Neostigmin: Formula, Presentasi, Mekanisme Kerja, Dosis, Efek Samping dan Interaksi

Neostigmin: Formula, Presentasi, Mekanisme Kerja, Dosis, Efek Samping dan Interaksi

Ini adalah agen parasimpatomimetik atau agonis kolinergik (antikolinesterase dan antimiasthenic), untuk pemberian oral dan parental.

Neostigmin adalah antikolinesterase yang terdiri dari molekul amonium kuaterner.

Penggunaan utama obat ini adalah dalam praktik anestesi dan menyebabkan pembalikan blokade neuromuskular yang dihasilkan oleh obat-obatan seperti relaksan neuromuskular non-depolarisasi.

Rumus kimia

C12H19N2O2.

3- (dimetilkarbamoiloksi) -N, N, N-trimetilbenzenaminium.

Presentasi

Neostigmin Bromida: Dalam tablet 15 mg untuk pemberian oral.

Neostigmine Methyl Sulfate: Dalam 0,5 mg / ml ampul mengandung 1 ml dan 0,5 mg / ml mengandung 5 ml untuk pemberian parenteral.

Indikasi

Neostigmin diindikasikan dalam kasus meteorisme, atonia usus, atonia kandung kemih, takikardia paroksismal .

Ini bertindak sebagai antagonis tubokurarin dan relaksan sintetis non-depolarisasi lainnya.

Ini ditunjukkan dalam kasus miastenia gravis dan kelumpuhan sistem lokomotor.

Mekanisme aksi

Neostigmin menghambat hidrolisis asetilkolin melalui aksi kompetitifnya dengan asetilkolinesterase, suatu enzim jaringan saraf.

Ini mengganggu penghancuran enzimatik asetilkolin, neostigmin untuk meningkatkan aksi asetilkolin pada reseptor kolinergik di otot rangka (reseptor nikotinik) dan saluran pencernaan (reseptor muskarinik).

Neostigmine Methyl Sulfate direkomendasikan sebagai antagonis efek agen penghambat neuromuskular non-depolarisasi, seperti tubokurarin dan pancuronium.

Hal ini juga digunakan dalam pengobatan inkontinensia urin non-obstruktif dan distensi perut non-obstruktif pra dan pasca operasi.

Dosis

Dalam kasus miastenia gravis

administrasi lisan

Pada orang dewasa, dosis pertama yang direkomendasikan adalah 15 mg, 3 kali sehari. Dosis ini harus ditingkatkan secara progresif dalam interval 1 hari atau lebih.

Dosis pemeliharaan yang ditentukan berkisar antara 15 hingga 375 mg per hari.

Beberapa pasien mungkin memerlukan 30 sampai 40 mg secara oral setiap 2 sampai 4 jam.

Pada anak-anak dosis 0,333 mg/kg atau 10 mg/m 2 sampai 6 kali sehari.

Beberapa rekomendasi mulai dosis 7,5 sampai 15 mg dalam tablet 3 sampai 4 kali sehari.

Dosis lebih besar dari 45 mg per oral setiap 2 jam jarang diperlukan.

Pemberian intravena, subkutan atau intramuskular

Dalam pemberian intravena, dosis parenteral yang tinggi harus diberikan secara intravena disertai dengan atropin untuk mengkompensasi kemungkinan efek samping Neostigmin.

Pada orang dewasa, berikan 0,5 hingga 2,5 mg intravena, setiap 1 hingga 3 jam.

Pada anak-anak, berikan 0,01 hingga 0,04 mg / kg, secara intravena, setiap 2 hingga 4 jam.

Dalam pemberian intramuskular

Pada orang dewasa, dosis 1,5 mg (0,022 mg / kg) diresepkan dalam dosis tunggal.

Jika reaksi kolinergik terjadi, itu harus dihentikan dan atropin harus diberikan.

Pada anak-anak, dosis 0,025 hingga 0,04 mg / kg atau 1 mg / m2 diresepkan dalam dosis tunggal.

Pembalikan blokade neuromuskular non-depolarisasi

Dalam pemberian intravena

Pada orang dewasa, dosis 0,5 sampai 2,5 mg dalam bolus intravena lambat dianjurkan.

Ulangi sesuai kebutuhan pasien hingga dosis maksimum 5 mg.

Untuk melakukan pemberian atropin secara paralel, dosisnya harus 0,6 hingga 1,2 mg intravena atau Glycopyrrolate dalam dosis 0,2 hingga 0,6 mg, dalam rasio perkiraan 0,2 mg Glikopirolat per 1 mg Neostigmin dan harus diberikan beberapa menit sebelum pemberian. Neostigmin.

Pada anak-anak, dosis 0,025 hingga 0,08 mg / kg direkomendasikan dalam aplikasi lambat, dengan pemberian atropin secara bersamaan dalam dosis 0,01 mg / kg secara subkutan atau intramuskular, dengan setiap dosis.

Pada bayi, 0,025-0,1 mg / kg intravena dianjurkan dalam kombinasi dengan atropin atau glikopirolat.

Pemberian melalui rute intramuskular atau subkutan:

Pada orang dewasa, dosis 0,5 hingga 1 mg dianjurkan, ulangi setiap empat hingga enam jam jika perlu.

Jika dalam kasus ini, tidak ada respons yang terjadi dalam waktu 1 jam setelah dosis pertama, pasien harus dikateterisasi.

Setelah mengamati penghentian retensi urin, lanjutkan pengobatan setiap tiga jam untuk setidaknya lima dosis.

Untuk mencegah, itu harus diberikan secara subkutan atau intramuskular.

Pada orang dewasa dosis 0,25 mg setiap empat sampai enam jam selama 2 atau 3 hari.

Efek samping

Efek samping Neostigmin yang paling umum atau tidak diinginkan adalah:

Penyakit.

muntah

Peristaltik meningkat.

Kram perut

Miosis .

Hipersalivasi

Diaforesis .

Bradikardia sinus.

Spasme bronkus dan laring.

berkeringat

Hipersekresi bronkus.

miastenia

Kram otot.

Fasikulasi dan hipotensi .

Semua gejala ini biasanya muncul dalam derajat yang berbeda dan tidak selalu menunjukkan krisis kolinergik.

Dalam krisis yang disebabkan oleh overdosis, reaksi merugikan yang sangat serius dapat terjadi, seperti kelumpuhan pernapasan dan bahkan terjadinya serangan jantung.

Atropin dapat digunakan secara bersamaan untuk mengurangi efek muskarinik yang merugikan, tetapi ini dapat menutupi gejala awal dari krisis yang sebenarnya.

Peringatan dan Kontraindikasi

Neostigmin dikontraindikasikan untuk pasien dengan ileus , obstruksi gastrointestinal, dan obstruksi saluran kemih, karena meningkatkan kontraksi otot.

Neostigmin juga merangsang sekresi asam lambung dan harus digunakan dengan hati-hati pada kasus tukak lambung.

Dalam kasus toksisitas kolinesterase, penggunaan Neostigmin tidak dianjurkan.

Diagnosis banding krisis miastenia dan krisis kolinergik sangat penting, karena kedua kondisi ini menunjukkan gejala yang serupa.

Namun, krisis miastenia memerlukan pengobatan dengan obat antikolinesterase, tetapi dalam kasus krisis kolinergik (akibat overdosis antikolinesterase) memerlukan gangguan pengobatan dengan pemberian inhibitor kolinesterase.

Neostigmin harus digunakan dengan hati-hati pada pasien dengan bradikardia dan hipotensi, karena dapat mengurangi tingkat denyut jantung dan tekanan darah karena peningkatan tonus vagal.

Neostigmin memiliki efek menarik pada miokardium, dan ini dapat meningkatkan kebutuhan oksigen jantung dan pemberiannya dapat berbahaya pada pasien dengan penyakit jantung, penyakit arteri koroner, dan pada kasus aritmia jantung .

Neostigmin harus digunakan dengan hati-hati pada pasien dengan epilepsi klinis atau hipertiroidisme , karena kondisi dapat ditimbang melalui stimulasi sistem saraf pusat.

Neostigmin pada pasien dengan gejala asma harus digunakan dengan hati-hati, karena dapat menyebabkan bronkokonstriksi.

Pemberian Neostigmin membawa risiko tertentu selama kehamilan, belum diketahui secara pasti apakah dapat menyebabkan kelainan pada janin.

Tetapi obat antikolinesterase menyebabkan iritasi rahim yang dapat menyebabkan persalinan prematur jika diberikan langsung ke IV.

Itu tidak boleh diberikan selama masa kehamilan, itu hanya boleh diindikasikan ketika dokter yang merawat menganggap bahwa manfaat potensial yang akan diperoleh dengan pemberian pengobatan lebih besar daripada kemungkinan risiko yang bisa ada pada janin.

Interaksi

Efek muskarinik dari Neostigmin sering dinetralkan oleh atropin.

Disarankan untuk menghindari penggunaan atropin yang sering dalam pemberian pengobatan harian pada miastenia gravis, karena atropin dapat menutupi tanda-tanda dosis Neostigmin yang berlebihan.

Karena atropin sering digunakan dalam pengobatan Neostigmin, untuk membalikkan blokade neuromuskular non-depolarisasi, dan dalam keadaan ini, atropin datang untuk mengontrol efek kolinergik muskarinik yang tidak diinginkan.

Jadi digunakan dengan tepat, kombinasi atropin dengan neostigmin ini merupakan interaksi yang menguntungkan.

Obat penghambat kolinesterase, seperti neostigmin, ideal untuk memulihkan kerja penghambat neuromuskular non-depolarisasi.

Mereka tidak dapat diindikasikan untuk membalikkan efek penghambatan neuromuskular depolarisasi.

Pemberian obat-obatan seperti neostigmin dapat secara kontradiktif memperpanjang aktivitas relaksan otot rangka.

Efek yang dihasilkan oleh Neostigmin adalah aditif untuk efek parasimpatomimetik lainnya.

Oleh karena itu, terlepas dari jenis kombinasinya, harus diberikan dengan sangat hati-hati karena risiko munculnya reaksi yang merugikan, termasuk krisis kolinergik, dapat meningkat.

Kina telah diresepkan sebagai relaksan otot rangka dan efeknya secara farmakologis berlawanan dengan Neostigmin.

Trimetaphan atau mecamylamine, penghambat ganglion, dapat melawan efek Neostigmin.

Neostigmin dapat mengurangi efek obat ini sebagai obat hipotensi.

Disopyramide memiliki sifat antikolinergik, meskipun tidak jelas apakah dapat mengganggu aktivitas kolinomimetik neostigmin.

Antiaritmia harus digunakan dengan hati-hati pada pasien dengan miastenia gravis.

Ketika digunakan sebagai irigasi perut selama operasi, antibiotik aminoglikosida dapat menyebabkan penyumbatan neuromuskular, dan meskipun risiko penyumbatan ini sangat jauh dengan aminoglikosida parenteral.

Jenis antibiotik ini akan digunakan dengan sangat hati-hati pada pasien dengan miastenia.

Anestesi lokal juga dapat memusuhi konsekuensi inhibitor kolinesterase karena menghambat transmisi saraf di otot rangka, terutama jika digunakan dalam dosis tinggi.