Takikardia Ventrikel: Gejala, Penyebab, Faktor Risiko, Komplikasi, Diagnosis, dan Pengobatan

Takikardia Ventrikel: Gejala, Penyebab, Faktor Risiko, Komplikasi, Diagnosis, dan Pengobatan

Ini adalah gangguan irama jantung (aritmia) yang disebabkan oleh sinyal listrik abnormal di bilik bawah jantung (ventrikel).

Detak jantung Anda diatur oleh sinyal listrik yang dikirim melalui jaringan jantung. Jantung yang sehat biasanya berdetak 60 hingga 100 kali per menit saat istirahat dan ditentukan oleh sinyal yang berasal dari bilik atas jantung (atria).

Pada takikardia ventrikel (V-tach atau VT), sinyal listrik abnormal di ventrikel menyebabkan jantung berdetak lebih cepat dari biasanya, biasanya 100 atau lebih denyut per menit, tidak sinkron dengan bilik atas .

Ketika itu terjadi, jantung Anda mungkin tidak dapat memompa cukup darah ke tubuh dan paru-paru Anda karena bilik-bilik itu berdenyut sangat cepat atau tidak dapat menyesuaikan satu sama lain sehingga tidak punya waktu untuk terisi dengan benar.

Takikardia ventrikel bisa berlangsung singkat, hanya berlangsung beberapa detik, dan mungkin tidak menimbulkan gejala apa pun. Atau bisa berlangsung lebih lama dan menimbulkan gejala seperti pusing, kepala terasa ringan, jantung berdebar, atau bahkan kehilangan kesadaran.

Dalam beberapa kasus, takikardia ventrikel dapat menyebabkan jantung berhenti ( henti jantung mendadak ), yang merupakan keadaan darurat medis yang mengancam jiwa.

Kondisi ini biasanya terjadi pada orang dengan kondisi jantung lain, seperti mereka yang pernah mengalami serangan jantung sebelumnya atau penyakit jantung struktural lainnya ( kardiomiopati ).

Gejala

Episode singkat takikardia ventrikel mungkin tidak menimbulkan gejala apa pun pada beberapa orang. Orang lain mungkin mengalami:

Pusing.

Sesak napas.

Bingung.

Merasa seperti jantung Anda berpacu (palpitasi).

Nyeri dada ( angina )

kejang

Episode takikardia ventrikel yang berkelanjutan atau lebih parah dapat menyebabkan:

Kehilangan kesadaran atau pingsan.

Henti jantung (kematian mendadak).

Kapan harus ke dokter?

Beberapa kondisi dapat menyebabkan takikardia ventrikel. Mendapatkan diagnosis yang cepat dan akurat serta perawatan yang tepat adalah penting. Temui dokter Anda jika Anda atau anak Anda mengalami gejala V-tach.

Jika Anda pingsan, kesulitan bernapas, atau nyeri dada yang berlangsung lebih dari beberapa menit, dapatkan perawatan darurat. Cari perawatan darurat untuk siapa pun yang mengalami gejala-gejala ini.

Penyebab

Takikardia ventrikel disebabkan oleh gangguan pada impuls listrik normal yang mengontrol laju pemompaan ventrikel Anda. Banyak hal yang dapat menyebabkan atau berkontribusi pada masalah dengan sistem kelistrikan jantung. Ini termasuk:

Kurangnya oksigen ke jantung akibat kerusakan jaringan akibat penyakit jantung .

Jalur listrik abnormal di jantung hadir saat lahir (kondisi jantung bawaan, termasuk sindrom long QT).

Penyakit jantung struktural (kardiomiopati).

Efek samping obat.

Penyakit radang yang mempengaruhi kulit atau jaringan lain ( sarkoidosis ).

Penyalahgunaan narkoba, seperti kokain.

Ketidakseimbangan elektrolit, zat terkait mineral yang diperlukan untuk konduksi impuls listrik.

Dalam beberapa kasus, penyebab pasti takikardia ventrikel tidak dapat ditentukan.

Sistem Listrik Jantung

Untuk memahami penyebab masalah detak jantung atau ritme seperti takikardia ventrikel, ada baiknya memahami cara kerja sistem kelistrikan internal jantung.

Jantung Anda terdiri dari empat ruang: dua ruang atas (atrium) dan dua ruang bawah (ventrikel). Irama jantung Anda biasanya dikendalikan oleh alat pacu jantung alami yang disebut simpul sinus, yang terletak di atrium kanan.

Nodus sinus menghasilkan impuls listrik yang biasanya memulai setiap detak jantung.

Dari nodus sinus, impuls listrik berjalan melalui atrium, menyebabkan otot-otot di atrium berkontraksi dan memompa darah ke ventrikel.

Impuls listrik mencapai sekelompok sel yang disebut nodus atrioventrikular (AV), biasanya satu-satunya cara bagi sinyal untuk berjalan dari atrium ke ventrikel.

Nodus atrioventrikular memperlambat sinyal listrik sebelum mengirimkannya ke ventrikel. Penundaan kecil ini memungkinkan ventrikel terisi darah.

Ketika impuls listrik mencapai otot-otot ventrikel, mereka berkontraksi dan menyebabkan mereka memompa darah ke paru-paru atau seluruh tubuh.

Ketika sesuatu mengganggu sistem yang kompleks ini, dapat menyebabkan jantung berdetak terlalu cepat ( takikardia ), terlalu lambat ( bradikardia ), atau dengan ritme yang tidak teratur.

Faktor risiko

Setiap kondisi yang memberi tekanan pada jantung atau merusak jaringan jantung dapat meningkatkan risiko takikardia ventrikel. Perubahan gaya hidup atau perawatan medis dapat menurunkan risiko yang terkait dengan faktor-faktor berikut:

Penyakit jantung (misalnya, serangan jantung sebelumnya, kardiomiopati hipertrofik, penyakit jantung inflamasi, atau kondisi genetik).

Penggunaan narkoba rekreasi.

Kelainan elektrolit yang parah.

Efek samping obat.

Faktor Risiko Lainnya

Jika Anda memiliki riwayat keluarga dengan takikardia ventrikel atau gangguan irama jantung lainnya, Anda mungkin berada pada peningkatan risiko takikardia ventrikel.

Komplikasi

Komplikasi takikardia ventrikel bervariasi dalam tingkat keparahan tergantung pada faktor-faktor seperti detak jantung yang cepat, seberapa sering hal itu terjadi, dan adanya kondisi jantung lainnya. Kemungkinan komplikasi termasuk:

Ketidakmampuan jantung untuk memompa cukup darah (gagal jantung).

Sering pingsan atau tidak sadarkan diri.

Kematian mendadak yang disebabkan oleh henti jantung.

Pencegahan

Cara paling efektif untuk mencegah takikardia ventrikel adalah dengan mengurangi risiko terkena penyakit jantung. Jika Anda sudah memiliki penyakit jantung, pantau dan ikuti rencana perawatan Anda untuk menurunkan risiko takikardia ventrikel.

Dalam beberapa kasus, takikardia ventrikel dapat terjadi tanpa adanya penyakit jantung (takikardia ventrikel idiopatik).

Pencegahan Penyakit Jantung

Mengobati atau menghilangkan faktor risiko yang dapat menyebabkan penyakit jantung. Ikuti langkah-langkah selanjutnya:

Berolahraga dan Makan Diet Sehat – Jalani gaya hidup jantung sehat dengan berolahraga secara teratur dan makan makanan sehat rendah lemak yang kaya buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian.

Pertahankan berat badan yang sehat – Kelebihan berat badan meningkatkan risiko Anda terkena penyakit jantung.

Menjaga tekanan darah dan kadar kolesterol terkendali – Lakukan perubahan gaya hidup dan minum obat sesuai resep untuk memperbaiki tekanan darah tinggi ( hipertensi ) atau kolesterol tinggi.

Berhenti Merokok : Jika Anda merokok dan tidak dapat berhenti sendiri, bicarakan dengan dokter Anda tentang strategi atau program untuk membantu Anda menghentikan kebiasaan merokok.

Minum secukupnya : Jika Anda memilih untuk minum alkohol, lakukan dalam jumlah sedang. Untuk orang dewasa yang sehat, itu berarti hingga satu minuman sehari untuk wanita dari segala usia dan pria 65 dan lebih tua, dan hingga dua minuman sehari untuk pria 65 dan lebih muda. Untuk beberapa kondisi, Anda disarankan untuk menghindari alkohol sepenuhnya.

Mintalah saran dokter Anda khusus untuk kondisi Anda : Jika Anda tidak dapat mengontrol penggunaan alkohol Anda, bicarakan dengan dokter Anda tentang program untuk berhenti minum dan mengontrol perilaku lain yang berhubungan dengan penyalahgunaan alkohol.

Jangan Gunakan Narkoba – Jangan menggunakan stimulan, seperti kokain. Bicaralah dengan dokter Anda tentang program yang tepat untuk Anda jika Anda memerlukan bantuan untuk mengakhiri penggunaan narkoba.

Gunakan obat bebas dengan hati-hati : Beberapa obat pilek dan batuk mengandung stimulan yang dapat memicu detak jantung yang cepat. Tanyakan kepada dokter Anda obat mana yang harus dihindari.

Batasi kafein : Jika Anda minum minuman berkafein, lakukan dalam jumlah sedang (tidak lebih dari satu atau dua gelas sehari).

Kelola stres : Hindari stres yang tidak perlu dan pelajari teknik koping untuk mengelola stres normal dengan cara yang sehat.

Lakukan pemeriksaan terjadwal – Lakukan pemeriksaan fisik secara teratur dan laporkan tanda atau gejala apa pun kepada dokter Anda.

Memantau dan Mengobati Penyakit Jantung yang Ada

Jika Anda sudah memiliki penyakit jantung, Anda dapat mengambil langkah-langkah untuk mengurangi risiko terkena takikardia ventrikel atau aritmia lainnya:

Tetap pada rencana – Pastikan Anda memahami rencana perawatan Anda dan minum semua obat sesuai resep.

Laporkan perubahan segera : Jika gejala Anda berubah atau memburuk, atau jika Anda mengalami gejala baru, segera beri tahu dokter Anda.

Fibrilasi Ventrikel

Kondisi berbahaya yang berhubungan dengan takikardia ventrikel adalah fibrilasi ventrikel. Dalam V-fib, bilik jantung bagian bawah berkontraksi dengan sangat cepat dan tidak terkoordinasi.

Kadang-kadang ritme ini dapat terjadi sebagai akibat dari takikardia ventrikel yang berdegenerasi menjadi fibrilasi ventrikel, atau dapat berasal dari denyut ventrikel tunggal.

Irama abnormal ini lebih sering terjadi pada orang dengan penyakit jantung mapan atau serangan jantung sebelumnya. Ini juga dapat terjadi karena kelainan elektrolit (seperti kadar kalium tinggi atau rendah) atau, jarang, pada jantung normal.

Fibrilasi ventrikel juga dapat menyebabkan serangan jantung mendadak dan kematian jika tidak segera diobati.

Diagnosa

Pemeriksaan fisik lengkap, riwayat medis, dan tes diperlukan untuk mendiagnosis takikardia ventrikel.

Untuk mendiagnosis takikardia ventrikel, dokter Anda mungkin meninjau gejala dan riwayat medis dan keluarga Anda, dan melakukan pemeriksaan fisik.

Dokter Anda mungkin memesan berbagai tes untuk mendiagnosis kondisi Anda, menentukan penyebab dan tingkat keparahan kondisi Anda, dan menentukan perawatan yang paling tepat.

Dalam beberapa kasus, takikardia ventrikel dapat menjadi keadaan darurat medis dan memerlukan diagnosis segera dan perawatan segera.

Berbagai tes jantung mungkin juga diperlukan untuk mendiagnosis takikardia ventrikel.

Elektrokardiogram (EKG)

Sebuah elektrokardiogram , juga disebut ECG atau EKG, adalah alat yang paling umum digunakan untuk mendiagnosis ventricular tachycardia. Ini adalah tes tanpa rasa sakit yang mendeteksi dan merekam aktivitas listrik jantung Anda menggunakan sensor kecil (elektroda) yang menempel di dada dan lengan Anda.

EKG merekam waktu dan kekuatan sinyal listrik saat mereka berjalan melalui jantung Anda. Dokter Anda dapat mencari pola antara sinyal-sinyal ini untuk menentukan jenis takikardia yang Anda alami dan bagaimana kelainan pada jantung Anda dapat berkontribusi pada detak jantung yang cepat.

Dokter Anda mungkin juga meminta Anda untuk menggunakan perangkat EKG portabel di rumah untuk memberikan informasi lebih lanjut tentang detak jantung Anda. Perangkat ini meliputi:

Monitor Holter : Perangkat EKG portabel ini dibawa dalam saku atau dikenakan di ikat pinggang atau tali bahu. Ini merekam aktivitas jantung Anda selama periode 24-72 jam penuh, memberi dokter Anda pandangan jangka panjang tentang ritme jantung Anda.

Dokter Anda kemungkinan akan meminta Anda untuk membuat jurnal selama 24 jam yang sama. Ini akan menggambarkan gejala yang Anda alami dan mencatat ketika mereka terjadi.

Monitor Acara – Perangkat EKG portabel ini dirancang untuk memantau aktivitas jantung Anda dalam beberapa minggu atau bulan. Anda memakainya sepanjang hari, tetapi hanya merekam pada waktu-waktu tertentu selama beberapa menit setiap kali.

Dengan banyak monitor acara, Anda mengaktifkannya dengan menekan tombol saat Anda mengalami gejala detak jantung yang cepat. Monitor lain secara otomatis mendeteksi irama jantung yang tidak normal dan kemudian mulai merekam.

Monitor ini memungkinkan dokter Anda untuk menonton detak jantung Anda pada saat gejala Anda.

Monitor trans-telepon – Perangkat ini menyediakan pemantauan detak jantung terus menerus, tetapi harus digunakan terus menerus. Ini mungkin atau mungkin tidak termasuk kabel.

Implantable Loop Recorder – Ini adalah perangkat implan yang tidak memiliki lead dan dapat berada di bawah kulit Anda hingga tiga tahun untuk terus memantau detak jantung Anda.

Pencitraan Jantung

Gambar jantung dapat dilakukan untuk menentukan apakah kelainan struktural mempengaruhi aliran darah dan berkontribusi terhadap takikardia ventrikel. Jenis gambar jantung yang digunakan untuk mengevaluasi V-tach meliputi:

Ekokardiogram (gema) : Ekokardiogram membuat gambar bergerak jantung Anda menggunakan gelombang suara melalui transduser yang ditempatkan di dada yang memancarkan dan mendeteksi gelombang ini. Gema dapat mengidentifikasi kelainan pada katup jantung dan otot jantung yang berkontribusi terhadap aliran darah yang buruk.

Magnetic Resonance Imaging (MRI) : MRI jantung memberikan gambar diam atau bergerak tentang bagaimana darah mengalir melalui jantung dan mendeteksi penyimpangan. Hal ini sering digunakan untuk mengevaluasi kemungkinan penyebab takikardia ventrikel.

Computed Tomography (CT) : CT scan menggabungkan beberapa gambar sinar-X untuk memberikan tampilan penampang jantung yang lebih detail.

Angiogram koroner : Ini dapat digunakan untuk mempelajari aliran darah melalui jantung dan pembuluh darah Anda. Dokter Anda mungkin menggunakan angiogram koroner untuk mengungkapkan kemungkinan penyumbatan atau kelainan. Ini menggunakan pewarna khusus dan sinar-x untuk menunjukkan bagian dalam arteri koroner.

Rontgen dada : Tes tanpa rasa sakit ini digunakan untuk mengambil gambar diam dari jantung dan paru-paru Anda dan dapat mendeteksi apakah jantung Anda membesar.

MRI jantung memberikan gambar diam atau bergerak tentang bagaimana darah mengalir melalui jantung dan mendeteksi penyimpangan. Hal ini sering digunakan untuk mendiagnosis takikardia ventrikel.

Tes stres

Dokter Anda mungkin merekomendasikan tes stres untuk melihat bagaimana jantung Anda bekerja saat Anda bekerja keras selama berolahraga atau ketika obat diberikan untuk membuat jantung Anda berdetak lebih cepat.

Dalam tes stres fisik, elektroda ditempatkan di dada Anda untuk memantau fungsi jantung saat Anda berolahraga, biasanya dengan berjalan di atas treadmill. Tes jantung lainnya dapat dilakukan bersamaan dengan tes stres.

Tes Elektrofisiologis

Dokter Anda mungkin merekomendasikan tes elektrofisiologi untuk memastikan diagnosis atau untuk mengidentifikasi lokasi masalah di sirkuit jantung Anda.

Selama tes ini, dokter memasukkan tabung tipis fleksibel (kateter) dengan ujung elektroda ke titik akses, biasanya di selangkangan atau leher, dan memandunya melalui pembuluh darah ke berbagai titik di jantung.

Ujian Tambahan

Dokter Anda mungkin memesan tes tambahan yang diperlukan untuk mendiagnosis kondisi mendasar yang berkontribusi terhadap takikardia ventrikel dan menilai kondisi jantung Anda.

Perlakuan

Tujuan pengobatan takikardia ventrikel adalah untuk mengembalikan irama jantung normal, mengatur denyut jantung, dan mencegah episode masa depan.

Pengobatan V-tach sangat tergantung pada apa yang menyebabkan aritmia dan jenis atau tingkat keparahan takikardia ventrikel Anda.

Dua jenis utama takikardia ventrikel adalah yang sembuh sendiri dalam 30 detik (V-tach tidak berkelanjutan) dan yang berlangsung lebih lama dari 30 detik, mengganggu aliran darah normal, atau memerlukan intervensi medis untuk menyelesaikannya (V-tach berkelanjutan) . .

Pengobatan andalan untuk takikardia ventrikel yang stabil secara klinis adalah berbagai obat antiaritmia.

Di Amerika Serikat, obat antiaritmia intravena yang tersedia untuk supresi takikardia ventrikel monomorfik akut terbatas pada prokainamid, lidokain, dan amiodaron , bersama dengan agen penghambat beta-adrenergik metoprolol, esmolol, dan propranolol. Bretylium tidak lagi tersedia.

Mengingat jendela terapeutik yang relatif sempit dengan agen ini, perhatian khusus harus diberikan pada farmakokinetik obat.

Sebagian besar obat antiaritmia sebenarnya dapat menyebabkan aritmia ventrikel, dan risikonya umumnya meningkat dengan meningkatnya kadar obat serum.

Pemberian antiaritmia intravena digunakan untuk menekan takikardia ventrikel akut. Agen-agen ini mengubah mekanisme elektrofisiologis yang bertanggung jawab atas aritmia.

amiodaron adalah obat pilihan untuk akut ventrikel takikardia refraktori kardioversi shock. Setelah pemulihan, obat oral digunakan untuk supresi jangka panjang takikardia ventrikel berulang.

Bukti saat ini mendukung obat antiaritmia kelas III daripada obat kelas I.

Perawatan mendesak dengan V-tach

Takikardia ventrikel yang berkelanjutan terkadang dapat menyebabkan kematian mendadak dan seringkali memerlukan intervensi medis yang mendesak.

Perawatan segera umumnya melibatkan pemulihan detak jantung normal dengan memberikan kejutan listrik ke jantung melalui defibrilasi atau kardioversi, tetapi mungkin juga melibatkan pemberian obat melalui mulut atau intravena.

Defibrilasi dapat dilakukan menggunakan defibrilator eksternal otomatis oleh pengamat yang mengenali tanda-tanda serangan jantung, atau oleh profesional medis menggunakan dayung di lingkungan rumah sakit.

Kardioversi dilakukan di rumah sakit menggunakan mesin kardioversi yang memonitor detak jantung sebelum dan sesudah memberikan kejutan.

Suntikan obat antiaritmia, seperti lidokain , juga dapat digunakan untuk mengobati takikardia ventrikel berkelanjutan dan mengembalikan irama jantung normal.

Pencegahan Episode Detak Jantung Cepat

Orang dengan takikardia ventrikel berkelanjutan atau tidak berkelanjutan dapat diobati dengan cara yang berbeda untuk mencegah episode masa depan dan komplikasi terkait. Perawatan untuk V-tach meliputi:

Ablasi kateter : Prosedur ini sering digunakan ketika jalur listrik terpisah bertanggung jawab atas peningkatan denyut jantung.

Dalam prosedur ini, dokter memasukkan kateter ke selangkangan atau leher Anda dan memandunya melalui pembuluh darah ke jantung Anda. Elektroda pada ujung kateter dapat menggunakan panas, dingin yang ekstrem, atau energi frekuensi radio untuk merusak (menghilangkan) jalur listrik ekstra dan mencegahnya mengirimkan sinyal listrik.

Obat-obatan : Obat antiaritmia dapat mencegah detak jantung yang cepat jika diminum secara teratur.

Defibrillator kardioverter implan : Jika Anda berisiko mengalami episode takikardia ventrikel yang mengancam jiwa, dokter Anda dapat merekomendasikan defibrilator kardioverter implan (ICD).

Perangkat, seukuran pager, ditanamkan secara operasi di dada. ICD terus memantau detak jantung Anda, mendeteksi peningkatan detak jantung, dan memberikan kejutan listrik yang dikalibrasi dengan tepat, jika perlu, untuk mengembalikan irama jantung yang normal.

Jenis ICD baru yang disebut subkutan implan cardioverter defibrillator (S-ICD) kurang invasif tetapi lebih besar dari ICD. Dokter Anda menanamkan S-ICD di bawah kulit di sisi dada di bawah ketiak.

Itu terhubung ke elektroda yang membentang sepanjang tulang dada Anda. Anda mungkin menjadi kandidat untuk S-ICD jika Anda memiliki cacat struktural di jantung Anda yang mencegah kabel masuk ke jantung melalui pembuluh darah Anda, atau jika Anda memiliki alasan lain untuk menghindari ICD tradisional.

Pembedahan : Pembedahan jantung terbuka mungkin diperlukan dalam beberapa kasus untuk mengobati proses yang berkontribusi terhadap takikardia ventrikel (misalnya, jika ada penyumbatan di pembuluh darah).

Pembedahan biasanya digunakan hanya bila pilihan pengobatan lain tidak berhasil atau bila pembedahan diperlukan untuk mengobati kelainan jantung lainnya.

Pengobatan Penyakit yang Mendasari

Jika kondisi medis lain berkontribusi terhadap takikardia ventrikel, seperti beberapa bentuk penyakit jantung, mengobati masalah yang mendasarinya dapat mencegah atau meminimalkan episode takikardia ventrikel.

Mengatasi dan Mendukung

Jika Anda memiliki rencana untuk menghadapi episode detak jantung yang berpacu, Anda dapat merasa lebih tenang dan lebih terkendali saat episode tersebut terjadi. Bicaralah dengan dokter Anda tentang:

Bagaimana mengukur denyut nadi Anda dan berapa denyut nadi normal untuk Anda.

Kapan dan bagaimana menggunakan berbagai manuver atau minum obat tambahan jika sesuai untuk Anda.

Kapan harus menghubungi dokter Anda.

Kapan harus mencari perawatan darurat.

Buatlah daftar terlebih dahulu yang dapat Anda bagikan dengan dokter Anda. Daftar Anda harus mencakup:

Gejala yang Anda alami, termasuk yang mungkin tampak asing di hati Anda.

Informasi pribadi utama, termasuk tekanan besar atau perubahan hidup baru-baru ini.

Obat-obatan, termasuk vitamin atau suplemen.

Pertanyaan untuk ditanyakan kepada dokter Anda

Buat daftar pertanyaan Anda dari yang paling penting hingga yang paling tidak penting jika waktu habis. Pertanyaan dasar untuk ditanyakan kepada dokter Anda meliputi:

Apa yang mungkin menyebabkan detak jantung saya cepat?

Tes seperti apa yang saya butuhkan?

Apa pengobatan yang paling tepat?

Jenis risiko apa yang ditimbulkan oleh kondisi jantung saya?

Bagaimana kita akan mengendalikan hatiku?

Seberapa sering saya membutuhkan janji temu tindak lanjut?

Bagaimana kondisi lain yang saya miliki atau obat yang saya minum mempengaruhi masalah jantung saya?

Haruskah saya membatasi aktivitas saya?

Apakah ada brosur atau bahan cetakan lainnya yang bisa saya bawa pulang? Situs web apa yang Anda rekomendasikan untuk dikunjungi?

Selain pertanyaan yang telah Anda siapkan untuk ditanyakan kepada dokter Anda, jangan ragu untuk mengajukan pertanyaan tambahan.

Apa yang Diharapkan dari Dokter Anda

Dokter Anda kemungkinan akan menanyakan sejumlah pertanyaan kepada Anda. Bersiap untuk menjawabnya dapat menyisihkan waktu untuk membahas titik di mana Anda ingin menghabiskan lebih banyak waktu. Dokter Anda mungkin bertanya:

Kapan Anda pertama kali mulai mengalami gejala?

Seberapa sering Anda mengalami episode detak jantung yang cepat?

Berapa lama episodenya?

Apakah sesuatu, seperti olahraga, stres, atau kafein tampaknya memicu atau memperburuk episode?

Apakah ada anggota keluarga Anda yang memiliki penyakit jantung atau riwayat aritmia?

Apakah ada anggota keluarga Anda yang mengalami serangan jantung atau meninggal mendadak?

Anda merokok?

Berapa banyak alkohol atau kafein yang Anda gunakan?

Apakah Anda menggunakan narkoba?

Apakah Anda sedang dirawat karena tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, atau kondisi lain yang dapat mempengaruhi sistem peredaran darah Anda?

Obat apa yang Anda minum untuk kondisi ini, dan apakah Anda meminumnya sesuai resep?