Trofoblas: Definisi, Pentingnya, Garis Sel, Lesi dan Penyakit Trofoblas Gestasional

Trofoblas: Definisi, Pentingnya, Garis Sel, Lesi dan Penyakit Trofoblas Gestasional

Mereka adalah sel khusus plasenta, mereka memainkan peran utama dalam implantasi dan pembentukan antarmuka ibu-janin.

Melalui proses diferensiasi yang tidak biasa diperiksa dalam tinjauan ini, sel-sel janin memperoleh leukosit dan sifat sel endotel yang memungkinkan banyak fungsi khusus mereka.

Dalam beberapa tahun terakhir, banyak yang telah dipelajari tentang mekanisme pengaturan, dari jaringan transkripsi hingga tekanan oksigen, yang mengontrol diferensiasi trofoblas. Tantangannya adalah mengubah informasi ini menjadi tes yang berguna secara klinis untuk memantau fungsi plasenta dan dengan demikian hasil akhir kehamilan.

Pentingnya pembentukan sinsitiotrofoblas

Mereka masuk bersama endometrium ibu dan harus menunjukkan sifat invasif untuk membentuk hubungan vaskular ibu-janin yang efektif. Namun, invasi berlebihan sel trofoblas dapat menyebabkan terlalu banyak tekanan pada rahim, menyebabkan perdarahan rahim dan memicu respons imun terhadap embrio.

Meskipun endometrium uterus memiliki sarana untuk mengontrol invasi trofoblas, trofoblas itu sendiri mungkin telah berevolusi untuk membatasi invasi mereka sendiri ke dalam endometrium uterus. Salah satu mekanisme ini tampaknya memperlambat transit melalui siklus sel mereka sendiri.

Penghambatan siklus sel menyebabkan endoreduplikasi, membentuk sel raksasa trofoblas. Pada manusia dan spesies laut, sinsitiotrofoblas terbentuk melalui fusi sel sitotrofoblas, yang mengakibatkan penghentian siklus sel dan regulasi invasi trofoblas ke endometrium ibu.

Sinsitisasi mungkin bukan satu-satunya mekanisme dimana trofoblas mengontrol invasinya. Hyrax diketahui memiliki plasentasi hemokorial, tetapi trofoblasnya tidak membentuk syncytium. Penampilan independen dari fungsi serupa di sisi yang berbeda ini adalah contoh yang sangat baik dari evolusi konvergen.

Garis sel trofoblas spontan, diabadikan dan diubah

Garis sel trofoblas telah menjadi alat yang sangat berharga untuk mempelajari berbagai aspek biologi trofoblas. Garis sel ini lebih tahan bila dibandingkan dengan kultur sel trofoblas primer, termasuk rentang hidup yang panjang dalam kultur.

Oleh karena itu, mereka menguntungkan untuk studi yang mencakup penyelidikan lebih rinci tentang fungsi trofoblas dan biologi molekuler. Garis sel trofoblas dapat dibentuk dari kultur primer dengan seleksi in vitro spontan atau dengan ekspresi ektopik dari onkoprotein yang menganugerahkan keabadian.

Sel koriokarsinoma adalah populasi sel trofoblas yang berubah yang siap beradaptasi dengan kondisi in vitro. Namun, karena sifat-sifat ini, data yang diperoleh dari garis sel yang dimanipulasi atau diubah ini harus ditafsirkan dengan hati-hati.

Garis sel trofoblas ini telah dihilangkan dari lingkungannya secara in vivo selama banyak perjalanan dan dapat terdistorsi dalam beberapa sifat mereka.

Terlepas dari itu, mereka biasanya digunakan sebagai sumber daya yang nyaman dan berharga untuk memberikan informasi tentang fungsi trofoblas. Daftar garis sel trofoblas manusia yang umum digunakan disediakan dalam tabel.

Lesi trofoblas

Proliferasi trofoblas dapat menimbulkan masalah dalam diagnosis banding dengan karsinoma endometrioid derajat tinggi , karsinoma sel skuamosa, dan CD yang mengandung sel trofoblas.

Tumor trofoblas situs plasenta terdiri dari sel trofoblas menengah yang ditandai dengan sel mononuklear sedang hingga besar atau, jarang, sel berinti banyak yang menunjukkan inti yang membesar dan nukleolus yang menonjol.

Fitur yang berguna termasuk penemuan sel neoplastik yang menggantikan dinding pembuluh darah yang terkait dengan nekrosis fibrinoid dan pembelahan serat otot oleh sel tumor. Keratin dan EMA tidak berguna dalam diagnosis banding antara CD dan tumor trofoblas situs plasenta.

Namun, yang terakhir ini juga positif untuk alpha-inhibin, hPL, CD146, dan, secara fokal, hCG. Akhirnya, pasien ini mengalami peningkatan kadar hCG serum pada sekitar 50% kasus.

Proliferasi trofoblas lain yang dapat dikacaukan dengan ES endometrioid yang berdiferensiasi buruk atau karsinoma sel skuamosa adalah tumor trofoblas epiteloid.

Ini neoplasma ditandai dengan proliferasi antara sel-sel trofoblas yang berasal dari trofoblas chorionic, di mana sarang sel mononuklear dengan jelas untuk sitoplasma eosinofilik sering didistribusikan di sekitar pembuluh darah tanpa menyerang dinding pembuluh.

Fitur morfologi yang membedakan termasuk nekrosis seperti hialin yang luas dengan distribusi geografis dan margin yang jelas.

Keratin dan EMA tidak berguna dalam diagnosis banding antara tumor trofoblas epiteloid dan EC. Namun, tumor trofoblas epiteloid juga positif untuk alpha-inhibin dan p63, dan secara fokal positif untuk hPL, hCG, dan CD116.

Koriokarsinoma umumnya mudah dibedakan dari CD karena biasanya menunjukkan pertumbuhan bifasik, dengan sel mononuklear dikelilingi oleh sel sinsitiotrofoblas. Namun, perlu dicatat bahwa koriokarsinoma dapat dilihat berhubungan dengan ES endometrioid.

Penyakit trofoblas gestasional

Penyakit trofoblas gestasional jarang terjadi dalam biologi manusia. Mola hidatisin adalah apa yang terjadi, misalnya, ketika dua gamet jantan dan komponen haploid kromosomnya membentuk kehamilan.

Zigot yang terbentuk tidak berdiferensiasi dengan baik dan menyebabkan kehamilan yang mencakup semua atau sebagian besar jaringan plasenta.

Mola hidatisin dapat bersifat invasif, menyerang rahim dan organ terkait. Jaringan plasenta normal dan jaringan mola hidatisin dapat berkembang menjadi suatu jenis keganasan. Ini dikenal sebagai neoplasia trofoblas gestasional (GTN).

Keganasan yang paling umum adalah koriokarsinoma, sejenis implantasi kehamilan invasif. Neoplasma yang kurang umum termasuk tumor trofoblas situs plasenta (PSTT) dan tumor trofoblas epitel.