Rhinitis: Gejala, Penyebab, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Rhinitis: Gejala, Penyebab, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Definisi:

Rhinitis adalah pembengkakan dan peradangan pada selaput lendir hidung. Ini diklasifikasikan sebagai alergi atau non-alergi.

Rinitis nonalergi biasanya disebabkan oleh infeksi virus, meskipun iritan juga dapat menyebabkannya. Hidung umumnya merupakan bagian yang paling terinfeksi dari saluran udara bagian atas.

Rhinitis alergi adalah penyakit pernapasan yang berhubungan dengan gejala alergi pada hidung, mata, telinga, tenggorokan, dan langit-langit mulut. Kondisi ini dipicu ketika pasien menghirup satu atau lebih alergen di udara.

Gejala

Gejala rinitis alergi yang membedakannya dengan rinitis non-alergi atau pilek biasa adalah gatal pada mata, hidung, mulut, tenggorokan, atau kulit. Gejala khas rinitis alergi juga meliputi:

  • Hidung tersumbat atau tersumbat
  • Bersin
  • Turbin hidung merah
  • Sakit tenggorokan
  • Telinga tersumbat
  • Lingkaran hitam dan/atau bengkak di bawah mata
  • Kelelahan

Pemicu rinitis alergi

Pemicu utama rinitis alergi adalah alergen dan iritan. Beberapa gejala rinitis alergi dipicu oleh alergen luar ruangan, seperti serbuk sari dari tanaman dan spora jamur.

Gejala lain dari rinitis alergi dipicu sepanjang tahun oleh alergen dalam ruangan, seperti bulu hewan peliharaan, tungau debu, jamur, dan partikel kecoa.

Iritasi umum, seperti asap tembakau dan pembakaran gas, juga dapat memicu gejala rinitis.

Penyebab dan faktor risiko

Seperti namanya, rinitis alergi disebabkan oleh reaksi alergi terhadap alergen.

Reaksi alergi dikaitkan dengan sistem kekebalan hipersensitif, di mana pertahanan alami pasien terhadap infeksi dan penyakit keliru menganggap alergen berbahaya dan karena itu bereaksi dengan memproduksi antibodi untuk melawannya.

Antibodi ini menyebabkan sel melepaskan sejumlah bahan kimia yang menyebabkan radang selaput lendir atau lapisan hidung dan produksi lendir berlebih, yang menyebabkan gejala seperti bersin dan sumbatan hidung.

Kecenderungan untuk mengembangkan rinitis alergi meningkat ketika ada riwayat keluarga dengan sistem kekebalan yang hipersensitif atau alergi.

Faktor lingkungan seperti tinggal bersama perokok atau terpapar tungau debu di usia muda juga dapat membuat anak berisiko terkena rinitis alergi.

Perlakuan

Pilihan pengobatan rinitis alergi umum termasuk obat-obatan dan imunoterapi alergen atau vaksinasi alergi.

Tindakan Pencegahan: Untuk mengurangi gejala rinitis alergi pada orang dewasa dan anak-anak, hindari alergen (seperti tungau debu rumah, jamur, hewan peliharaan, serbuk sari, dan kecoak), iritan, dan obat-obatan pemicu.

Obat-obatan: Ada beberapa obat yang tersedia untuk pengobatan rinitis alergi, beberapa di antaranya lebih efektif untuk mengobati jenis rinitis tertentu (alergi dan non-alergi), gejala tertentu, dan tingkat keparahan gejala tertentu.

Beberapa obat yang biasa digunakan untuk mengobati rinitis alergi termasuk antihistamin, steroid hidung, kortikosteroid, dan dekongestan.

Obat-obatan ini dapat diminum dengan nebulizer dan harus diminum sesuai dengan petunjuk dan resep dokter, karena dapat menimbulkan efek samping dan tidak semuanya aman untuk anak-anak.

Pengobatan rumah lainnya termasuk penggunaan saline hidung dan irigasi hidung.

Antihistamin digunakan untuk mengontrol gejala luas rinitis alergi bila diminum secara teratur di pagi dan sore hari.

Di antara berbagai jenis antihistamin, cetirizine telah terbukti memiliki keamanan yang baik pada anak-anak di atas 6 bulan.

Semprotan steroid hidung diperlukan selain pengobatan lini pertama untuk rinitis alergi pada anak-anak, untuk mengurangi hidung tersumbat kronis.

Penggunaan semprotan hidung yang mengandung antihistamin dan steroid hidung memang efektif, tetapi kombinasi ini hanya boleh digunakan pada orang dewasa dan anak-anak di atas usia 12 tahun.

Kortikosteroid oral, tidak seperti steroid hidung, tidak dianjurkan untuk digunakan pada anak-anak karena dapat menimbulkan risiko untuk membatasi potensi pertumbuhan anak-anak.

Dekongestan dapat mengurangi hidung tersumbat karena menyebabkan vasokonstriksi pada pembuluh darah hidung dan aman untuk anak-anak, tetapi tidak boleh digunakan lebih dari 5 hari setiap kalinya.

Terlalu sering menggunakan dekongestan dapat menyebabkan efek kemacetan rebound.

Hidung salin dan irigasi telah menjadi pilihan pengobatan rumah yang disarankan untuk rinitis alergi atau rinitis alergi. Penggunaan saline hidung telah menunjukkan perbaikan gejala rinitis alergi.

Imunoterapi alergen atau vaksinasi alergi: Suntikan alergi atau imunoterapi dan pengobatan imunoterapi sublingual juga dapat dianggap sebagai obat untuk mengobati rinitis alergi, tergantung pada tingkat keparahan gejalanya.