Sindrom Rett: Apa itu? Tahapan, Gejala, Penyebab, Faktor Risiko, Diagnosis dan Kemungkinan Perawatan

Sindrom Rett: Apa itu? Tahapan, Gejala, Penyebab, Faktor Risiko, Diagnosis dan Kemungkinan Perawatan

Ini adalah gangguan perkembangan saraf pascakelahiran yang unik yang mempengaruhi anak perempuan hampir secara eksklusif dan pertama kali diperhatikan pada masa kanak-kanak.

Meski jarang bisa terjadi pada anak-anak. Ini ditemukan di semua kelompok ras dan etnis di seluruh dunia.

Hal ini ditandai dengan pertumbuhan dan perkembangan awal yang normal diikuti oleh perlambatan perkembangan, hilangnya penggunaan tangan yang disengaja, gerakan tangan yang khas, penurunan pertumbuhan kepala dan otak, kesulitan berjalan, kejang, dan cacat intelektual.

Gangguan tersebut diidentifikasi oleh Dr. Andreas Rett , seorang dokter Austria yang pertama kali menggambarkannya dalam sebuah artikel majalah pada tahun 1966.

Baru setelah artikel kedua tentang gangguan tersebut, yang diterbitkan pada tahun 1983 oleh peneliti Swedia Dr. Bengt Hagberg , gangguan tersebut secara umum dikenali.

Perjalanan sindrom Rett, yang mencakup usia onset dan tingkat keparahan gejala, bervariasi dari anak ke anak.

Namun, sebelum gejala mulai, anak umumnya tampak tumbuh dan berkembang secara normal, meskipun sering ada kelainan yang tidak kentara bahkan pada anak usia dini, seperti kehilangan tonus otot ( hipotonia ), kesulitan makan, dan gerakan kaki yang tersentak-sentak.

Kemudian secara bertahap gejala mental dan fisik muncul. Saat sindrom berkembang, anak kehilangan penggunaan tangannya yang disengaja dan kemampuan untuk berbicara.

Gejala awal lainnya mungkin termasuk kesulitan merangkak atau berjalan dan penurunan kontak mata. Hilangnya fungsi tangan diikuti oleh gerakan tangan yang kompulsif, seperti menggeliat dan mencuci. Timbulnya periode regresi ini terkadang tiba-tiba.

Apraxia, ketidakmampuan untuk melakukan fungsi motorik, mungkin merupakan fitur yang paling melumpuhkan dari sindrom Rett, mengganggu semua gerakan tubuh, termasuk melihat dan berbicara.

Anak-anak dengan sindrom Rett sering menunjukkan perilaku seperti autis pada tahap awal.

Gejala lain mungkin termasuk berjalan dengan jari kaki, sulit tidur, gaya berjalan lebar, menggertakkan gigi, dan kesulitan mengunyah.

Juga perlambatan pertumbuhan, kejang, cacat kognitif, dan kesulitan bernapas saat terjaga, seperti hiperventilasi, apnea (retensi napas), dan menelan udara.

Apa saja tahapan gangguan?

Para ilmuwan umumnya menggambarkan empat tahap sindrom Rett. Tahap I, disebut onset dini, biasanya dimulai antara usia 6 dan 18 bulan.

Tahap ini sering diabaikan karena gejala gangguannya bisa agak kabur, dan orang tua serta dokter mungkin tidak memperhatikan perlambatan perkembangan yang halus sejak dini.

Bayi mungkin mulai menunjukkan lebih sedikit kontak mata dan kurang tertarik pada mainan. Mungkin ada keterlambatan dalam keterampilan motorik kasar, seperti duduk atau merangkak.

Berkurangnya pertumbuhan kepala dan penyimpangan tangan dapat terjadi, tetapi tidak cukup untuk menarik perhatian. Tahap ini biasanya berlangsung beberapa bulan, tetapi dapat berlanjut selama lebih dari satu tahun.

Tahap II, atau tahap penghancuran cepat, biasanya dimulai antara usia 1 dan 4 dan dapat berlangsung selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan.

Onsetnya bisa cepat atau bertahap karena anak kehilangan keterampilan manual dan bahasa lisan. Gerakan tangan yang khas, seperti memutar, mencuci, bertepuk tangan, atau memukul, serta berulang kali menggerakkan tangan ke arah mulut, sering dimulai selama tahap ini.

Anak dapat memegang tangan yang tergenggam di belakang atau memegangnya di samping, menyentuh dan melepaskan secara acak. Gerakan berlanjut saat anak terjaga tetapi menghilang saat tidur.

Ketidakteraturan pernapasan seperti episode apnea dan hiperventilasi dapat terjadi, meskipun pernapasan umumnya membaik selama tidur. Beberapa anak perempuan juga menunjukkan gejala seperti autis, seperti kehilangan interaksi sosial dan komunikasi.

Berjalan bisa goyah dan memulai gerakan motorik bisa jadi sulit. Pertumbuhan kepala yang lambat biasanya terlihat selama tahap ini.

Tahap III, atau tahap dataran tinggi atau stasioner semu, biasanya dimulai antara usia 2 dan 10 dan dapat berlangsung selama bertahun-tahun. Apraksia, masalah motorik, dan kejang menonjol selama tahap ini.

Namun, mungkin ada perbaikan dalam perilaku, dengan lebih sedikit iritabilitas, menangis, dan karakteristik seperti autis. Seorang gadis di tahap III mungkin menunjukkan lebih banyak minat di sekitarnya dan kewaspadaan, rentang perhatian, dan keterampilan komunikasinya dapat meningkat.

Banyak gadis tetap dalam tahap ini untuk sebagian besar hidup mereka.

Tahap IV, atau tahap kerusakan mesin akhir, dapat berlangsung selama bertahun-tahun atau puluhan tahun. Fitur luar biasa termasuk mobilitas berkurang, kelengkungan tulang belakang ( skoliosis ) dan kelemahan otot, kekakuan, kelenturan, dan peningkatan tonus otot dengan postur lengan, kaki, atau tubuh bagian atas yang tidak normal.

Anak perempuan yang sebelumnya bisa berjalan mungkin berhenti berjalan. Kognisi, komunikasi, atau keterampilan manual umumnya tidak menurun pada tahap IV. Gerakan tangan yang berulang dapat berkurang dan pandangan umumnya membaik.

Apa saja gejala sindrom Rett?

Anak-anak dengan sindrom Rett memiliki berbagai gejala dan berbagai kekurangan fisik dan mental. Gejalanya bisa meliputi:

Secara signifikan gangguan komunikasi dan kognitif (berpikir) keterampilan.

Kehilangan kemampuan untuk berbicara.

Gejala mirip autis, seperti penarikan atau penarikan sosial dan kontak mata yang berkurang.

Gerakan tangan kompulsif, seperti meremas-remas tangan, menggenggam tangan, bertepuk tangan, atau berulang kali menggerakkan tangan ke arah mulut.

Kehilangan keterampilan motorik, seperti berjalan atau merangkak.

Masalah pernapasan, termasuk retensi napas dan hiperventilasi.

Masalah gastrointestinal, seperti refluks dan sembelit.

Sulit tidur

Kelainan irama jantung, seperti sindrom long QT.

Skoliosis dan atau kyphosis.

Mikrosefali (ukuran kepala kecil).

Tonus otot rendah

Iritabilitas atau agitasi.

Menggertakkan gigi ( bruxism ).

Kesulitan mengunyah dan menelan.

Pertumbuhan lambat

Tanda-tanda Sindrom Rett pertama yang diketahui dimulai pada usia enam bulan. Sebelum itu, bayi akan terlihat seperti bayi sehat lainnya. Biasanya, sindrom Rett akan ditemukan dalam dua tahun pertama kehidupan seorang anak.

Gejala dapat berkembang perlahan atau muncul cukup cepat, karena bervariasi pada semua anak.

Paling umum, Anda melihat beberapa gejala antara 12 dan 18 bulan. Ini adalah waktu yang vital bagi pertumbuhan bayi, baik secara fisik maupun mental. Pasien Sindrom Rett memiliki pertumbuhan fisik yang terhambat.

Semakin jelas seiring bertambahnya usia anak, mereka yang memiliki kondisi tersebut cenderung bertubuh pendek dan kurus.

Kepala kecil

Ketika otak bayi tidak tumbuh dengan baik, kepalanya tidak akan bertambah besar. Pengukuran kepala pada bayi dan anak-anak dilakukan sampai anak berusia 2 atau 3 tahun pada saat kunjungan rutin ke dokter.

Jika kepala anak jatuh di bawah titik rata-rata tertentu, maka itu akan dianggap mikrosefali. Microcephaly adalah nama umum untuk kondisi kepala kecil pada bayi, tetapi ada banyak penyebab.

Berkenaan dengan Sindrom Rett, gen yang bermutasi ditemukan dalam protein, yang diperlukan untuk perkembangan otak dan sistem saraf. Pertumbuhan otak yang kecil juga mempengaruhi lambatnya perkembangan tubuh.

Kehilangan gerakan tangan

Antara usia 1 dan 4, anak-anak dengan Sindrom Rett biasanya akan kehilangan penggunaan tangan mereka. Selain hilangnya keterampilan motorik kehendak tangan, mereka juga dapat mengembangkan gerakan tangan kebiasaan lainnya, yang sering dikaitkan dengan kondisi autis lainnya.

Gerakan berulang-ulang ini terwujud dalam tindakan seperti meremas-remas tangan atau mencuci tangan, terkadang bertepuk tangan atau memukul atau menekuk. Fase kondisi ini dapat berlangsung lama ketika pasien berusia remaja.

Manifestasi fisik ini mungkin sedikit membaik dari waktu ke waktu, tetapi mereka akan bersama mereka selama sisa hidup mereka.

Kehilangan kemampuan bahasa

Anak-anak dengan Sindrom Rett umumnya kehilangan kemampuan berbicara antara usia 1-4. Ini adalah awal dari pemutusan komunikasi di tubuh Anda.

Materi abu-abu hadir dalam gen MECP2, yang bertanggung jawab untuk segala sesuatu yang berhubungan dengan gerakan, kognitif, sensorik dan emosional, motorik dan otonom, mempengaruhi otak Anda dan kemampuan untuk membuat suara yang benar dengan mulut dan pita suara Anda.

Dengan menemukan cara lain untuk berkomunikasi tanpa berbicara, mereka akan cenderung mengembangkan beberapa keterampilan komunikasi non-verbal dari waktu ke waktu.

Apa penyebab sindrom Rett?

Sindrom Rett adalah hasil dari perubahan penyebab penyakit pada gen MECP2 yang terletak di lengan panjang kromosom X.

Gen ini menghasilkan protein yang disebut protein pengikat methyl-CpG 2, yang penting untuk perkembangan otak dan diyakini terlibat dalam mengendalikan fungsi gen lain.

Protein ini sangat penting untuk berfungsinya sel saraf dan komunikasi antar neuron (sel otak).

Kerja spesifik protein masih belum dipahami dengan baik. Namun, perubahan gen yang berbahaya menyebabkan gejala sindrom Rett.

Sindrom Rett paling sering terjadi sebagai akibat dari perubahan sporadis, atau baru, pada gen MECP2 yang tidak diwarisi dari orang tua anak.

Apakah sindrom Rett merupakan gangguan spektrum autisme?

Dalam Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders versi sebelumnya, DSM-IV (diterbitkan pada tahun 1994), sindrom Rett diklasifikasikan sebagai salah satu gangguan spektrum autisme (ASD).

Gangguan spektrum autisme lainnya adalah Asperger’s Syndrome, Generalized Developmental Disorder, Unspecified, dan Childhood Disintegrative Disorder.

DSM-5 yang keluar pada Mei 2013 tidak lagi secara khusus mencantumkan sindrom Rett sebagai ASD.

Dengan menggunakan edisi ini, sindrom spesifik seperti sindrom Rett yang memiliki fitur autistik tidak dikelompokkan di bawah diagnosis umum baru gangguan spektrum autisme, melainkan diklasifikasikan berdasarkan kode diagnostik spesifiknya, yang sudah ada untuk sebagian besar sindrom.

Sementara sindrom Rett mungkin tidak secara resmi menjadi ASD di DSM-5, tautan ke autisme tetap ada. Banyak anak didiagnosis sebagai autis sebelum mutasi MECP2 diidentifikasi dan diagnosis kemudian direvisi menjadi RTT.

Ciri-ciri autis terjadi, terutama selama regresi, dan terkadang sifat-sifat ini bertahan. Dengan menggunakan DSM-5 baru, banyak anak diharapkan membawa diagnosis ganda RTT dan gangguan spektrum autisme.

Hampir semua kasus sindrom Rett disebabkan oleh mutasi pada protein pengikat metil CpG 2, atau gen MECP2 (diucapkan gen meck-pea-two).

Para ilmuwan mengidentifikasi gen, yang diyakini mengendalikan fungsi banyak gen lain, pada 1999.

Gen MECP2 berisi instruksi untuk sintesis protein yang disebut methyl cytosine binding protein 2 (MeCP2), yang diperlukan untuk perkembangan otak dan bertindak sebagai salah satu dari banyak saklar biokimia yang dapat meningkatkan ekspresi gen atau memberitahu gen lain ketika mereka dimatikan.

Karena gen MECP2 tidak berfungsi dengan baik pada individu dengan sindrom Rett, jumlah yang tidak mencukupi atau bentuk protein yang abnormal secara struktural diproduksi dan dapat menyebabkan ekspresi abnormal dari gen lain.

Tidak semua orang dengan mutasi MECP2 memiliki sindrom Rett. Para ilmuwan telah mengidentifikasi mutasi pada gen CDKL5 dan FOXG1 pada individu yang memiliki sindrom Rett atipikal atau bawaan, tetapi masih mempelajari bagaimana mutasi tersebut menyebabkan gangguan tersebut.

Para ilmuwan percaya bahwa kasus yang tersisa mungkin disebabkan oleh penghapusan sebagian gen, mutasi di bagian lain dari gen MECP2, atau gen tambahan yang belum diidentifikasi, dan mereka terus mencari penyebab lainnya.

Apakah sindrom Rett diwariskan?

Meskipun sindrom Rett adalah kelainan genetik, kurang dari 1 persen kasus yang tercatat diwariskan atau diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya.

Sebagian besar kasus bersifat spontan, yang berarti mutasi terjadi secara acak.

Namun, pada beberapa keluarga penderita sindrom Rett, ada anggota keluarga perempuan lain yang mengalami mutasi pada gen MECP2-nya tetapi tidak menunjukkan gejala klinis. Wanita-wanita ini dikenal sebagai “pembawa tanpa gejala.”

Faktor risiko

Sindrom Rett diperkirakan mempengaruhi satu dari 10.000 hingga 15.000 kelahiran hidup pada wanita dan pada semua kelompok ras dan etnis di seluruh dunia.

Tes prenatal tersedia untuk keluarga dengan anak perempuan yang terkena yang memiliki mutasi MECP2 yang teridentifikasi. Namun, karena gangguan tersebut terjadi secara spontan pada sebagian besar individu yang terkena, risiko keluarga memiliki anak kedua dengan gangguan tersebut kurang dari 1 persen.

Tes genetik juga tersedia untuk sister dari anak perempuan dengan sindrom Rett yang memiliki mutasi MECP2 yang teridentifikasi untuk menentukan apakah mereka adalah pembawa asimtomatik dari gangguan tersebut, yang merupakan kemungkinan yang sangat langka.

Gen MECP2 ditemukan pada kromosom X seseorang, salah satu dari dua kromosom seks. Anak perempuan memiliki dua kromosom X, tetapi hanya satu yang aktif dalam sel tertentu.

Ini berarti bahwa pada seorang gadis dengan sindrom Rett hanya sebagian dari sel-sel sistem saraf yang akan menggunakan gen yang rusak. Beberapa sel otak anak menggunakan gen yang sehat dan mengekspresikan jumlah protein yang normal.

Tingkat keparahan sindrom Rett pada anak perempuan sebagian merupakan fungsi persentase sel mereka yang mengekspresikan salinan normal gen MECP2.

Jika kromosom X aktif yang membawa gen yang rusak dimatikan dalam sebagian besar sel, gejalanya akan ringan, tetapi jika persentase sel yang lebih tinggi memiliki kromosom X dengan gen MECP2 yang normal dimatikan, permulaan gangguan dapat terjadi. sebelumnya dan gejalanya bisa lebih parah.

Ceritanya berbeda untuk anak laki-laki yang memiliki mutasi MECP2 yang diketahui menyebabkan sindrom Rett pada anak perempuan.

Karena anak-anak hanya memiliki satu kromosom X (dan satu kromosom Y), mereka tidak memiliki cadangan yang dapat menggantikan kromosom yang salah, dan mereka tidak memiliki perlindungan terhadap efek berbahaya dari kelainan tersebut.

Anak-anak dengan cacat ini sering tidak menunjukkan gambaran klinis sindrom Rett, tetapi mengalami masalah serius ketika mereka lahir dan meninggal segera setelah lahir.

Sejumlah kecil anak mungkin memiliki mutasi yang berbeda pada gen MECP2 atau mutasi sporadis setelah pembuahan yang dapat menyebabkan beberapa tingkat kecacatan intelektual dan masalah perkembangan.

Bagaimana sindrom Rett didiagnosis?

Dokter mendiagnosis sindrom Rett secara klinis dengan mengamati tanda dan gejala selama pertumbuhan dan perkembangan awal anak, dan dengan melakukan penilaian berkelanjutan terhadap status fisik dan neurologis anak.

Para ilmuwan telah mengembangkan tes genetik untuk melengkapi diagnosis klinis, yang melibatkan pencarian mutasi MECP2 pada kromosom X anak.

Seorang ahli saraf pediatrik, ahli genetika klinis, atau dokter anak perkembangan harus dikonsultasikan untuk memastikan diagnosis klinis sindrom Rett.

Dokter akan menggunakan seperangkat pedoman yang sangat spesifik yang dibagi menjadi tiga jenis kriteria klinis: primer, suportif, dan eksklusi. Kehadiran salah satu kriteria eksklusi menyangkal diagnosis sindrom Rett klasik.

Contoh kriteria atau gejala diagnostik utama termasuk hilangnya sebagian atau seluruh keterampilan manual yang diperoleh, hilangnya sebagian atau seluruhnya dari bahasa lisan yang diperoleh, gerakan tangan berulang (seperti memutar atau meremas, bertepuk tangan atau menggosok).

Juga kelainan gaya berjalan, termasuk jari kaki, gaya berjalan goyah, dasar lebar, dan kaki kaku.

Kriteria pendukung tidak diperlukan untuk diagnosis sindrom Rett, tetapi dapat terjadi pada beberapa orang. Juga, gejala-gejala ini, yang tingkat keparahannya bervariasi dari anak ke anak, mungkin tidak terlihat pada gadis yang sangat muda, tetapi dapat berkembang seiring bertambahnya usia.

Seorang anak dengan kriteria suportif tetapi tidak ada kriteria esensial tidak memiliki sindrom Rett.

Kriteria pendukung meliputi skoliosis, kertakan gigi, tangan dan kaki kecil yang dingin dibandingkan dengan tinggi badan, pola tidur yang tidak normal, tonus otot yang tidak normal, tawa atau teriakan yang tidak tepat, komunikasi mata yang intens, dan penurunan respon nyeri.

Selain kriteria diagnostik utama, sejumlah kondisi spesifik memungkinkan dokter untuk mengesampingkan diagnosis sindrom Rett.

Ini dikenal sebagai kriteria eksklusi. Anak-anak dengan salah satu kriteria berikut tidak memiliki sindrom Rett: cedera otak traumatis, penyakit neurometabolik, infeksi berat yang menyebabkan masalah neurologis; dan perkembangan psikomotor yang sangat abnormal dalam 6 bulan pertama kehidupan.

Tidak ada obat untuk sindrom Rett. Pengobatan untuk gangguan ini bersifat simtomatik, berfokus pada manajemen gejala, dan suportif, memerlukan pendekatan multidisiplin.

Obat mungkin diperlukan untuk ketidakteraturan pernapasan dan kesulitan motorik, dan obat anti-kejang dapat digunakan untuk mengendalikan kejang.

Harus ada pemantauan rutin terhadap skoliosis dan kemungkinan kelainan jantung. Terapi okupasi dapat membantu anak-anak mengembangkan keterampilan yang diperlukan untuk aktivitas mandiri (seperti berpakaian, makan, dan berlatih seni dan kerajinan), sementara terapi fisik dan hidroterapi dapat memperpanjang mobilitas.

Beberapa anak mungkin memerlukan peralatan dan perangkat khusus, seperti penyangga untuk menghentikan skoliosis, bidai untuk memodifikasi gerakan tangan, dan program nutrisi untuk membantu mereka mempertahankan berat badan yang sesuai.

Layanan akademik, sosial, kejuruan, dan dukungan khusus mungkin diperlukan dalam beberapa kasus.

Bagaimana prospek orang dengan sindrom Rett?

Meskipun kesulitan dengan gejala, banyak orang dengan sindrom Rett terus hidup sampai usia paruh baya dan seterusnya.

Karena kelainan ini jarang terjadi, sangat sedikit yang diketahui tentang prognosis jangka panjang dan harapan hidup. Meskipun ada wanita antara usia 40 dan 50 dengan gangguan tersebut, saat ini tidak mungkin untuk membuat perkiraan yang dapat diandalkan tentang harapan hidup di atas 40 tahun.

Penelitian apa yang sedang dilakukan?

Di dalam pemerintah federal, Institut Nasional Gangguan Neurologis dan Stroke (NINDS), Institut Nasional Kesehatan Anak dan Perkembangan Manusia Eunice Kennedy Shriver (NICHD), dan Kantor Penelitian Penyakit Langka (ORDR) mendukung penelitian dasar dan klinis. sindrom Rett.

Memahami penyebab gangguan ini diperlukan untuk mengembangkan terapi baru untuk mengontrol gejala tertentu, serta menyediakan metode diagnostik yang lebih baik.

Penemuan gen sindrom Rett utama (MECP2) pada tahun 1999 memberikan dasar untuk studi genetik lebih lanjut dan memungkinkan penggunaan caral hewan yang baru dikembangkan seperti tikus transgenik yang kekurangan MECP2.

Tikus-tikus ini memiliki kelainan neurologis yang dapat dibalikkan dengan mengaktifkan gen MECP2 di kemudian hari.

Sebuah studi yang didukung NINDS mencari mutasi pada gen MECP2 individu dengan sindrom Rett untuk mempelajari tentang fungsi dan disfungsi protein MeCP2.

Informasi dari penelitian ini akan meningkatkan pemahaman tentang gangguan tersebut dan dapat mengarah pada terapi baru.

Penelitian lain bertujuan untuk mengidentifikasi jalur molekuler yang dipengaruhi oleh disfungsi, pengembangan caral hewan dari gangguan tersebut, dan pengembangan terapi tahap awal.

Beberapa peneliti menyarankan bahwa jenis mutasi spesifik pada gen MECP2 mempengaruhi keparahan gejala sindrom Rett.

Studi saat ini sedang dilakukan untuk memahami setiap mutasi yang dapat menyebabkan fitur sindrom Rett dan bagaimana mutasi ini dapat mengubah fitur sindrom.

Sebuah studi yang didanai NIH pada sejarah alam sindrom Rett juga harus memberikan informasi baru tentang topik ini.

Para ilmuwan tahu bahwa kurangnya protein MeCP2 yang berfungsi dengan baik mengubah fungsi sel-sel otak yang matang, tetapi mereka tidak tahu mekanisme pasti bagaimana hal ini terjadi.

Perawatan yang mungkin

Para peneliti sedang mencoba menemukan sakelar genetik lain yang beroperasi dengan cara yang mirip dengan protein MeCP2. Begitu mereka mengetahui cara kerja protein dan menemukan sakelar yang serupa, mereka dapat menemukan terapi yang dapat menggantikan sakelar yang tidak berfungsi.

Hasil lain dapat melibatkan manipulasi jalur biokimia lain untuk mengkompensasi kerusakan gen MECP2, yang mencegah perkembangan gangguan. Terapi gen untuk mencapai ekspresi yang diatur dari gen MECP2 normal juga sedang dipelajari pada caral hewan.

Para peneliti juga mencoba menemukan gen lain yang mungkin terlibat dalam sindrom Rett. Beberapa penelitian telah membantu mempersempit pencarian gen ini, tetapi masih banyak yang belum diketahui tentang bagaimana gen ini dapat menyebabkan atau berkontribusi pada sindrom Rett.