Kesehatan

Rahim Fibromatous: Definisi, Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Mereka adalah tumor jinak yang paling umum pada wanita usia subur. Mereka terbuat dari sel otot dan jaringan lain yang tumbuh di dalam dan di sekitar dinding rahim.

Penyebab fibroid tidak diketahui. Faktor risiko termasuk menjadi orang Afrika-Amerika atau kelebihan berat badan.

Banyak wanita dengan fibroid tidak memiliki gejala. Jika Anda memiliki gejala, mereka mungkin termasuk:

Periode berat atau menyakitkan atau perdarahan di antara periode.

Merasa “penuh” di perut bagian bawah.

sering buang air kecil

Sakit saat berhubungan seks

Sakit punggung.

Masalah reproduksi, seperti infertilitas, keguguran berulang, atau kelahiran prematur.

Dokter Anda dapat menemukan fibroid selama pemeriksaan ginekologi atau melalui tes pencitraan. Perawatan termasuk obat-obatan yang dapat memperlambat atau menghentikan pertumbuhan atau pembedahan Anda.

Jika Anda tidak memiliki gejala, Anda bahkan mungkin tidak memerlukan pengobatan. Banyak wanita dengan fibroid bisa hamil secara alami. Bagi mereka yang tidak bisa, perawatan infertilitas dapat membantu.

Dari perubahan gaya hidup hingga pengobatan hingga operasi, ini adalah cara paling efektif untuk mencegah fibroid tumbuh dan menghilangkannya selamanya.

Penyebab Fibroid

Penyebab pasti fibroid belum diketahui, penelitian menemukan dua faktor utama yang dapat memicu pertumbuhan fibroid.

Faktor Genetik

Diyakini bahwa salah satu penyebab utamanya adalah faktor genetik. Jika salah satu anggota keluarga Anda memiliki riwayat fibroid rahim, Anda berisiko mengalaminya.

Faktor hormonal

Dua dari hormon Estrogen dan progesteron membantu merangsang lapisan rahim selama siklus menstruasi. Hormon-hormon ini juga dianggap sebagai salah satu faktor yang memicu pertumbuhan fibroid.

Di mana fibroid?

Fibroid dapat muncul di mana saja di dalam rahim dan diberi nama berdasarkan lokasinya. Pertumbuhan serviks jarang terjadi. Sebagian besar berkembang dari otot atau miometrium.

Serosal : mereka berkembang di bagian luar rahim dan mempengaruhi lapisan serosa.

Bertangkai : mereka berkembang pada batang di luar rahim.

Intramural : mereka berkembang di dalam otot rahim.

Submukosa : melibatkan lapisan endometrium.

Seberapa Umumkah Fibroid?

Delapan puluh persen dari semua wanita memiliki fibroid di dalam rahim, dan antara 12 dan 25% memiliki masalah seperti pendarahan hebat dan nyeri. Ini adalah kondisi ginekologi yang paling umum pada wanita.

Risiko Tinggi Memiliki Fibroid

Wanita Afrika-Amerika memiliki fibroid dua hingga tiga kali lebih banyak daripada wanita Kaukasia atau Hispanik. Juga, wanita Afrika-Amerika jauh lebih mungkin untuk tumbuh dan menyebabkan masalah daripada wanita Kaukasia.

Wanita Afrika-Amerika mengalami masalah pada usia yang lebih muda, dan tumor tumbuh lebih cepat, menjadi lebih besar, dan menyebabkan lebih banyak perdarahan dan anemia daripada wanita dari ras lain.

Gejala Dapat Menyebabkan Fibroid

Berikut ini adalah daftar gejala umum dari frekuensi tertinggi hingga terendah:

Pendarahan berat dan pembekuan dengan siklus menstruasi mengakibatkan anemia (jumlah darah rendah) dan kelelahan.

Nyeri hebat dengan siklus menstruasi.

Sering buang air kecil

Nyeri kaki dan punggung, tekanan panggul, pembengkakan perut, nyeri saat berhubungan.

Sembelit.

Gumpalan di kaki dan panggul.

Bisakah Fibroid Menyebabkan Infertilitas?

Pertumbuhan fibroid di submukosa dapat menyebabkan infertilitas dengan mencegah implantasi. Implantasi terjadi ketika embrio (sel telur dan sperma digabungkan) menempel pada lapisan endometrium, dengan plasenta berkembang dan menarik suplai darah dari otot rahim.

Pertumbuhan submukosa dapat mencegah implantasi dan dapat menyebabkan masalah dengan konsepsi (kemungkinan hamil) atau dapat menyebabkan keguguran (kehilangan kehamilan).

Fibroid intramural (otot) juga dapat mencegah pembuahan. Tumor juga dapat menyumbat saluran tuba , yang mengakibatkan kesulitan untuk hamil.

Penyumbatan tabung tidak akan membiarkan embrio masuk ke rongga rahim, dan menanamkan dirinya di lapisan endometrium. Masalah selama kehamilan dapat meliputi:

Solusio plasenta : Pelepasan plasenta, menyebabkan perdarahan dan keguguran.

Pertumbuhan kehamilan yang tidak normal : Jika aliran darah terganggu atau jika pertumbuhannya sangat besar, dapat mencegah bayi tumbuh dengan baik.

Persalinan dan kelahiran prematur : pencegahan pertumbuhan normal yang menyebabkan kontraksi dan persalinan prematur. Persalinan dini dapat menyebabkan kelahiran bayi prematur dan kemungkinan masalah perkembangan.

Apakah Lokasi Pertumbuhan Menyebabkan Berbagai Jenis Gejala?

Ya Lokasi fibroid penting dalam memahami bagaimana fibroid menyebabkan masalah.

Pendarahan hebat

Pertumbuhan submukosa dapat menyebabkan perdarahan hebat, meskipun kecil, dengan meningkatkan area lapisan dan juga meningkatkan aliran menstruasi dan menurunkan kemampuan normal lapisan untuk menghentikan pendarahan.

Fibroid intramural yang lebih besar atau lebih dekat ke rongga akan meningkatkan aliran darah ke rahim dan mempengaruhi sistem normal yang mengontrol pendarahan di rahim . Ini juga akan meningkatkan ukuran rongga rahim, sehingga meningkatkan perdarahan.

Pendarahan dan rasa sakit

Fibroid yang meningkatkan perdarahan di rongga rahim, mengakibatkan pembentukan gumpalan di rongga. Rasa sakit ini disebabkan oleh distensi rongga dan lewatnya gumpalan.

Banyak pasien memiliki gumpalan yang sangat besar dan mengalami rasa sakit yang luar biasa karena siklus menstruasi mereka karena pembentukan gumpalan.

Rasa Sakit dan Tekanan

Tumor intramural dan serosa yang lebih besar meningkatkan rasa sakit dengan siklus menstruasi dan juga dapat “merosot” atau kehilangan suplai darahnya, menyebabkan rasa sakit yang parah.

Pertumbuhan subserosal juga dapat mengambil ruang dan mendorong struktur lain seperti tulang belakang dan panggul, menyebabkan tekanan dan nyeri panggul dan nyeri punggung.

Fibroid bertangkai sering kehilangan suplai darah dan merosot. Ini juga bisa menjadi bengkok, menyebabkan rasa sakit yang sangat parah.

Sering buang air kecil

Fibroid intramural dan subserosa dapat meningkatkan ukuran rahim, yang dapat memberi tekanan pada kandung kemih. Kandung kemih tidak dapat terisi penuh dan lebih sering mengosongkan.

Pertumbuhan di bagian belakang rahim sering menyebabkan masalah ini dengan mendorong rahim ke depan dan menekan kandung kemih, dan juga dapat menyebabkan sakit punggung.

Sembelit

Sembelit adalah gejala yang kurang umum, yang merupakan akibat dari fibroid besar di bagian belakang rahim yang dapat menyumbat atau menyumbat rektum, menyebabkan akumulasi tinja dan sembelit.

Banyak pasien mengalami episode konstipasi dan diare yang bergantian. Ini adalah hasil dari pertumbuhan yang menghalangi perjalanan tinja, yang kemudian “mengendap” di rektum. Fungsi rektum adalah untuk menyerap air dari tinja.

Semakin lama feses duduk, semakin banyak air yang diserap, dan akibatnya feses yang keras tidak mau keluar sehingga menyebabkan konstipasi. Diare terjadi ketika tekanan di rektum menumpuk hingga titik yang melebihi penyumbatan. Hasilnya adalah buang air besar yang encer melewati titik penyumbatan, menyebabkan diare .

Sakit dalam Hubungan Seksual

Nyeri saat berhubungan seksual, juga disebabkan oleh dismenore, dapat terjadi dari fibroid di bagian depan atau atas rahim. Ini adalah gejala yang tidak biasa, tetapi bisa terjadi.

Penyebab paling umum dismenore termasuk endometriosis dan jaringan parut di panggul.

Gejala yang Kurang Umum

Gumpalan di panggul dan kaki. Fibroid yang sangat besar menekan sisi panggul dapat menghalangi pembuluh darah besar yang mengalirkan darah dari kaki.

Ini menghasilkan pergerakan darah yang lambat di pembuluh darah, juga disebut “stasis”, yang menyebabkan pembekuan. Gumpalan menyebabkan pembengkakan di kaki, dan juga dapat menyebabkan gumpalan terlepas dan masuk ke paru-paru.

Ini disebut emboli paru (bekuan darah) dan dapat mengancam jiwa.

Obstruksi ureter : Fibroid yang sangat besar menekan sisi panggul juga dapat menyebabkan penyumbatan parsial urin dari ureter. Ureter adalah saluran yang memungkinkan urin mengalir dari ginjal ke kandung kemih di panggul.

Hal ini dapat menyebabkan hidronefrosis (hidro = air, nefrosis = ginjal) atau pembengkakan ginjal akibat penumpukan urin di ginjal. Ini biasanya ringan dan tidak mengganggu fungsi ginjal.

Pada kasus yang lebih parah, nyeri punggung dan hilangnya fungsi ginjal dapat terjadi seiring waktu.

Prolaps fibroid serviks : Keluarnya fibroid dari serviks atau rongga dapat menyebabkan perdarahan, nyeri, dan infeksi. Secara umum, ini jarang terjadi dan diobati dengan pengangkatan vagina.

Diagnosa

Ultrasound adalah metode yang sederhana, murah, dan sangat efektif untuk mendiagnosis ukuran, jumlah, dan lokasi fibroid, dan dapat ditoleransi dengan sangat baik oleh pasien.

MRI biasanya tidak diperlukan, tetapi dapat memberikan informasi lebih lanjut tentang lokasi spesifik pertumbuhan dan menyingkirkan adenomiosis.

CT scan tidak membantu dan tidak boleh dilakukan. Pemeriksaan panggul dapat membantu, tetapi memiliki kemampuan yang sangat terbatas untuk mengidentifikasi ukuran, jumlah, dan lokasi.

Pemeriksaan panggul juga dapat salah mengira massa panggul sebagai fibroid, dan memiliki keterbatasan yang signifikan pada pasien dengan operasi sebelumnya, kondisi ginekologi lain seperti endometriosis, dan pada pasien yang lebih berat.

Pemeriksaan panggul juga bisa menyakitkan selama dan setelah pemeriksaan.

USG atau Sonogram

Ultrasonografi mudah dilakukan dengan rasa sakit yang minimal. Ultrasonografi perut memeriksa fibroid di perut, sedangkan ultrasound transvaginal memeriksa fibroid melalui vagina.

Ultrasonografi transvaginal sangat efektif karena perangkat ultrasound ditempatkan langsung ke dalam rahim melalui vagina.

USG dapat dengan mudah melihat jumlah, lokasi, dan ukuran fibroid. Mereka hemat biaya dan harus digunakan untuk melacak pertumbuhan yang membesar atau menyebabkan gejala.

USG saline menggunakan saline, atau air asin, di rongga rahim pada saat USG.

Hal ini meningkatkan kemampuan sonogram untuk mengevaluasi fibroid di dalam atau di dekat rongga rahim, dan membantu untuk melihat struktur lain di rongga yang dapat terlewatkan dengan USG biasa, seperti pertumbuhan di rongga.

Resonansi magnetis

Pencitraan resonansi magnetik atau pencitraan resonansi magnetik adalah teknik yang mahal untuk pencitraan fibroid. Meskipun lebih sensitif daripada USG, itu tidak diperlukan untuk sebagian besar pasien fibroid.

Indikasi untuk Resonansi Magnetik:

Adenomyosis : MRI sangat membantu dalam mengidentifikasi adenomiosis. Adenomyosis terjadi ketika lapisan endometrium rahim tumbuh menjadi otot. Pasien dengan kondisi ini mengalami pendarahan ke dalam otot pada setiap siklus menstruasi, yang dapat menyebabkan nyeri hebat dan pendarahan hebat.

Adenomiosis yang luas dapat menyebabkan pembentukan “adenomioma”, atau kumpulan adenomiosis, yang kadang-kadang terdeteksi oleh ultrasound sebagai fibroma. Adenomoma tidak boleh diangkat, karena pengangkatan adenomioma juga menghilangkan sebagian otot dari rahim.

Embolisasi : MRI umumnya diindikasikan ketika mempertimbangkan prosedur embolisasi. MRI akan membantu menentukan perencanaan embolisasi dan kemungkinan keberhasilan prosedur.

histeroskopi

Histeroskopi digunakan untuk mengevaluasi rongga rahim. Ada pilihan yang lebih baik dan lebih murah. USG saline dapat memberikan informasi serupa.

Histeroskopi kantor telah menjadi lebih populer di kalangan ginekolog sebagai prosedur di kantor yang mudah dilakukan.

Pertumbuhan yang diidentifikasi dalam kunjungan kantor umumnya tidak dapat dihilangkan, dan sebagian besar pasien akan memerlukan kunjungan kerja untuk menerima perawatan.

Hasilnya adalah prosedur bedah kedua untuk pasien dan dua prosedur yang dapat ditagih untuk ahli bedah. Untuk alasan ini, histeroskopi kantor tidak direkomendasikan secara rutin untuk evaluasi fibroid di rongga rahim.

HSG

HSG, atau hystero (uterus) salpingo (tabung) gram, adalah pemeriksaan rongga rahim dan tuba, menggunakan media kontras yang dilewatkan melalui serviks yang radiopak.

Radiopak berarti pewarna dapat dilihat dengan fluoroskopi, tes sinar-X yang menunjukkan pewarna melewati rahim dan saluran. Ini digunakan terutama untuk memastikan bahwa saluran tuba terbuka.

Meskipun dapat mengidentifikasi fibroid, polip, atau bekas luka di rongga, umumnya tidak digunakan untuk mendiagnosis fibroid.

Pengobatan Rahim Fibromatous

Bertahun-tahun yang lalu, mengangkat seluruh rahim adalah satu-satunya cara untuk merawat fibroid rahim. Saat ini, ada banyak pilihan untuk mengobati fibroid rahim. Jika Anda memiliki fibroid, luangkan waktu untuk memutuskan perawatan fibroid rahim yang terbaik untuk Anda.

Pertumbuhan berlebih sel otot jinak dan non-kanker di rahim tidak ganas, jadi tidak perlu panik. Pilihan Anda didasarkan pada gejala fibroid rahim Anda.

Tidak semua orang dengan fibroid memiliki gejala, dan apakah Anda mengalaminya biasanya tergantung pada seberapa besar fibroid itu, berapa jumlahnya, dan di mana letaknya. Tanda-tanda fibroid rahim termasuk pendarahan berat, tekanan panggul, harus banyak buang air kecil, sakit punggung, dan sembelit atau diare.

Saat memutuskan pilihan perawatan fibroid, Anda dan dokter Anda juga akan mempertimbangkan “keinginan untuk kesuburan di masa depan.” Tidak seperti histerektomi, banyak perawatan fibroid rahim lainnya memungkinkan Anda untuk hamil nanti.

Jika Anda memiliki fibroid rahim tetapi tidak memiliki gejala atau hanya gejala ringan, tidak melakukan apa pun, sambil tetap waspada terhadap perubahan apa pun, adalah sebuah pilihan. Jika fibroid tidak menyebabkan masalah, dan tidak membesar secara dramatis, mereka dapat dipantau. Anda tidak perlu campur tangan.

Ini biasanya strategi ketika seorang wanita mendekati menopause atau setelah menopause. Estrogen membuat fibroid tumbuh; Seringkali, karena estrogen secara alami menurun, begitu juga fibroid.

Menunggu dengan waspada juga merupakan pilihan jika Anda ingin hamil dan fibroid tampaknya tidak mengganggu kehamilan. Dari sudut pandang kehamilan, beberapa fibroid sangat mengganggu, yang lain tidak.

Spesialis dapat membantu Anda memutuskan apakah opsi ini aman dan efektif untuk Anda.

Perubahan Pola Makan dan Gaya Hidup

Karena kita tidak benar-benar mengerti apa yang menyebabkan fibroid terbentuk, sulit untuk mengatakan apa yang harus Anda lakukan untuk mencegahnya, kita tahu bahwa fibroid sensitif terhadap hormon, terutama estrogen, dan bahwa modifikasi gaya hidup yang mempengaruhi produksi hormon dapat meringankan beberapa gejala.

Padahal, diet dan olahraga mungkin menjadi dua hal utama yang bisa Anda lakukan di rumah untuk mengobati fibroid rahim. Estrogen mempengaruhi fibroid, dan sel-sel lemak menghasilkan estrogen, oleh karena itu mengurangi beberapa kelebihan lemak tubuh dapat memperbaiki gejala fibroid.

Meskipun tidak ada penelitian besar tentang diet atau makanan yang dapat mengecilkan fibroid, ada beberapa bukti anekdot, ia menambahkan, bahwa wanita yang mengikuti pola makan nabati telah memperbaiki gejala fibroid.

Olahraga juga dapat membantu meringankan beberapa gejala fibroid rahim, tetapi tidak ada cara yang diketahui untuk menghilangkan fibroid secara alami.

Jika kewaspadaan dan perubahan gaya hidup bukanlah pilihan bagi Anda, dokter dapat beralih ke obat hormonal untuk mengontrol gejala dan bahkan mengecilkan fibroid.

Beberapa obat ini, seperti leuprolide (Lupron), adalah agonis gonadotropin-releasing hormone (GnRH).

Mereka bekerja dengan menghalangi produksi hormon. Hal ini menyebabkan fibroid menyusut, yang mengurangi gejala fibroid rahim seperti pendarahan hebat, nyeri panggul, atau kebutuhan untuk buang air kecil sepanjang waktu.

Mengurangi perdarahan sangat penting dalam menurunkan risiko anemia pada wanita.

Tetapi menghentikan produksi hormon berarti Anda juga bisa berakhir dengan gejala menopause seperti hot flashes. Beberapa dokter meresepkan obat “sekunder” (hormon dosis rendah) untuk melawan efek ini tanpa mengurangi fungsi agonis GnRH.

Agonis GnRH, tersedia dalam bentuk tablet, semprotan hidung, dan injeksi, umumnya digunakan untuk waktu yang singkat. Mereka dapat membantu dalam mengecilkan fibroid sebelum operasi, misalnya. Fibroid akan tumbuh kembali setelah obat ini dihentikan.

Obat Hormonal

Kontrasepsi hormonal adalah pilihan lain untuk mengobati gejala fibroid rahim. Mereka tidak serta merta mengecilkan fibroid rahim, tetapi mereka dapat mengatur periode atau mengurangi pendarahan hebat.

Ini bisa berupa pil atau alat kontrasepsi dalam rahim yang melepaskan progestin, selama lokasi fibroid tidak mengganggu penyisipan yang aman.

Androgen, yang disebut hormon pria, seperti danazol (obat sintetis yang meniru testosteron), dapat menghentikan menstruasi dan mengecilkan fibroid. Namun, perawatan ini juga dapat menyebabkan penambahan berat badan, penurunan suara, dan rambut yang tidak diinginkan.

Obat non hormonal

Pilihan non-hormonal termasuk asam traneksamat (Lysteda), yang dapat meredakan pendarahan jika diminum pada hari-hari ketika menstruasi Anda berat.

Dan sementara mereka tidak akan melakukan apa pun untuk mengecilkan fibroid, obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) seperti ibuprofen dapat membantu meringankan nyeri fibroid. Untuk sebagian besar, terapi medis cenderung lebih merupakan tindakan menjaga waktu.

Ultrasound Terfokus Terpandu Resonansi Magnetik

Dalam prosedur non-bedah ini, dokter menggunakan sistem pencitraan MRI untuk menemukan fibroid rahim Anda dan kemudian mengangkatnya dengan ultrasound frekuensi tinggi. Ini dianggap sebagai prosedur permanen untuk menghilangkan atau mengecilkan fibroid.

Prosedur yang sebenarnya tidak menimbulkan rasa sakit dan non-invasif. Itu dilakukan di dalam mesin MRI, dan Anda biasanya bisa pulang pada hari yang sama.

Sejauh ini, ultrasound terfokus yang dipandu MRI untuk mengobati fibroid rahim tampaknya aman, tetapi masih relatif baru. Para peneliti masih mengumpulkan data jangka panjang, tetapi tampaknya aman untuk digunakan jika Anda masih ingin hamil.

Embolisasi Arteri Uterus

Juga disebut embolisasi fibroid rahim, prosedur ini benar-benar menghilangkan fibroid dari darah kehidupan mereka. Embolisasi dapat memblokir suplai darah ke fibroid, mereka menyusut dan mati.

Dokter Anda akan menyuntikkan partikel kecil ke dalam arteri yang memasok darah ke fibroid. Partikel membentuk barikade untuk setiap darah yang mencoba mencapai fibroid rahim.

Embolisasi arteri uterina dapat dilakukan sebagai pasien rawat inap atau rawat jalan.

Secara umum, embolisasi adalah pilihan bagi wanita yang fibroid rahimnya menyebabkan perdarahan hebat atau nyeri atau yang fibroidnya menekan kandung kemih atau rektum, tetapi ini bukan untuk Anda jika Anda berencana untuk hamil.

Studi sekarang sedang dilakukan untuk menilai apakah aman untuk memiliki prosedur ini dan hamil, diyakini melemahkan dinding rahim, katanya, menempatkan Anda pada risiko komplikasi selama kehamilan.

Ablasi endometrium

Ablasi endometrium adalah jenis operasi kecil yang tidak hanya menghancurkan fibroid tetapi juga menghancurkan seluruh lapisan rahim (disebut endometrium). Ini biasanya merupakan pendarahan hebat, tetapi hanya bekerja untuk beberapa fibroid rahim.

Ablasi endometrium tidak mengobati semua fibroid, hanya fibroid yang mengarah ke bagian dalam rahim. Ablasi endometrium biasanya dilakukan secara rawat jalan, termasuk di kantor dokter Anda.

Sebuah instrumen dimasukkan melalui vagina dan ke dalam rahim, di mana ia menggunakan panas, arus listrik, atau energi gelombang mikro untuk menghancurkan fibroid dan jaringan rahim. Tidak mungkin wanita bisa hamil setelah ablasi endometrium.

Miomektomi

Berbeda dengan ablasi endometrium, miomektomi merupakan pilihan bagi wanita yang masih ingin hamil dan dapat digunakan untuk merawat fibroid intracavitary atau yang masuk ke dalam rongga rahim.

Miomektomi adalah operasi untuk mengangkat fibroid dari rahim, menjaga rahim tetap utuh.

Ada beberapa cara berbeda untuk melakukan miomektomi: histeroskopi, laparoskopi, perut, atau robot.

Beberapa melibatkan memasukkan instrumen melalui vagina dan leher rahim ke dalam rahim untuk menghancurkan atau menghilangkan fibroid. Lainnya melibatkan membuat sayatan kecil di dinding rahim dan perut untuk melakukan pekerjaan itu.

Prosedurnya minimal invasif dan dianggap permanen. Fibroid tidak tumbuh kembali, namun dalam beberapa kasus, ini bukanlah akhir dari fibroid sepenuhnya. Secara teoritis, mungkin ada yang sangat kecil yang akan tumbuh seiring waktu, tetapi tidak terdeteksi pada saat operasi.

Kadang-kadang miomektomi disertai dengan morcellation, prosedur yang memecah fibroid menjadi potongan-potongan kecil sebelum diangkat.

Dianjurkan untuk tidak melakukan praktik ini, terutama bagi wanita yang mendekati atau dalam masa menopause, jika ada tumor kanker yang tidak terdiagnosis. Jika tumor kanker pecah menjadi potongan-potongan kecil, itu bisa menyebar.

Histerektomi

Histerektomi, atau operasi untuk mengangkat rahim, dulunya merupakan satu-satunya pengobatan untuk fibroid rahim. Fibroid masih merupakan alasan paling umum untuk histerektomi, dan prosedur ini masih satu-satunya cara untuk memastikan 100% bahwa fibroid tidak akan kembali.

Hari ini umumnya disediakan untuk wanita dengan fibroid rahim yang sangat besar dan perdarahan yang sangat berat yang mendekati atau pascamenopause. Namun, mungkin metode pengobatan yang disukai pada beberapa pasien.

Jika seorang wanita memiliki riwayat keluarga kanker ovarium atau kanker endometrium, dia mungkin bukan orang terbaik untuk menjalani prosedur pelestarian rahim.

Dokter dapat memilih untuk mengangkat hanya rahim, bagian dari rahim, atau ovarium dan saluran tuba juga. Melepaskan rahim berarti Anda tidak akan bisa memiliki anak. Melepaskan ovarium berarti Anda akan mengalami menopause.

Ada berbagai cara untuk melakukan histerektomi, dokter dapat memasukkan alat dan mengeluarkan rahim melalui vagina, membuat sayatan kecil di perut atau membuat sayatan besar di perut, seperti operasi caesar.

Ini dianggap sebagai operasi besar dan dapat menyebabkan komplikasi serius.

Related Posts

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Sulfonamida: Pengertian, Fungsi, Efek Samping, Interaksi dan Penyajiannya

Mereka adalah obat yang berasal dari sulfanilamide, bahan kimia yang mengandung belerang. Kebanyakan sulfonamid adalah antibiotik, tetapi beberapa diresepkan untuk mengobati kolitis ulserativa . Fungsi Antibiotik sulfonamida bekerja…

Bronchi: Apa itu? Lokasi, Struktur, Anatomi, Fungsi, Histologi, dan Kondisi Terkait

Mereka bercabang dari trakea dan merupakan tabung utama untuk udara masuk ke paru-paru. Setiap bronkus bercabang menjadi tabung yang lebih kecil atau bronkiolus. Lokasi, struktur dan anatomi Bronkus…