Sulpirida: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Efek Samping, Tindakan Pencegahan dan Interaksi

Sulpirida: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Efek Samping, Tindakan Pencegahan dan Interaksi

Ini adalah obat dalam keluarga antipsikotik yang biasa digunakan untuk mengobati kondisi kejiwaan seperti skizofrenia.

Skizofrenia dikaitkan dengan aktivitas dopamin yang berlebihan yang ditemukan di otak, yang menyebabkan delusi dan halusinasi yang merupakan ciri khas penyakit ini.

Pasien skizofrenia dapat mengalami halusinasi, permusuhan, gangguan pikiran , isolasi sosial atau kurangnya emosi tergantung pada beratnya penyakit .

Sulpiride efektif dalam mengurangi gejala-gejala ini dan menetralkan kondisi yang dialami pasien, memberikan stabilitas psikologis untuk hidup berdampingan dengan masyarakat.

Bagaimana Sulpiride bekerja?

Antipsikotik ini bekerja dengan cara memblokir reseptor dopamin di otak.

Dopamin adalah neurotransmitter kimia. Ini disimpan dalam sel saraf dan berpartisipasi dalam transmisi pesan antar sel saraf dan terlibat dalam pengaturan suasana hati dan perilaku manusia, di antara fungsi lainnya.

Penyakit psikotik dianggap disebabkan oleh gangguan pada aktivitas neurotransmiter di otak.

Sulpiride bekerja dengan menghalangi reseptor otak tempat dopamin bekerja dan membantu mengendalikan skizofrenia.

Obat ini tidak dapat diminum secara tiba-tiba kecuali atas petunjuk dokter spesialis, karena dapat menimbulkan efek kontraproduktif bagi orang yang sedang dirawat, bahkan memperburuk kondisinya.

Mengendalikan gejala penyakit tetapi tidak menyembuhkannya, jika pengobatan dihentikan sebelum dokter menunjukkannya, dapat menyebabkan gejala penyakit muncul kembali, bahkan menyebabkan tremor, mual, muntah atau sulit tidur.

Jika anjuran untuk menghentikan penggunaannya, sebaiknya dihentikan secara bertahap agar tubuh menyesuaikan diri dengan kekurangan obat ini dalam sistem.

Efek samping

Efek samping yang terkait dengan obat ini dapat bervariasi tergantung pada orang yang menjalani perawatan, namun yang paling umum biasanya:

Gerakan kaki, lengan, tangan, wajah, lidah, atau leher yang tidak disengaja.

Kontraksi saraf di ekstremitas tubuh atau kekakuan.

Insomnia atau mengantuk.

Pusing sporadis atau progresif.

Peningkatan berat badan.

kejang

Masalah hati

Tingginya kadar prolaktin dalam darah.

Kehilangan gairah seks.

kejang

Aritmia jantung ringan.

Tindakan pencegahan

Antipsikotik ini tidak dapat dikonsumsi oleh penderita penyakit, kondisi, komplikasi kesehatan atau penyakit sebagai berikut:

Rendahnya kadar kalium dalam darah.

Detak jantung lambat

Penyakit ginjal kronis atau berat.

penyakit hati

Porfiria .

Kanker payudara

Tumor di kelenjar adrenal.

Gangguan darah

Tumor kelenjar hipofisis.

Penyakit pada sistem saraf pusat yang menghasilkan reaksi terlambat, kantuk atau ketidakmampuan mental.

Keracunan alkohol.

Berusia di bawah 14 tahun.

Jika pasien sedang hamil atau menyusui, sebaiknya tanyakan kepada dokter yang merawatnya apakah boleh mengonsumsi obat ini, karena dapat membahayakan kesehatan bayi.

Jika penggunaan Sulpiride menyebabkan keringat berlebih, demam tinggi, kekakuan otot, pernapasan lambat atau cepat, mungkin karena sindrom neuroleptik ganas, dan pengobatan mungkin perlu dihentikan.

Beberapa orang yang menjalani pengobatan dengan Sulpiride cenderung lebih sering menderita kondisi tidak sehat seperti:

Keadaan bersemangat, gelisah atau agresif.

Penyakit yang menyerang jantung dan pembuluh darah.

Penyakit Parkinson.

Antasida dan sukralfat dapat mengurangi penyerapan Sulpiride dari usus. Jika pasien perlu minum obat ini, mereka harus menunggu setidaknya dua jam setelah meminum dosis Sulpiride mereka.

Interaksi

Konsumsi obat-obatan tertentu yang harus dihindari selama pasien dirawat dengan Sulpiride, seperti:

Benzodiazepin.

Antidepresan trisiklik.

Antihistamin sedatif.

Pereda nyeri opioid yang kuat.

Obat tidur.

Obat ini dapat ditentang atau dikurangi efektivitasnya oleh efek agonis dopamin, yang biasanya digunakan untuk mengobati penyakit Parkinson.

Jika Sulpiride digunakan dalam kombinasi dengan lithium, mungkin ada peningkatan risiko gerakan tangan, wajah, lidah dan kaki yang tidak normal.

Beberapa obat bersama dengan Sulpiride dapat menurunkan kadar kalium dalam darah, misalnya: kortikosteroid, pencahar dan diuretik.

Ada juga obat-obatan yang dapat memperlambat detak jantung jika dikonsumsi dengan Sulpiride, seperti: Clonidine, beta blocker, Verapamil , Diltiazem atau Digoxin .