Penyakit Diare Akut: Penyebab, Gejala, Perawatan dan Rekomendasi

Penyakit Diare Akut: Penyebab, Gejala, Perawatan dan Rekomendasi

Ini terdiri dari tiga atau lebih tinja yang encer atau berair per hari. Kebanyakan orang mengalami episode diare di beberapa titik dalam hidup mereka.

Rata-rata orang dewasa dapat mengalami episode ringan atau berat ini sekitar empat kali setahun.

Meskipun sebagian besar kasus diare sembuh dalam beberapa hari tanpa pengobatan, penting untuk mengetahui kapan harus mencari bantuan dan menemui dokter.

Penyebab penyakit diare akut

Ini dapat disebabkan oleh infeksi atau berbagai faktor lainnya. Penyebab diare akut tidak teridentifikasi pada kebanyakan orang, terutama mereka yang membaik tanpa pengobatan.

Diare akut yang disebabkan oleh infeksi dapat disebabkan oleh makan atau minum makanan atau air yang terkontaminasi. Gejala infeksi biasanya mulai 12 jam sampai 4 hari setelah konsumsi, yang berlangsung selama tiga sampai tujuh hari.

Penyebab infeksi meliputi:

Infeksi virus.

Infeksi bakteri.

Parasit

Sehubungan dengan faktor lain, diare akut dapat terjadi sebagai efek samping antibiotik atau obat lain, alergi makanan, penyakit gastrointestinal seperti penyakit radang usus, dan penyakit lainnya.

Beberapa faktor yang tidak berhubungan dengan infeksi yang menyebabkan diare akut adalah:

Asupan antibiotik.

Intoleransi terhadap beberapa makanan.

Penyakit radang usus.

Penyakit celiac.

Gejala

Diare dapat hadir pada tingkat akut atau parah. Pada diare akut mungkin ada beberapa ekskresi longgar, namun tidak ada ketidaknyamanan lainnya.

Sebaliknya, diare berat dapat menyebabkan 20 atau lebih buang air besar per hari, sehingga ekskresi encer atau longgar terjadi hingga setiap 20 hingga 30 menit.

Diare yang parah dapat menyebabkan kehilangan air dan garam yang signifikan dalam tubuh, yang dapat menyebabkan dehidrasi tubuh. Juga, mungkin disertai dengan demam, sakit perut, atau kram.

Salah satu cara untuk mengetahui hidrasi tubuh adalah dengan mengamati warna urin dan melacak seberapa sering Anda buang air kecil:

Jika Anda jarang buang air kecil atau memiliki urin berwarna kuning gelap, Anda harus minum lebih banyak cairan karena Anda bisa mengalami dehidrasi.

Jika Anda terhidrasi dengan baik, Anda harus buang air kecil selama tiga hingga lima jam, dan urin Anda harus berwarna kuning muda hingga hampir tidak berwarna.

Ciri-ciri dehidrasi adalah :

Kelambatan.

Mudah lelah.

Mulut dan lidah kering.

Terus menerus.

Kram otot.

Urin berwarna gelap.

jarang buang air kecil

Pusing atau pusing setelah berdiri atau duduk.

Ciri-ciri dehidrasi yang paling serius meliputi:

Sakit perut.

Sakit dada.

Kebingungan atau kesulitan untuk tetap waspada.

Perawatan

Perawatan di rumah

Minum cairan yang cukup

Jika Anda memiliki gejala diare akut, biasanya Anda dapat diobati di rumah dengan meminum cairan ekstra yang mengandung air, garam, dan gula.

Solusi rehidrasi oral, yaitu campuran spesifik glukosa dan natrium, adalah perawatan di rumah yang paling direkomendasikan.

Minuman olahraga komersial tidak optimal untuk penggantian cairan, meskipun bisa efisien untuk penderita diare yang tidak mengalami dehidrasi dan sehat.

Jus buah encer dan soda rasa bersama dengan biskuit dan kaldu atau sup juga dapat diterima.

Jika Anda mengalami dehidrasi dan tidak dapat meminum cairan melalui mulut, larutan rehidrasi intravena dapat diberikan dan Anda harus mencari perhatian medis.

Diet

Nutrisi yang tepat penting selama episode diare akut. Jika Anda tidak nafsu makan, Anda hanya bisa minum cairan untuk waktu yang singkat.

Rebus tepung dan sereal (misalnya, kentang, mie, nasi, gandum, dan gandum) dengan garam dianjurkan jika Anda mengalami diare berair; Anda juga bisa makan kerupuk, pisang, sup, dan sayuran rebus.

Perawatan medis

Obat anti diare

Obat-obatan untuk mengurangi diare tersedia, dan aman jika tidak ada demam dan tinja tidak berdarah.

Obat-obat ini tidak menyembuhkan penyebab diare, tetapi mereka membantu mengurangi frekuensi buang air besar. Ini adalah:

Loperamide: dosisnya adalah (4 mg) pada awalnya, kemudian (2 mg) setelah setiap tinja yang tidak terbentuk. Dianjurkan tidak lebih dari 16 mg per hari. Mengambil lebih dari dosis yang dianjurkan dapat menyebabkan masalah jantung yang serius.

Diphenoxylate-atropine: Manfaatnya mirip dengan loperamide, meskipun dapat dikaitkan dengan efek samping yang lebih mengganggu.

Bismut Subsalisilat: Tidak seefektif loperamide. Dosisnya adalah 30 ml atau dua tablet setiap 30 menit hingga delapan dosis. Dianjurkan ketika Anda mengalami demam dan diare berdarah.

Antibiotik

Antibiotik tidak diperlukan pada kebanyakan kasus diare akut, dan mereka sebenarnya dapat memperburuk diare atau menyebabkan lebih banyak komplikasi jika digunakan secara tidak benar.

Antibiotik mungkin direkomendasikan dalam situasi tertentu, seperti jika Anda memiliki tanda atau gejala berikut:

Lebih dari delapan kali buang air besar per hari.

Dehidrasi

Gejala yang berlanjut selama lebih dari seminggu.

Sistem kekebalan tubuh yang melemah.

Pada orang-orang yang membutuhkan rawat inap.

Namun, keputusan untuk menggunakan antibiotik harus dibuat dengan hati-hati setelah mendiskusikan potensi risiko dan manfaatnya dengan dokter yang memahami situasi tersebut.

Pencegahan

Pencegahan penyebaran

Orang dewasa dengan diare harus berhati-hati untuk menghindari penularan infeksi ke keluarga, teman, dan rekan kerja. Hal ini dianggap menular selama diare berlanjut.

Mikroorganisme yang menyebabkan diare ditularkan melalui tangan dan terutama setelah episode ekskresi.

Jadi mencuci tangan, mengganti popok dengan hati-hati, dan tidak masuk kerja atau sekolah selama gejala berlanjut adalah beberapa cara untuk mencegah penyebaran.

Mencuci tangan adalah cara yang efektif untuk mencegah penyebaran infeksi. Idealnya, tangan harus dibasahi dengan sabun dan air biasa atau antibakteri dan digosok selama 15 hingga 30 detik.

Perhatian khusus harus diberikan pada kuku, di antara jari dan pergelangan tangan. Tangan harus dibilas dan dikeringkan secara menyeluruh dengan handuk sekali pakai.

Pembersih tangan berbasis alkohol adalah alternatif untuk membersihkan tangan. Ini harus dioleskan ke seluruh permukaan tangan, jari, dan pergelangan tangan sampai kering.

Tangan harus dicuci setelah mengganti popok, sebelum dan sesudah menyiapkan makanan dan makan, setelah menggunakan kamar mandi, dan setelah menangani sampah atau pakaian kotor.

Pencegahan diare akut

Jangan minum susu yang tidak dipasteurisasi atau makanan yang mengandung susu yang tidak dipasteurisasi.

Cuci buah dan sayuran dengan baik sebelum memakannya.

Jaga suhu lemari es pada 4,4 ° C atau kurang; freezer pada -17,8 ° C atau lebih rendah.

Gunakan makanan yang sudah dimasak, mudah rusak, atau siap makan sesegera mungkin.

Pisahkan daging mentah, ikan, dan unggas dari makanan lain.

Cuci tangan, pisau, dan talenan setelah menangani makanan mentah, termasuk produk dan daging mentah.

Masak makanan hewani mentah secara menyeluruh hingga suhu internal yang aman (daging sapi giling 71 ° C; ayam 77 ° C; babi 63 ° C).

Makanan laut harus dimasak dengan matang untuk meminimalkan risiko keracunan makanan. Makan ikan mentah menimbulkan risiko berbagai parasit.

Masak telur sampai benar-benar matang, sampai kuningnya mengeras.

Dinginkan makanan dengan cepat. Jangan pernah meninggalkan makanan yang dimasak pada suhu kamar lebih dari dua jam (satu jam jika suhu ruangan di atas 32 ° C).

Untuk wanita hamil atau orang dengan sistem kekebalan yang lemah

Jangan makan pate, cold cut, mortadella, atau daging olahan lainnya kecuali dimasak; hindari menggunakan oven microwave karena memasak tidak merata dapat terjadi.

Hindari menumpahkan cairan dari kemasan daging mentah pada makanan lain, peralatan, dan permukaan persiapan makanan.

Jangan makan salad yang sudah disiapkan sebelumnya, seperti salad ham, salad ayam, salad telur, salad tuna, atau salad seafood.

Jangan makan keju lunak seperti feta, keju guratan biru, atau keju ala Meksiko, kecuali mereka memiliki label yang jelas menyatakan bahwa keju tersebut dibuat dari susu yang dipasteurisasi.

Jangan makan pate yang didinginkan atau olesan daging. Namun, Anda bisa makan produk kalengan atau produk yang tidak mudah rusak.

Jangan makan makanan laut asap yang didinginkan kecuali sudah dimasak. Namun, kerang asap yang diawetkan atau stabil bisa dimakan.

rekomendasi

Jika diare tidak parah, tidak selalu perlu ke dokter, terutama jika diare mulai membaik dalam waktu 48 jam.

Namun, jika Anda memiliki satu atau lebih dari tanda atau gejala berikut, Anda harus dievaluasi oleh spesialis:

Diare cair yang banyak dengan tanda-tanda dehidrasi.

Banyak tinja kecil yang mengandung darah dan lendir.

Diare berdarah atau hitam.

Suhu lebih besar dari atau sama dengan 38,5 ° C.

Enam atau lebih tinja yang tidak berbentuk per 24 jam atau gejala yang berlangsung lebih dari 48 jam.

Sakit perut yang parah

Sakit saat buang air besar.

Juga, jika Anda mengalami diare terus-menerus setelah minum antibiotik, berusia di atas 69 tahun, memiliki kondisi medis lain, atau memiliki sistem kekebalan yang lemah, Anda juga harus mengunjungi dokter.