Tolterodine: Presentasi, Mekanisme Kerja, Indikasi, Dosis, Efek Samping dan Interaksi

Tolterodine: Presentasi, Mekanisme Kerja, Indikasi, Dosis, Efek Samping dan Interaksi

Ini adalah senyawa benzhidril yang memiliki sifat antimuskarinik dan antispasmodik. Ini adalah antagonis reseptor muskarinik.

Tolterodine adalah antispasmodik dan antikolinergik.

Presentasi

Obat ini hadir sebagai tablet pelepasan segera.

Penyajian lainnya berupa kapsul long-acting.

Mekanisme aksi

Tolterodin dan metabolit aktifnya, 5-hidroksimetiltolterodin, bekerja sebagai antagonis kompetitif pada reseptor muskarinik.

Antagonisme ini menghasilkan penghambatan kontraksi kandung kemih, penurunan tekanan otot detrusor kandung kemih, dan pengosongan kandung kemih yang tidak lengkap.

Obat ini digunakan untuk mengobati kandung kemih yang terlalu aktif .

Dengan mengendurkan otot kandung kemih, tolterodine meningkatkan kemampuan untuk mengontrol buang air kecil, membantu mengurangi kebocoran urin dan sering buang air kecil.

Indikasi

Ini digunakan untuk mengobati pasien dengan masalah kandung kemih yang terlalu aktif yang memiliki gejala termasuk sering buang air kecil, urgensi, atau kehilangan urin yang tidak disengaja.

Tolterodine membantu gejala ini dengan mencegah kontraksi atau kejang kandung kemih.

Dosis

Obat ini dalam bentuk tablet pelepasan segera umumnya diresepkan satu tablet 2 mg dua kali sehari dengan atau tanpa makanan.

Dalam bentuk kapsul kerja panjang, 4 mg biasanya diresepkan sekali sehari.

Efek samping

Kebanyakan pasien tidak memiliki efek samping yang serius, tetapi gejala seperti:

Mulut kering, sakit kepala, mata kering, malaise, sakit perut, sembelit, pusing, kelelahan, penglihatan kabur, mengantuk, tanda-tanda infeksi ginjal seperti: terbakar dan nyeri saat buang air kecil, sakit punggung, demam, sulit buang air kecil dan perubahan detak jantung

Interaksi

Interaksi dengan obat lain dapat mengubah cara kerja obat ini atau meningkatkan risiko efek samping yang serius.

Dokter harus diberitahu jika Anda sedang dirawat dengan obat-obatan berikut:

Obat antikolinergik seperti atropin dan skopolamin.

Antispasmodik seperti: dicyclomine, propantheline, dan obat-obatan tertentu yang diresepkan untuk penyakit Parkinson, seperti benztropine, trihexyphenidyl, alkaloid belladonna, pramlintide, dan potassium.

Obat lain seperti: amiodarone, dofetilide, pimozide, procainamide, quinidine, sotalol, antibiotik makrolida seperti eritromisin, antara lain.

Produk yang menyebabkan kantuk, seperti alkohol, ganja, antihistamin seperti diphenhydramine, cetirizine, obat untuk tidur atau kecemasan seperti alprazolam, zolpidem, diazepam, pereda nyeri, dan relaksan otot.

Dosis tolterodine yang lebih rendah biasanya digunakan jika Anda sedang dirawat dengan:

Obat-obatan untuk infeksi jamur atau ragi.

Obat untuk infeksi bakteri.

Obat anti rematik seperti siklosporin atau vinblastin.

Perhatian

Jangan minum tolterodine jika Anda memiliki masalah berikut:

Mereka tidak dapat mengosongkan kandung kemih mereka (retensi urin).

Perut Anda telah melambat atau dikosongkan (retensi lambung).

Anda memiliki masalah mata yang disebut “glaukoma sudut sempit yang tidak terkontrol.”

Mereka alergi terhadap tolterodine atau bahan-bahannya.

Alergi terhadap Toviaz, yang mengandung fesoterodine.

Obat-obatan seperti tolterodine dapat menyebabkan penglihatan kabur atau mengantuk.

Hati-hati mengemudi atau melakukan aktivitas berbahaya lainnya sampai Anda tahu bagaimana tolterodine mempengaruhi Anda.

Kewaspadaan dan kontraindikasi

Penggunaan tolterodine tidak dianjurkan dalam kasus:

Alergi terhadap tolterodin atau komponen obat.

Masalah mengosongkan kandung kemih Anda (retensi urin, obstruksi aliran), obstruksi parah pada saluran pencernaan, kolitis ulserativa , gerakan lambat lambung atau usus, sembelit parah, miastenia, glaukoma , kondisi jantung seperti gagal jantung , perpanjangan QT di EKG, denyut jantung lambat, riwayat keluarga kematian jantung mendadak.

Gagal hati dan ginjal.

Rendahnya kadar magnesium atau potasium dalam darah.

Jika Anda sedang hamil.

Perhatian khusus harus dilakukan dalam penggunaan obat ini dengan orang dewasa yang lebih tua karena mereka mungkin lebih sensitif terhadap efek samping, terutama perpanjangan QT, kantuk, sembelit, kebingungan, atau kesulitan buang air kecil.

Kebingungan dan kantuk dapat meningkatkan risiko jatuh.

Sangat hati-hati juga harus dilakukan saat menyusui, karena tidak diketahui apakah tolterodine diekskresikan dalam ASI.

Keamanan dan kemanjuran penggunaan obat ini belum ditetapkan untuk anak-anak.

Relief gejala dapat dimulai dalam waktu sekitar 2 minggu setelah memulai pengobatan dan perbaikan penuh mungkin tidak terlihat sampai sedikit setelah 8 minggu pengobatan.