Anopsia: Apa itu? Penyebab, Klasifikasi, Gejala, Diagnosis dan Pengobatan

Anopsia: Apa itu? Penyebab, Klasifikasi, Gejala, Diagnosis dan Pengobatan

Biasanya terjadi sebagai akibat dari penghentian aktivitas saraf optik dan adanya penyakit retina mata.

Anopsia (anope) adalah cacat penglihatan atau kekurangan total. Cacat penglihatan ini terjadi dalam konteks kepunahan saraf optik. Ini disertai dengan kondisi di mana jaringan saraf kekurangan nutrisi secara akut.

Karena itu, neuron perlahan mulai mati. Seiring waktu, atrofi menyebar ke sejumlah besar sel dan, dalam kasus yang parah, ke seluruh batang saraf.

Patologi ini tidak dapat terjadi secara independen, sebagai suatu peraturan, ini terjadi dengan latar belakang masalah neurologis lainnya.

Adanya edema pada bagian awal batang saraf. Ini terjadi pada semua kondisi patologis di mana tekanan intrakranial meningkat (meningitis, hidrosefalus , trauma pada daerah tengkorak, dll.).

Perkembangan pertumbuhan di sekitar saraf atau jaringan yang terletak di dekatnya. Oleh karena itu, ada pertumbuhan jaringan saraf yang menyebabkan kompresi neuron.

Penyebab

Cedera saraf toksik

Itu terjadi sebagai akibat dari pengaruh unsur-unsur beracun pada organisme, yang menyebabkan disintegrasi sel-sel saraf.

Efek toksik mampu memberikan bahan-bahan berikut: metanol, limbah industri (timbal dan karbon disulfida), alkohol dan tembakau dalam jumlah berlebihan, obat-obatan (digoxin, sulfanilamide, sulphalen, dll.).

Neuritis intrabulbar dan retrobulbar.

Ini memanifestasikan proses infeksi yang mempengaruhi neuron di dalam atau di belakang rongga bola mata.

Faktor predisposisi lainnya

Penyebab utama anopsia adalah modifikasi struktur bola mata dan homeostasis lingkungan internalnya. Juga untuk perkembangan patologi menyebabkan kerusakan pada kiasma optik dan jalannya reaksi degeneratif terkait usia.

Itu juga muncul terhadap penyakit-penyakit berikut:

Air terjun.

Glaukoma sudut tertutup .

Aneurisma pembuluh otak.

Pengaruh radiasi pengion.

Adanya penyakit kronis, mempengaruhi struktur mata ( diabetes mellitus ).

Pelanggaran hemodinamik pada sistem arteri serebral tengah dan posterior.

Tumor jinak dan ganas di jaringan kelenjar pituitari dan otak.

Klasifikasi

Anoksia dapat bersifat parsial dan absolut (buta total). Berkenaan dengan cacat parsial, mereka dapat dari jenis berikut:

Hemianopia: Kebutaan lateral pada bidang visual tengah adalah akibat dari gangguan sistem visual pada tingkat saluran optik atau korteks visual otak.

Quadrantanopia: Kebutaan seperempat bidang visual berkembang karena kerusakan pada bagian oksipital, atrofi hemianopia atas dan bawah segmen atas atau bawah bidang optik.

Hemianopia bitemporal: kebutaan parsial, di mana persepsi setengah temporal bidang kanan dan kiri hilang.

Benatalaya hemianopia: kebutaan parsial, di mana hilangnya persepsi bagian hidung bidang visual kanan dan kiri.

Ada jenis khusus anobii – skotoma, ditandai dengan adanya bintik hitam gelap di latar belakang gambar yang jelas dan stabil. Scotoma memiliki bentuk yang berbeda (oval, bulat, arkuata, sektoral dan annular), dan muncul di area bidang optik mana pun.

Akibatnya, gangguan penyerta seperti ambliopia (ketajaman visual rendah) berkembang. Patologi ini memiliki berbagai tingkat keparahan (ringan, sedang, berat, dan kebutaan) dan terjadi pada semua pasien dengan anomia tanpa kecuali.

Gangguan terjadi secara spontan dan terus berkembang. Bila tidak diobati tepat waktu, kebutaan ireversibel dapat terjadi.

Gejala

Gejala utama penyakit ini adalah kebutaan sementara atau permanen. Menghadapi hilangnya lapang pandang akibat kecelakaan vaskuler akut, terdapat halusinasi visual berupa api, bentuk geometris, bayangan dan bentuk tertentu.

Dalam beberapa kasus, ada rekonstruksi eksplisit bidang visual di area buta. Fenomena ini seperti kecanduan penganalisis optik terhadap cacat yang ada.

Secara umum, menyatakan bahwa gejala tergantung pada jenis cacat penglihatan. Jika terjadi atrofi parsial, gejala mungkin tidak terlihat, atau kehilangan lapang pandang yang nyata, satu mata.

Ketika atrofi total badan optik benar-benar tidak ada lagi. Ini disertai dengan involusi bidang visual kanan atau kiri di kedua mata.

Metode diagnostik

Untuk diagnosis, itu terutama memeriksa latar belakang. Ini dapat membantu untuk menilai divisi utama batang saraf.

Tomografi laser cakram mata

Penerapan metode ini memungkinkan untuk mempertimbangkan transformasi batang saraf dalam penampilan.

Perlakuan

Karena anopsia bukanlah penyakit yang terpisah, tetapi merupakan gejala dari setiap proses penyakit, pengobatan terdiri dari mengurangi penyakit yang mendasarinya. Untuk fungsi regeneratif mata ditugaskan ke kelompok obat berikut:

Antihipoksatif dan antioksidan mengurangi aktivitas reaksi destruktif dan menghilangkan kekurangan oksigen dari saraf.

Nootropics mempercepat regenerasi narsit dan merangsang aliran darah.

Mikroperedaran melalui korektor berkontribusi pada peningkatan proses metabolisme dalam sel saraf.

Obat untuk menurunkan kinerja pembuluh darah melindungi saraf optik dari kehilangan lebih lanjut.