Saraf Penciuman: Apa itu? Proses, Kursus Anatomi, Fungsi Sensorik dan Relevansi Klinis

Ini adalah saraf kranial pertama dan terpendek, yang mengirimkan informasi sensorik khusus, memungkinkan kita untuk memiliki indera penciuman.

Ini adalah salah satu dari dua saraf yang tidak bergabung dengan batang otak, yang lainnya adalah saraf optik. Hal ini mirip dengan saraf optik juga dalam strukturnya, karena memiliki penutup meningeal tidak seperti CN III sampai XII.

Secara embriologis berasal dari plakoda penciuman (penebalan lapisan ektoderm), yang juga menimbulkan sel glial yang mendukung saraf. Saraf penciuman juga mampu beregenerasi. Saraf penciuman tidak bermielin dan ditutupi oleh sel Schwann.

Saraf penciuman adalah yang pertama dari 12 saraf kranial yang terletak di dalam kepala. Ini mengirimkan data sensorik ke otak, dan bertanggung jawab atas indera penciuman. Reseptor saraf penciuman ditemukan di dalam mukosa rongga hidung. Tidak seperti banyak saraf lainnya, CN1 tidak memiliki dua batang.

Sebaliknya, serat sensoriknya memanjang melalui pelat cribriform tulang ethmoid, bagian dari tengkorak yang terletak di belakang hidung. Begitu bahan kimia dan partikel di udara memasuki rongga hidung, mereka berinteraksi dengan reseptor saraf ini.

CN1 tidak mengikat batang otak. Dia dan saraf optik adalah satu-satunya saraf kranial yang benar. CN1 adalah saraf kranial terpendek di dalam kepala manusia.

Ini dapat rentan terhadap cedera yang disebabkan oleh kerusakan traumatis tumpul, yang dapat menjadi akibat komplikasi dari tumor otak lobus frontal, meningitis, dan beberapa faktor lainnya.

Hal ini akan menyebabkan berkurangnya atau tidak adanya indra penciuman. Namun, bahkan jika CN1 rusak, nyeri hidung akan tetap ditularkan melalui saraf trigeminal.

Saraf terdiri dari dua proses:

Proses penciuman perifer (reseptor) di mukosa penciuman.

Proses sentral yang mengembalikan informasi ke otak.

Saraf penciuman bertanggung jawab atas indera penciuman. Saraf nasociliary dan nasopalatine memberikan sensasi umum.

Kursus anatomi

Setelah akson menembus membran basal, ia bergabung dengan proses tidak bermielin lainnya untuk membentuk baris penciuman (berkas akson penciuman). Mereka kemudian memasuki rongga tengkorak melalui pelat cribriform tulang ethmoid, atap rongga hidung.

Bola penciuman

Begitu berada di rongga kranial, serat memasuki bulbus olfaktorius, yang terletak di alur olfaktorius, di dalam fossa kranial anterior.

Bulbus olfaktorius adalah struktur ovoid yang mengandung neuron khusus, yang disebut sel mitral. Serabut saraf olfaktorius bersinaps dengan sel mitral, membentuk kumpulan yang dikenal sebagai glomeruli sinaptik. Dari glomeruli, saraf orde kedua kemudian masuk ke saluran penciuman.

Saluran penciuman

Traktus olfaktorius berjalan secara inferior ke lobus frontalis. Saat saluran mencapai substansi berlubang anterior, itu dibagi menjadi:

stria medial.

stria lateral.

Pengiriman stria lateral membawa akson ke area penciuman korteks serebral (juga dikenal sebagai korteks penciuman primer).

Stria medial membawa akson melalui bidang medial komisura anterior di mana mereka bertemu dengan bulbus olfaktorius di sisi yang berlawanan.

Korteks olfaktorius primer mengirimkan serabut saraf ke banyak area lain di otak, terutama korteks piriformis, amigdala, tuberkel olfaktorius, dan korteks olfaktorius sekunder. Area ini terlibat dalam memori dan apresiasi sensasi penciuman.

Fungsi sensorik

mukosa penciuman

Mukosa penciuman adalah struktur yang sangat penting, karena tidak hanya mendeteksi bau, tetapi juga aspek rasa yang lebih maju. Itu ditemukan di atap rongga hidung dan terdiri dari epitel kolumnar berlapis semu yang mengandung beberapa sel.

Sel basal: mereka membentuk sel induk baru dari mana sel-sel penciuman baru dapat berkembang.

Sel keberlanjutan: sel tinggi untuk dukungan struktural. Ini analog dengan sel glial yang terletak di SSP.

Sel reseptor olfaktorius : neuron bipolar yang memiliki dua proses, proses dendritik dan proses sentral. Prosesus dendritik menonjol ke permukaan epitel, di mana mereka memproyeksikan serangkaian silia pendek, rambut penciuman, ke arah membran mukosa.

Silia ini bereaksi terhadap bau di udara dan merangsang sel-sel penciuman. Proses sentral (juga dikenal sebagai akson) memproyeksikan ke arah yang berlawanan melalui membran basal.

Selain epitel, ada kelenjar Bowman yang ada di mukosa, yang mengeluarkan lendir.

Relevansi klinis

Keadaan kekurangan penciuman

Anosmia didefinisikan sebagai tidak adanya indera penciuman. Ini bisa bersifat sementara, permanen, progresif, atau bawaan. Anosmia sementara dapat disebabkan oleh infeksi atau gangguan lokal pada hidung. Anosmia permanen dapat disebabkan oleh cedera kepala, atau tumor yang terjadi di alur penciuman (misalnya, meningioma).

Anosmia juga dapat terjadi sebagai akibat dari kondisi neurodegeneratif, seperti penyakit Parkinson atau Alzheimer. Pada kondisi ini, anosmia bersifat progresif dan mendahului gejala motorik, namun seringkali tidak disadari oleh pasien.

Anosmia juga merupakan ciri dari beberapa penyakit genetik seperti sindrom Kallmann (kurangnya inisiasi atau penyelesaian pubertas) dan diskinesia silia primer (cacat pada silia yang membuatnya tidak dapat bergerak)

Tes saraf penciuman

Tanyakan kepada pasien apakah mereka memperhatikan adanya perubahan pada rasa atau indra penciuman mereka. Memeriksa saraf terdiri dari memeriksa setiap lubang hidung secara bergantian, meminta pasien untuk mengidentifikasi bau tertentu (yaitu, peppermint, kopi).

Scroll to Top