Lacteol Forte: Presentasi, Indikasi, Mekanisme Kerja, Dosis, Efek Samping dan Interaksi

Lacteol Forte: Presentasi, Indikasi, Mekanisme Kerja, Dosis, Efek Samping dan Interaksi

Ini adalah obat alami yang termasuk dalam keluarga antidiare asal mikroba.

Spesies lactobacilli sangat bervariasi. Lactobacilli adalah bakteri yang memberikan manfaat bagi tubuh, mereka biasanya hidup di sistem pencernaan, genital, dan saluran kemih tanpa menimbulkan ketidaknyamanan.

Lactobacilli ini ditemukan di beberapa makanan fermentasi seperti yogurt dan suplemen makanan.

Bahan aktif lacteol forte

Kapsul lakteol forte mengandung bahan aktif berikut:

80 mg media kultur.

10 miliar acidophilic lactobacilli (strain Boucardii).

Bahan aktif dalam merek dagang yang berbeda mungkin memiliki konsentrasi lain yang tersedia.

Presentasi

Sachet: 10 miliar lyophilized lactobacilli per sachet, dalam kotak 6 sachet dan formulasi yang disesuaikan dengan rasa jeruk dan pisang anak-anak.

Kapsul: 5 miliar lactobacilli beku-kering dan beku-kering per kapsul, dalam kotak 16 kapsul.

Indikasi lakteol forte

Lacteol Forte digunakan dalam perawatan, kontrol, pencegahan dan perbaikan penyakit, kondisi dan gejala berikut ini:

Diare .

Sindrom iritasi usus.

Memperkuat sistem kekebalan tubuh.

Infeksi pada vagina.

Perawatan antibiotik.

Intoleransi gula

Diare berhubungan dengan rawat inap.

Kemoterapi kanker.

Peradangan yang berlangsung lama pada saluran pencernaan.

Bisul di saluran pencernaan.

Penyakit kulit pada bayi dan anak yang alergi susu sapi.

Mekanisme aksi

Lactobacilli yang terkandung dalam lactéol forte dapat menempel pada sel-sel brush border mukosa usus.

Lacteol forte bekerja dengan cara mengecualikan, mencegah patogen menempel, menjajah, dan mengekstraksi cairan.

Dengan menghambat kemampuan patogen untuk menempel dan menyerang sel-sel usus ini, lactéol forte bekerja melawan proses infeksi diare dan menghentikan gejala dengan cepat.

Mekanisme kerjanya adalah aktivitas antidiare alami yang bersimbiosis dengan ekosistem usus.

Lacteol forte juga merangsang pertumbuhan flora asidogenik dan sintesis imunoglobulin A.

Dosis

Pada bayi, anak-anak, pasien lanjut usia, dosis awal adalah 2 sachet dalam dosis yang sama dan kemudian 1 sachet dua kali sehari.

Pada orang dewasa dosis awal adalah 4 kapsul dalam dosis yang sama dan kemudian 2 kapsul dua kali sehari.

Efek samping

Meskipun tidak terlalu sering, ada kemungkinan terjadinya efek samping dengan penggunaan lacteol forte. Efek samping ini bisa jarang terjadi tetapi serius:

Pembengkakan.

gas

Lacteol forte juga dapat menyebabkan efek samping yang tidak disebutkan di sini.

Peringatan dan Kontraindikasi

Lacteol forte tidak boleh diberikan pada mereka yang alergi atau hipersensitif terhadap obat ini atau salah satu komponennya.

Sebagai tambahan, lacteol forte tidak boleh dikonsumsi jika Anda memiliki kondisi berikut:

Demam tinggi.

Hipersensitivitas

Infeksi usus yang parah

Jangan mengambil lactobacillus lacteol forte tanpa terlebih dahulu berbicara dengan dokter Anda jika Anda sedang hamil atau bisa hamil selama perawatan.

Jangan mengonsumsi lactobacillus lacteol forte tanpa terlebih dahulu berbicara dengan dokter Anda jika Anda sedang menyusui bayi.

Sebelum menggunakan lacteol forte, dokter harus diberitahu tentang penyakit yang sudah ada sebelumnya dan kondisi kesehatan saat ini seperti:

galaktosemia kongenital.

Intoleransi glukosa dan laktosa.

Defisiensi laktase pada pasien disabilitas.

Tumor yang bergantung pada estrogen.

Endometriosis, perdarahan pervaginam yang tidak diketahui asalnya.

Interaksi

Jika obat lain atau produk yang dijual bebas dikonsumsi pada waktu bersamaan, efek dari lacteol forte dapat berubah.

Semua obat, vitamin, dan suplemen herbal yang Anda gunakan harus diinformasikan kepada dokter sehingga dokter dapat membantu dalam pencegahan atau pengendalian interaksi dengan obat lain.

Lacteol forte dapat berinteraksi dengan obat dan produk berikut ini:

Obat antibiotik.

Imunosupresan.

Lacteol forte harus diminum setidaknya 2 jam sebelum atau sesudah minum antibiotik.

Keuntungan menggunakan lacteol forte

Lacteol forte dihilangkan panas dan diliofilisasi, sehingga tidak perlu disimpan pada suhu rendah.

Ini dapat diresepkan untuk bayi dan pasien HIV-positif. dan pasien imunodefisiensi, di bawah pengawasan medis.

Tidak ada risiko translokasi infeksi dengan lacteol forte tidak seperti pro-biotik.

Tidak seperti pro-biotik, lacteol forte dapat dikonsumsi bersamaan dengan antibiotik dan antijamur tanpa dinonaktifkan.

Lacteol forte tidak mengandung penentu resistensi terhadap bakteri tidak seperti antibiotik.