Sclerosis Sistemik atau Scleroderma Sistemik: Apa itu? Gejala, Penyebab, Faktor Risiko, Diagnosis, Pengobatan dan Komplikasi

Sclerosis Sistemik atau Scleroderma Sistemik: Apa itu? Gejala, Penyebab, Faktor Risiko, Diagnosis, Pengobatan dan Komplikasi

Ini adalah penyakit pada tingkat organik sistemik yang mempengaruhi jaringan ikat tubuh.

Beberapa ciri sklerosis sistemik termasuk gangguan vasomotor esensial ; fibros; atrofi selanjutnya pada kulit, jaringan subkutan, otot, dan organ dalam (misalnya, saluran pencernaan, paru-paru, jantung, ginjal, sistem saraf pusat); dan gangguan kekebalan menyertai temuan ini.

Salah satu gejala yang paling terlihat dari penyakit ini ditandai dengan perubahan penampilan dan tekstur kulit. Ini terjadi sebagai akibat dari produksi kolagen yang berlebihan di dalam tubuh, yang merupakan komponen jaringan ikat.

Meskipun sangat mempengaruhi jaringan kulit, pada gilirannya dapat mempengaruhi sistem pencernaan, pembuluh darah, ginjal, otot, dan jantung.

Gejala sklerosis sistemik

Beberapa gejala ini juga dapat bermanifestasi pada gangguan tubuh autoimun lainnya. Ketika ini terjadi, itu disebut gangguan ikat campuran.

Beberapa gejala dari kondisi ini adalah:

Kembung setelah makan.

Refluks esofagus

Sesak napas.

Rambut rontok.

Sembelit.

Pembuluh darah melebar di permukaan kulit.

Nyeri sendi

Batuk kering.

Deposit kalsium, atau benjolan putih di bawah kulit.

Diare.

Kesulitan menelan.

Penyebab sklerosis sistemik

Dokter masih belum yakin mengapa tubuh memproduksi kolagen berlebih. Penyebab pasti dari kondisi ini tidak diketahui.

Ini diketahui terjadi ketika tubuh mulai memproduksi kolagen berlebih dan menumpuk di jaringan. Kolagen adalah protein struktural utama yang membentuk semua jaringan Anda.

Untuk memperbaiki kondisi kondisi ini, dokter umumnya dipandu oleh perawatan berikut:

Obat anti inflamasi non steroid.

Kortikosteroid

Imunosupresan, seperti methotrexate atau Cytoxan.

Meskipun obat-obatan dapat meredakan gejala, obat-obatan tersebut bukanlah obat yang paling ampuh.

Evaluasi medis berkala dan teratur dapat memastikan bahwa gejala tidak memperburuk kondisi kesehatan pasien.

Faktor risiko sklerosis sistemik

Faktor risiko yang dapat meningkatkan peluang Anda terkena penyakit ini meliputi:

Jadilah penduduk asli Amerika.

Jadilah Afrika Amerika.

Untuk menjadi seorang wanita.

Penggunaan obat kemoterapi tertentu seperti bleomycin.

Terkena debu silika dan pelarut organik.

Tidak ada cara yang diketahui untuk mencegah sklerosis sistemik selain mengurangi faktor risiko yang dapat Anda kendalikan.

Diagnosis sklerosis sistemik

Selama pemeriksaan fisik, dokter Anda dapat mengidentifikasi perubahan kulit yang merupakan gejala sklerosis sistemik.

Tekanan darah tinggi dapat disebabkan oleh perubahan ginjal akibat sklerosis. Dokter Anda mungkin memesan tes darah seperti tes untuk antibodi, faktor rheumatoid, dan tingkat sedimentasi.

Tes diagnostik lainnya mungkin termasuk:

Rontgen dada.

Sebuah urinalisis.

Sebuah CT scan paru-paru.

Biopsi kulit.

Pengobatan untuk sklerosis sistemik

Pengobatan tidak dapat menyembuhkan kondisi tersebut, tetapi dapat membantu mengurangi gejala dan memperlambat perkembangan penyakit. Perawatan umumnya didasarkan pada gejala orang tersebut dan kebutuhan untuk mencegah komplikasi.

Perawatan untuk gejala umum mungkin termasuk:

Kortikosteroid

Imunosupresan, seperti methotrexate atau Cytoxan.

Obat anti inflamasi non steroid.

Tergantung pada gejala Anda, pengobatan mungkin juga termasuk:

Obat tekanan darah.

Obat untuk membantu Anda bernapas.

Terapi fisik.

Terapi cahaya, seperti fototerapi UV A1.

Salep nitrogliserin untuk mengobati area pengencangan kulit yang terlokalisir.

Anda dapat melakukan perubahan gaya hidup agar tetap sehat dengan skleroderma, seperti menghindari merokok, tetap aktif secara fisik, dan menghindari makanan yang memicu mulas.

Potensi komplikasi sklerosis sistemik

Beberapa orang dengan sklerosis sistemik mengalami perkembangan gejala mereka. Komplikasi dapat mencakup:

Gagal jantung.

Kanker.

Insufisiensi ginjal.

Tekanan darah tinggi

Bagaimana prospek orang dengan sklerosis sistemik?

Perawatan untuk sklerosis sistemik telah meningkat secara dramatis dalam 30 tahun terakhir. Meskipun belum ada obat untuk sklerosis sistemik, ada banyak perawatan berbeda yang dapat membantu Anda mengelola gejalanya.

Bicaralah dengan dokter Anda jika ada gejala yang menghalangi kehidupan sehari-hari Anda. Mereka dapat bekerja dengan Anda untuk menyesuaikan rencana perawatan Anda.

Anda juga harus meminta dokter Anda untuk membantu Anda menemukan kelompok pendukung lokal untuk sklerosis sistemik.

Berbicara dengan orang lain yang memiliki pengalaman serupa dapat memudahkan Anda mengatasi kondisi kronis.