim yang dapat bekerja dengan PH tinggi yang akan berhenti aktivitasnya ketika masuk ke lambung yang notabene memiliki tingkat keasaman yang tinggi.

Namun, saat bekerja di tenggorokan, hasil dan fungsi enzim ptyalin hanya dapat mencapai sebagian kecil dari pati yang ada dalam makanan.

Sebagian besar pati yang tersisa akan dihidrolisis lebih lanjut oleh enzim amilase yang dihasilkan oleh pankreas.

Berikut ini adalah langkah-langkah dalam proses pencernaan karbohidrat di rongga mulut, yang menunjukkan kerja ptyalin:

  • Adanya ptyalin bersama dengan pati yang direbus menghasilkan pati yang lebih mudah larut.
  • Ptyalin bersama-sama dengan pati larut menghasilkan eritrodekstrin dan maltosa.
  • Eritrodekstrin bersama dengan maltosa dan ptyalin menghasilkan akrodekstrin.
  • Isomaltosa dihasilkan dari penyatuan akrodekstrin, maltosa dan ptyalin.

Tindakan ptyalin ini juga terjadi di lambung sebelum konsentrasi HCL (asam klorida) menjadi memadai.

Dari penjelasan di atas, jelas bahwa ptyalin memulai pencernaan karbohidrat dengan baik dimulai dari rongga mulut.

Karena tidak adanya enzim lipolitik dan proteolitik dalam air liur, pencernaan lemak dan protein tidak terjadi di rongga mulut.

Proses pencernaan

Pencernaan adalah proses penguraian makanan menjadi komponen-komponen yang lebih kecil, baik secara kimiawi maupun mekanis.

Dalam sistem pencernaan manusia ada tiga komponen utama:

  • Rongga mulut.
  • Perut.
  • Usus halus.

Ada tiga jenis makanan yang dicerna di saluran pencernaan manusia:

  • Karbohidrat.
  • Protein.
  • lemak.

Beberapa enzim bekerja pada makanan yang dicerna. Dalam pengertian ini, semua vitalitas makanan diserap oleh tubuh.

Makanan yang dicerna adalah sumber energi untuk menopang tubuh. Sisanya dikeluarkan dari tubuh dalam bentuk feses.

Peran ptyalin dalam pencernaan karbohidrat

Dalam proses mencerna karbohidrat, organ pencernaan mengeluarkan berbagai jenis enzim untuk membantu mempercepat proses penyerapan makanan.

Enzim yang berperan dalam proses pencernaan karbohidrat disebut enzim karbohidrat.

Di antara enzim karbohidrat, enzim ptyalin dan enzim amilase adalah dua enzim dengan pengaruh terbesar.

Enzim ptyalin sendiri sebenarnya adalah jenis enzim yang sama dengan enzim amilase, tetapi bekerja lebih dulu di rongga mulut.

Pada gilirannya, enzim amilase diproduksi secara khusus hanya oleh pankreas.

rekomendasi

Dimungkinkan untuk meningkatkan kinerja enzim ptyalin dengan mengunyah makanan lebih lama sehingga ptyalin memiliki kesempatan untuk melakukan tugasnya.

Bukti nyata khasiat ptyalin adalah munculnya manisnya nasi saat dikunyah lama-lama.

Dengan mengunyah makanan secara perlahan dan lembut, Anda mengoptimalkan. proses pencernaan secara mekanis.

Strategi ini juga memudahkan organ pencernaan bekerja di bagian selanjutnya untuk mencerna karbohidrat secara kimiawi.