Spontal : Formula, Indikasi, Mekanisme Kerja, Dosis, Efek Samping, Peringatan, Kontraindikasi dan Interaksi

Spontal : Formula, Indikasi, Mekanisme Kerja, Dosis, Efek Samping, Peringatan, Kontraindikasi dan Interaksi

Ini adalah agen untuk pengobatan tanda dan gejala hiperplasia prostat jinak dan keluhan saluran kemih bagian bawah terkait.

Dengan bertindak dengan merelaksasi jaringan otot polos pada hiperplasia prostat jinak , ini menghasilkan peningkatan aliran urin dan perbaikan gejala obstruksi.

Rumus kimia spons

C20H28N2O5S.

Presentasi

Penyajian spons dalam kotak 30 kapsul 0,4 mg Tamsulosin masing-masing.

Indikasi spontan

Spontan adalah obat yang diindikasikan dalam pengobatan pembesaran prostat.

Menghilangkan gejala saluran kemih bagian bawah yang berhubungan dengan hiperplasia prostat jinak, seperti: kesulitan buang air kecil, buang air kecil yang mendesak dan kebutuhan untuk sering buang air kecil dengan cara yang sama pada malam hari dan siang hari.

Mekanisme aksi

Mekanisme kerja Tamsulosin adalah menghasilkan relaksasi otot polos prostat dan uretra, dengan mengikat secara selektif dan kompetitif reseptor alfa postsinaptik, dan khususnya subtipe alfa1A dan alfa1D, memperbaiki masalah buang air kecil.

Dosis

Dosis biasa pada orang dewasa adalah 1 kapsul sehari, secara oral sebagai dosis tunggal setelah makan setiap hari, sebaiknya dengan makan pertama hari itu.

Kapsul harus ditelan utuh, dengan air dan tidak boleh dikunyah atau dipecah.

Efek samping spontan

Anda harus berhenti menggunakan obat ini dan segera hubungi dokter Anda jika Anda memiliki gejala berikut:

Perasaan pusing, mengantuk, lemas seperti mau pingsan.

Ereksi penis yang terasa nyeri atau tidak dan berlangsung selama 4 jam atau lebih, di samping penurunan jumlah air mani. Penurunan minat pada seks.

Reaksi kulit yang parah, disertai dengan gejala seperti demam, sakit tenggorokan, pembengkakan pada wajah atau lidah, mata terbakar, nyeri kulit, diikuti dengan ruam kulit merah atau ungu yang menyebar terutama pada wajah atau bagian tubuh bagian atas dan menyebabkan lepuh dan mengupas.

Adanya mual, diare.

Masalah gigi

Sakit kepala, nyeri dada, nyeri punggung.

Penglihatan kabur.

Demam, menggigil, atau gejala mirip flu, dengan hidung meler atau tersumbat, nyeri sinus, sakit tenggorokan, dan batuk.

Masalah tidur ( insomnia ).

Peringatan dan Kontraindikasi

Dalam kasus pasien yang menderita alergi, atau hipersensitivitas terhadap tamsulosin atau komponen kapsul lainnya, pengobatan dengan spontan dikontraindikasikan.

Yang spontan dapat menimbulkan reaksi alergi terhadap komponen yang dimanifestasikan dengan munculnya ruam kulit, gatal -gatal, gatal-gatal, juga kesulitan bernafas dan pembengkakan pada wajah, bibir, lidah atau tenggorokan.

Ketika gejala-gejala ini muncul, pengobatan harus dihentikan dan perhatian medis harus dicari.

Spontan juga dikontraindikasikan pada wanita dan anak-anak (di bawah 18 tahun).

Spontan dikontraindikasikan pada kasus gagal ginjal berat. Pemantauan dengan pemeriksaan colok dubur harus dilakukan untuk menentukan antigen spesifik prostat .

Spontal tidak boleh diberikan pada pasien dengan masalah hipotensi postural (ortostatik) dan sinkop berkemih.

Ada risiko sindrom iris lembek saat melakukan operasi pengangkatan katarak dan pada glaukoma.

Perawatan spontan harus dihentikan satu sampai dua minggu sebelum operasi.

Meskipun penelitian tentang pengaruh spontan terhadap kemampuan mengemudikan kendaraan dan penggunaan mesin belum pernah dilakukan.

Perlu diperhatikan bahwa di antara efek samping tersebut terdapat kemungkinan pusing dan dapat menurunkan kemampuan untuk melakukan aktivitas tersebut.

Spontan dikontraindikasikan pada pasien dengan gagal hati berat.

Interaksi spontan

Beberapa obat dapat berinteraksi dengan spontan. Beri tahu dokter Anda jika Anda sedang mengonsumsi obat lain, terutama salah satu dari berikut ini:

Alpha-blocker seperti prazosin atau phosphodiesterase tipe 5 inhibitor seperti Sildenafil, karena gejala tekanan darah rendah seperti pusing parah dan pingsan mungkin muncul.

Antijamur azol seperti posaconazole, fluconazole, itraconazole, dan ketoconazole, antara lain.

Simetidin, penghambat protease HIV seperti ritonavir.

Antibiotik makrolida seperti ritromisin,

Obat-obatan seperti terbinafine karena dapat meningkatkan risiko efek samping tamsulosin.

warfarin karena itu dapat meningkatkan risiko efek samping.