Trauma Tulang Belakang: Penyebab, Gejala dan Pencegahan

Trauma Tulang Belakang: Penyebab, Gejala dan Pencegahan

Definisi:

Trauma Tulang Belakang adalah kerusakan pada sumsum tulang belakang yang menghadirkan jenis trauma fisik yang sangat serius yang kemungkinan memiliki dampak yang bertahan lama dan signifikan pada sebagian besar aspek kehidupan sehari-hari.

Sumsum tulang belakang adalah seperangkat saraf dan jaringan lain yang dikandung dan dilindungi oleh tulang belakang, tulang belakang adalah tulang yang ditumpuk di atas satu sama lain yang membentuk tulang belakang.

Tulang belakang mengandung banyak saraf dan berjalan dari dasar otak ke belakang, berakhir di dekat bokong.

Sumsum tulang belakang bertanggung jawab untuk mengirimkan pesan dari otak ke seluruh bagian tubuh, juga mengirimkan pesan dari tubuh ke otak. Kita bisa merasakan sakit dan menggerakkan anggota tubuh kita karena pesan yang dikirim melalui sumsum tulang belakang.

Jika sumsum tulang belakang terluka, beberapa atau semua impuls ini mungkin tidak dapat “keluar”. Hasilnya adalah hilangnya sensasi dan mobilitas total atau sebagian di bawah cedera.

Cedera tulang belakang yang lebih dekat ke leher umumnya akan menyebabkan kelumpuhan di bagian tubuh yang lebih besar daripada di daerah punggung bawah.

Penyebab

Cedera tulang belakang seringkali merupakan akibat dari kecelakaan yang tidak terduga atau peristiwa kekerasan. Contohnya:

  • Serangan kekerasan seperti penusukan atau tembakan.
  • Menyelam ke air yang sangat dangkal dan menyentuh dasar.
  • Trauma saat kecelakaan mobil, khususnya trauma pada daerah wajah, kepala dan leher, punggung, atau dada.
  • Jatuh dari ketinggian yang signifikan.
  • Cedera kepala atau tulang belakang selama acara olahraga.
  • Kecelakaan listrik.
  • Memutar tubuh bagian tengah yang parah.

Gejala

  • Kesulitan berjalan
  • Kehilangan kontrol kandung kemih atau usus.
  • Ketidakmampuan untuk menggerakkan lengan atau kaki.
  • Mati rasa atau kesemutan pada ekstremitas.
  • Ketidaksadaran.
  • Sakit kepala.
  • Nyeri, tekanan, dan kekakuan di daerah punggung atau leher.
  • Tanda-tanda syok
  • Posisi kepala yang tidak wajar.

Pertolongan pertama

Apa yang harus saya lakukan jika saya mencurigai adanya cedera tulang belakang?

Jika Anda merasa Anda atau orang lain mengalami cedera tulang belakang, ikuti prosedur di bawah ini:

  • Hubungi darurat segera. Semakin cepat bantuan medis tiba, semakin baik.
  • Jangan pindahkan orang tersebut atau ganggu mereka dengan cara apa pun kecuali benar-benar diperlukan. Ini termasuk memposisikan ulang kepala orang tersebut atau mencoba melepaskan helm.
  • Dorong orang tersebut untuk tetap diam, bahkan jika mereka merasa mampu untuk bangun dan berjalan sendiri.
  • Jika orang tersebut tidak bernapas, lakukan CPR. Namun, jangan memiringkan kepala ke belakang, sebaliknya, gerakkan rahang ke depan.
  • Ketika orang tersebut tiba di rumah sakit, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik neurologis. Ini akan membantu mereka menentukan apakah dan di mana ada cedera tulang belakang.

Alat diagnostik yang dapat digunakan dokter meliputi:

  • tomografi komputer
  • resonansi magnetik.
  • Rontgen tulang belakang.
  • Tes potensi yang dibangkitkan, yang mengukur seberapa cepat sinyal saraf mencapai otak.

Pencegahan

Karena cedera tulang belakang sering disebabkan oleh kejadian yang tidak terduga, hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah mengurangi risiko Anda. Beberapa tindakan pengurangan risiko meliputi:

  • Selalu kenakan sabuk pengaman saat berada di dalam mobil.
  • Kenakan alat pelindung yang sesuai saat bermain olahraga.
  • Jangan pernah menyelam ke dalam air kecuali Anda telah memeriksanya terlebih dahulu untuk memastikannya cukup dalam dan bebas dari bebatuan.

Pandangan jangka panjang

Beberapa orang menjalani kehidupan yang penuh dan produktif setelah cedera tulang belakang. Namun, ada potensi efek parah dari cedera tulang belakang.

Sebagian besar orang akan membutuhkan alat bantu, seperti alat bantu jalan atau kursi roda, untuk mengatasi hilangnya mobilitas, dan beberapa bahkan mungkin lumpuh dari leher ke bawah.

Anda mungkin memerlukan bantuan dengan aktivitas kehidupan sehari-hari dan belajar melakukan tugas secara berbeda.
Luka tekan dan infeksi saluran kemih adalah komplikasi yang umum.

Anda mungkin juga perlu menjalani perawatan rehabilitasi intensif untuk cedera tulang belakang Anda.