Tanda Rovsing: Apa itu? Sejarah, Penggunaan, Patologi dan Prosedur

Tanda Rovsing: Apa itu? Sejarah, Penggunaan, Patologi dan Prosedur

Ini adalah tanda yang digunakan terutama untuk mendeteksi penyakit seperti radang usus buntu.

Jika palpasi perut kuadran kiri bawah seseorang meningkat, nyeri dirasakan di kuadran kanan bawah, pasien dikatakan memiliki tanda Rovsing positif, dan mungkin menderita radang usus buntu.

Tanda Rovsing, dinamai ahli bedah Denmark Niels Thorkild Rovsing (1862-1927) yang dikenang karena pertama kali menggambarkan tanda ini, karyanya mencakup patologi perut, termasuk sistitis , tuberkulosis saluran kemih, penyakit batu empedu, dan radang usus buntu.

Pada apendisitis akut , palpasi fossa iliaka kiri dapat menyebabkan nyeri pada fossa iliaka kanan.

Sejarah

Tanda Rovsing, seperti yang dijelaskan secara klasik, bukanlah palpasi sederhana pada fossa iliaka kiri yang menyebabkan nyeri pada fossa iliaka kanan, untuk menentukan kondisi tertentu.

Juga bukan iritasi peritoneal yang disebabkan; sebaliknya, deskripsi asli Rovsing adalah upaya untuk melebarkan apendiks dengan menekan usus besar kiri dalam arah antiperistaltik.

Studi pada tahun 1950-an tentang manometri intraoperatif dan pengukuran kadaver menegaskan bahwa mekanisme tersebut terdengar tidak masuk akal sekarang seperti dulu.

Studi yang sama menemukan sensitivitas dan spesifisitas kecil dalam diagnosis radang usus buntu, berkat fungsi yang saat ini diberikan pada tanda Rovsing dihasilkan.

Baru-baru ini, sebuah makalah tahun 2005 menunjukkan sensitivitas 30,1% dan spesifisitas 84,4%, tetapi mengingat ketidaktahuan yang meluas tentang tanda asli seperti yang dijelaskan oleh Rovsing, ini paling baik dianggap sebagai “tanda serupa Rovsing.” .

Ini mungkin paling baik hanya pengganti iritasi peritoneum, dengan penyebab apa pun yang berpusat di fossa iliaka kanan tetapi meluas ke fossa iliaka kiri.

Penggunaan tanda Rovsing

Tanda Rovsing dapat membantu dalam mendiagnosis berbagai penyakit, tergantung pada daerah di mana rasa sakit dirasakan sebagai akibat dari tekanan pada fossa iliaka kiri.

Jika rasa sakit dirasakan di fossa iliaka kanan, itu mungkin karena jaringan atau organ yang meradang di daerah itu, biasanya usus buntu, tetapi mungkin juga ada patologi lain.

Jika tekanan di kuadran kiri bawah menghasilkan rasa sakit di kedua sisi atau di kuadran kiri hanya di tempat rasa sakit itu diterapkan, mungkin ada masalah dengan rahim, usus besar, kandung kemih, ovarium, dll.

Namun, pasien mungkin memiliki usus buntu sisi kiri juga.

Oleh karena itu, gunakan tanda ini sebagai alat bantu saja, bukan sebagai kriteria diagnostik.

Patologi

Kelainan ini terjadi karena saraf nyeri jauh di dalam usus tidak terletak dengan baik pada titik yang tepat di dinding perut, tidak seperti saraf nyeri pada otot.

Sakit maag atau batu empedu dapat diartikan oleh otak sebagai rasa sakit di perut, hati, kantong empedu, duodenum, atau bagian pertama dari usus kecil.

Nyeri akan sering dirujuk ke bagian atas perut.

Karena usus buntu adalah bagian dari usus, mengikuti pola bypass yang serupa.

Usus buntu dengan beberapa peradangan awal dapat menyebabkan iritasi nonspesifik di dekat pusar.

Jika peradangan menjadi parah, dapat mengiritasi lapisan dalam rongga perut yang disebut peritoneum.

Lapisan tipis ini ditemukan di bawah atau di belakang otot-otot dinding perut. Sekarang rasa sakitnya “terlokalisasi.”

Jika tekanan diberikan pada otot-otot perut kanan bawah (atau fossa iliaka) di dekat usus buntu yang sangat teriritasi, maka serat otot di daerah itu akan meregang dan terasa sakit.

Prosedur

Tanda Rovsing diperoleh dengan menekan perut menjauh dari usus buntu di kuadran kiri bawah karena pada kebanyakan orang usus buntu berada di kuadran kanan bawah.

Sementara manuver ini meregangkan seluruh lapisan peritoneum, itu hanya menyebabkan rasa sakit di mana saja peritoneum mengiritasi otot.

Dalam kasus apendisitis, nyeri dirasakan di kuadran kanan bawah meskipun tekanan ditempatkan di tempat lain.

Kebanyakan profesional menekan kuadran kiri bawah untuk melihat di mana pasien mengeluh sakit.

Jika Anda merasakan sakit di kuadran kanan bawah, mungkin ada organ atau jaringan yang bengkak di kuadran kanan bawah.

Apendiks umumnya merupakan tersangka utama, meskipun patologi lain juga dapat memberikan tanda Rovsing “positif”.

Jika tekanan kuadran kiri bawah pemeriksa hanya menyebabkan nyeri di sisi kiri atau nyeri di sisi kiri dan kanan, maka mungkin ada beberapa etiologi patologis lainnya.

Ini dapat mencakup penyebab yang berhubungan dengan kandung kemih, rahim, kolon asendens (kanan), saluran tuba, ovarium, atau struktur lainnya.

Tanda Rovsing eponymous juga digunakan pada pasien dengan batu ginjal , dengan gejala seperti sakit perut , mual, dan muntah dengan hiperekstensi tulang belakang.

Sementara tes Rovsing sering dilakukan pada suspek apendisitis, sensitivitas dan spesifisitasnya belum dievaluasi secara memadai, dan beberapa menganggapnya sebagai tes skrining yang sudah ketinggalan zaman.