Doa Melihat Bulan Sabit Sesuai Sunnah (Arab dan Artinya)

Bulan Sabit

Bulan Sabit adalah bentuk bulan yang melengkung seperti sabit. Berbentuk seperti sebuah lingakaran besar yang dikosongkan oleh sebuah lingkaran kecil yang berporos di satu sisi.

“Mereka bertanya kepadamu tentang bulan sabit. Katakanlah: “Bulan sabit itu adalah tanda-tanda waktu bagi manusia dan (bagi ibadat) haji; Dan bukanlah kebajikan memasuki rumah-rumah dari belakangnya, akan tetapi kebajikan itu ialah kebajikan orang yang bertakwa. Dan masuklah ke rumah-rumah itu dari pintunya; dan bertakwalah kepada Allah agar kamu beruntung.” (Al-Baqarah ayat 189)

Ketika kita melihat bulan sabit, maka kita dianjurkan untuk berdoa kepada Allah. adapun doanya adalah sebagai berikut:

اللّٰهُ اَكْبَرُ اللّٰهُ اَكْبَرُاَلْحَمْدُلِلّٰهِ وَلاَحَوْلَ وَلاَقُوَّةَ اِلاَّبِاللّٰهِ. اَللّٰهُمَّ اِنِّى اَسْأَلُكَ مِنْ خَيْرِهٰذَاالشَّهْرِ

وَاَعُوْذُبِكَ مِنْ سُوْءِ الْقَدَرِوَمِنْ شَرِّيَوْمِ الْمَحْشَرِ

Allaahu akbaru Allaahu akbaru Alhamdu lillaahi walaa haula walaa quwwata illaa billaahi. Allaahumma innii as-aluka min khairi haadzas syahri (3 x).

Wa a’uudzu bika min suu-il qadari wa min syarri yaumil mahsyari.

“Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, segala puji bagi Allah, dan tak ada daya dan kekuatan selain dengan pertolongan Allah. Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada Engkau kebaikan bulan ini, dan aku berlindung kepada Engkau dari keburukan takdir dan keganasan hari mahsyar.”

Related posts

Leave a Comment