Kesehatan

Regurgitasi: Gejala, Penyebab dan Pengobatan

Aliran cairan melalui bejana atau katup di dalam tubuh dalam arah yang berlawanan dengan normal.

Saluran pencernaan memanjang dari mulut ke anus. Makanan atau minuman, sekali tertelan, hanya boleh bergerak ke satu arah.

Dari mulut ia melewati ke tenggorokan dengan menelan secara sukarela, dan kemudian refleks mengoordinasikan proses tak sadar yang membawa makanan atau minuman ke kerongkongan.

Dari sini masuk ke lambung, lalu ke usus kecil dan, setelah melewati usus besar, sisa-sisa akhirnya dikeluarkan sebagai feses.

Kontraksi otot-otot di dinding usus yang memfasilitasi pergerakan zat di dalamnya dikenal sebagai peristaltik.

Terkadang isi dari usus kecil, lambung, kerongkongan, atau tenggorokan dapat berjalan ke arah yang berlawanan, yang dikenal sebagai antiperistaltik.

Jika dikeluarkan secara paksa, maka disebut muntah. Namun, dalam beberapa kasus, ruam hebat yang terlihat dengan muntah tidak ada.

Sebaliknya, isinya memudar cukup pasif dibandingkan dengan muntah dan ini dikenal sebagai regurgitasi.

Apa itu regurgitasi?

Definisi medis

Regurgitasi adalah distribusi makanan atau cairan yang tidak tercerna atau tercerna sebagian yang dikeluarkan kurang kuat dibandingkan dengan muntah.

Meskipun istilah regurgitasi dan muntah digunakan secara bergantian, regurgitasi identik dengan istilah yang lebih banyak digunakan, “refluks.”

Umumnya terbatas pada kandungan yang tertelan di bagian terakhir tenggorokan, kerongkongan, dan perut. Isi yang telah masuk ke usus kecil tidak dapat dikeluarkan dengan cara pasif ini dan harus dikeluarkan secara paksa melalui proses muntah.

Tergantung dari mana isinya dikirim, itu bisa dicampur dengan lendir, air, atau asam lambung. Terkadang isi yang dimuntahkan bisa melewati hidung (regurgitasi hidung) atau bahkan bisa masuk ke saluran napas (aspirasi trakea).

Muntah terjadi bila ada iritasi pada usus. Ini juga bisa menjadi hasil dari stimulasi abnormal otot-otot di usus dengan cara yang memungkinkan peristaltik terbalik.

Kontraksi dapat dimulai serendah sepertiga pertama usus halus, dan oleh karena itu semua isi proksimal dari asal dapat dikeluarkan.

Regurgitasi lebih merupakan fenomena “tumpahan” atau “aliran” dan dikaitkan dengan gangguan refleks menelan, kontraksi peristaltik yang lemah atau koordinasi yang buruk, dan disfungsi katup tertentu, seperti sfingter esofagus bagian bawah (LES).

Mekanisme ini biasanya memastikan bahwa makanan dan minuman yang tertelan tidak masuk kembali melalui mulut.

Muntah dapat sering terjadi pada bayi dan tidak dianggap abnormal jika bayi dalam keadaan sehat dan sejahtera.

Ini biasanya terjadi setelah makan dan merupakan hasil dari udara yang terperangkap di dalam usus yang mendorong susu yang tertelan dan katup yang belum matang yang memungkinkan isi lambung untuk refluks.

Gejala

Perasaan “sakit” khas yang dikenal sebagai mual yang biasanya mendahului muntah umumnya tidak ada pada regurgitasi. Kehadiran gejala lain sangat tergantung pada penyebab dan tempat dari mana bahan dikeluarkan.

Ketika makanan dan cairan dimuntahkan dari perut, seperti pada refluks asam, asam lambung dapat menyebabkan sensasi terbakar di dada (mulas).

Hal ini sering disertai dengan rasa asam di mulut. Jika isinya dikeluarkan dari tempat yang lebih tinggi di usus, di mana tidak terjadi pencernaan yang signifikan, mungkin ada beberapa tingkat mati lemas.

Kesulitan menelan (disfagia) adalah gambaran umum yang menyertai penyebab regurgitasi tertentu.

Ketika peristaltik normal terganggu, seseorang mungkin juga mengeluhkan tekanan dada atau perasaan kembung karena makanan tidak didorong melalui kerongkongan.

Penyebab regurgitasi

Penyebab regurgitasi mungkin tidak berbeda secara signifikan dari penyebab muntah. Banyak penyebab yang tumpang tindih dan tidak jarang regurgitasi dilaporkan sebagai muntah dan sebaliknya.

Penyakit refluks gastroesofagus: Penyebab paling umum dari regurgitasi adalah disfungsi sfingter esofagus bagian bawah (LES) yang juga menjelaskan refluks asam kronis penyakit refluks gastroesofagus (GERD).

Refluks atau regurgitasi lebih menonjol saat berbaring, setelah makan, dan dengan aktivitas. Dalam kasus yang lebih parah, bahkan membungkuk ke depan atau bahkan bersendawa dapat menyebabkan refluks ketika isi lambung masuk ke kerongkongan dan bahkan mencapai mulut.

Obstruksi saluran cerna bagian atas: Obstruksi dapat terjadi di bagian manapun dari usus dan dapat timbul sebagai akibat dari massa (di dalam atau di luar usus), stenosis (penyempitan abnormal), kontraksi otot usus yang berlebihan dan berkepanjangan (kejang), atau sebuah benda asing.

Lokasi obstruksi mungkin laringofaring, esofagus, atau lambung. Namun, penyumbatan lebih jauh di usus dapat menyebabkan regurgitasi, karena kandungan yang didukung mencegah makanan dan minuman yang baru dimakan melewati usus.

Sfingter esofagus bagian bawah: Disfungsi sfingter esofagus bagian bawah , baik tonisitas yang meningkat atau menurun secara signifikan, dapat menyebabkan regurgitasi.

Seperti dibahas sebelumnya di bawah GERD, penurunan tonisitas memungkinkan isi lambung untuk mengosongkan ke kerongkongan.

Namun, dalam kondisi seperti akalasia, otot-otot yang membentuk LES tetap berkontraksi dan membatasi perjalanan makanan ke perut.

Makanan menumpuk di kerongkongan saat memasuki perut dengan sangat lambat. Namun, jika ada konsumsi makanan besar atau usus yang melebar (komplikasi akalasia), regurgitasi akan menjadi gambaran yang menonjol.

Gangguan Neuromuskular: Menelan dan peristaltik adalah proses terkoordinasi dengan hati-hati yang dikendalikan oleh saraf dan difasilitasi oleh otot.

Jika ada gangguan karena penyakit atau disfungsi saraf atau otot atau bahkan keduanya, maka regurgitasi mungkin terjadi.

Penyakit ini harus mempengaruhi saraf dan/atau otot menelan, termasuk pusat di otak yang bertanggung jawab atas mekanisme ini.

Obat-obatan tertentu juga dapat mempengaruhi aktivitas normal otot dan/atau saraf. Beberapa penyebab mungkin termasuk:

  • Pukulan
  • gastroparesis.
  • Myasthenia gravis.
  • Sklerosis ganda.
  • Gangguan saraf motorik.
  • Distrofi otot.
  • Penyakit Parkinson.

Perlakuan

Jika gumoh tidak ada karena kondisi yang lebih besar, itu dapat dikendalikan atau dihilangkan dengan perubahan kebiasaan dan/atau pengobatan.

Perubahan gaya hidup:

  • Angkat kepala tempat tidur dengan meletakkan balok di bawah kaki tempat tidur untuk menaikkan kepala sekitar 20 cm.
  • Berbaring tidak kurang dari dua jam setelah makan.
  • Hindari makan makanan dalam jumlah besar.
  • Hindari alkohol, soda, pedas, gorengan, dll.
  • Hindari rokok.

Obat:

Dokter Anda mungkin merekomendasikan obat-obatan seperti antasida. Dia mungkin juga merekomendasikan penggunaan h2 blocker, ini menurunkan produksi asam.

Related Posts

Akupunktur untuk Menurunkan Berat Badan: Definisi, Titik Nyeri, dan Terapi Telinga

Penurunan berat badan adalah masalah yang rumit. Tidak hanya sulit secara fisik dan emosional, tetapi juga penuh dengan cara kemanjuran yang meragukan. Bagaimana dengan akupunktur? Teknik pelengkap ini…

Odynophagia: Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Definisi: “Odynophagia” adalah istilah medis untuk menelan yang menyakitkan. Orang tersebut mungkin merasakan sakit di mulut, tenggorokan, atau kerongkongan. Anda mungkin mengalami kesulitan menelan saat minum atau makan….

Gastrin: Struktur, Fungsi, Kontrol dan Efek Fisiologis

Ini adalah regulator fisiologis penting dari sekresi asam lambung. Ini juga memiliki pengaruh trofik atau pertumbuhan yang penting pada mukosa lambung. Ini disintesis dalam sel G, yang terletak…

Anatomi Sistem Saraf Perifer: Fungsi, Perkembangan, Gangguan dan Evaluasi

Sistem saraf adalah jaringan kompleks saraf yang mengirim pesan dari otak dan sumsum tulang belakang ke berbagai bagian tubuh. Sistem saraf manusia sangat kompleks dengan banyak unit interaktif…

Achromatopsia: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Faktor Risiko dan Pengobatan

Definisi: Ini adalah kondisi yang menyebabkan ketidakmampuan untuk melihat warna. Sekitar satu dari 30.000 orang di Amerika Serikat terkena penyakit ini. Kondisi ini jauh lebih jarang daripada bentuk…

Alergi Lateks: Gejala, Penyebab dan Pengobatan

Lateks adalah karet alam yang terbuat dari getah susu dari pohon karet Brasil Hevea Brasiliensis. Digunakan dalam berbagai macam produk, termasuk sarung tangan medis dan tabung infus, protein…