Shalat Istikharah; Cara Untuk Mencari Bimbingan dan Petunjuk

Mungkin banyak dari orang-orang yang berfikiran bahwa untuk melaksanakan salat istikharah terlebih dahulu harus menghafala doanya. Idealnya memang begitu, tetapi hal tersebut bukan merupakan syarat mutlak.

Hafal atau tidaknya doa istikharah, itu bukan merupakan suatu masalah, yang penting adalah dibaca, kedua-duanya Insya Allah diterima. Yang harus anda lakukan adalah berusaha untuk mempersiapkan hati dan mencapai Khushu` (hati yang selaras dengan tindakan ibadah), dan tulus dalam berdoa. Setelah itu, diperbolehkan untuk berkonsultasi dengan orang-orang yang dapat diandalkan dan berpengalaman. Ketika anda merasa bahwa hati anda merasa nyaman dengan salah satu dari dua kemungkinan, ini adalah tanda bahwa ini adalah apa yang Allah telah pilih untuk Anda.

Semoga Allah memberi kita kesuksesan! Semoga kedamaian dan rahmat atas Nabi kita Muhammad, keluarganya, dan para sahabatnya!

Pertanyaan: Jika seseorang melakukan shalat istikharah sebelum melanjutkan dengan masalah penting seperti pernikahan, melamar pekerjaan, dll.  kemudian mulai mematuhi petunjuk atau arah sholat tersebut, dapatkah seseorang menjadi terserang oleh kejahatan atau malapetaka setelah itu? Jika ya, apa yang harus dilakukan dalam kasus ini?

Jawaban: Melakukan Salat Istikharah diperintahkan untuk hal-hal di mana seseorang tidak jelas. Tujuan Salat Istikharah adalah meninggalkan urusan seseorang kepada Allah dan meminta Dia untuk memilih yang terbaik untuk iman seseorang dan hal-hal duniawi. Namun, jika seseorang melakukan shalat istikharah setelah mana ada hasil negatif; harus dipahami bahwa ini adalah untuk mencapai kebijaksanaan yang dikehendaki Allah dan bahwa dalam hasil negatif ada kebaikan nyata.

Pertanyaan: Pertama, apakah diperbolehkan untuk mengangkat tangan sambil melakukan doa ’(permohonan)?. kedua, apakah diperbolehkan bagi saya untuk melaksanakan Salat istikharah untuk lebih dari satu hal?

Ketiga, apakah diperbolehkan bagi saya untuk melakukan Salat Istikharah mengenai waktu Umrah seperti mengatakan: “Ya Allah, jika Engkau tahu bahwa ada kebaikan dalam perjalanan saya untuk melakukan `Umrah pada malam itu, dan kemudian menyatakan waktu tertentu”; atau apakah Istikharah itu sendiri tidak terkait dengan tindakan ketaatan dan waktu pelaksanaannya?

Keempat, apakah benar mengenai apa yang orang katakan bahwa jika seseorang melakukan Istikharah, mereka akan melihat dalam mimpi atau merasakan bantuan batin atau kebencian terhadap masalahnya; kemudian bertindak sesuai dengan apa yang mereka yakini.

Jawaban: Pertama, Hal ini diperbolehkan bagi anda sambil melakukan doa Istikharah untuk mengangkat tangan, karena Nabi (saw) biasa melakukannya dengan penuh semangat berdoa. Kedua, diperbolehkan bagi seseorang untuk melakukan satu Istikharah untuk lebih dari satu hal. Ketiga, seejauh Umrah yang bersangkutan, anda harus melakukan Istikharah mengenai waktu pelaksanaannya, bukan apakah untuk melakukan atau tidak.

Keempat, tidak ada validitas untuk apa yang dikatakan bahwa Istikharah terkait dengan memiliki visi tertentu; sebaliknya, seseorang harus bertindak berdasarkan masalah yang diterima hati seseorang, dan sebaliknya. Ini adalah cara yang benar untuk melanjutkan dengan masalah tertentu atau tidak.

Related posts

Leave a Comment