Apa Hubungan antara Pengeluaran Agregat dan Permintaan Agregat?

Apa Hubungan antara Pengeluaran Agregat dan Permintaan Agregat?

Pengusaha dengan tas kerja

Pengeluaran agregat dan permintaan agregat adalah konsep makroekonomi yang memperkirakan dua varian nilai yang sama: pendapatan nasional.Dalam sub-spesialisasi dianggap akuntansi pendapatan nasional, nilai pasar dari semua produk dan jasa dijumlahkan untuk memperkirakan pendapatan nasional bruto, kekayaan agregat yang dihasilkan oleh negara.Pengeluaran agregat dan permintaan agregat mengambil konsumsi, investasi, pengeluaran pemerintah, dan pendapatan faktor bersih dari luar negeri sebagai komponen dasar dari permintaan ekonomi.Ketika perekonomian berada dalam keseimbangan, tingkat pengeluaran untuk konsumsi, investasi, pengeluaran pemerintah, dan pendapatan faktor bersih dari luar negeri sama dengan total permintaan efektif dan, oleh karena itu, nilai semua barang dan jasa yang dipasok oleh perekonomian.

Meskipun caral kuantitatif tidak sempurna, pengeluaran agregat dan permintaan agregat sangat penting bagi pembuat kebijakan pemerintah dan perencana bisnis.Pengambil keputusan perlu bertindak tidak terlalu banyak pada perkiraan nilai ekonomi, tetapi pada arah yang diambilnya.Empat tahun setelah resesi yang dimulai pada pertengahan 2007, misalnya, para pembuat kebijakan di kedua sisi Atlantik khawatir tentangPDByang tampaknya melemah pada musim semi dan musim panas 2011. Tampaknya ekonomi negara-negara industri terkemuka sedang lesu. akan meluncur ke resesi lain sebelum populasi mereka bahkan mengalami kembalinyapertumbuhan ekonomi yangkuat.

Fungsi permintaan agregat, dengan pengecualianpengeluaran pemerintah, responsif terhadap tingkat harga umum atau inflasi.Pengeluaran pemerintah merupakan pengecualian dari aturan tersebut karena anggaran fiskal biasanya meningkat terlepas dari berapa biaya barang dan jasa.Anggaran biasanya sangat dipengaruhi oleh tujuan politik dan sosial.Di sisi lain, konsumen, investor, dan mereka yang terlibat dalam perdagangan luar negeri dapat membeli lebih sedikit ketika inflasi meningkat.Oleh karena itu, caral permintaan agregat adalah kurva miring ke bawah harga permintaan klasik.

Hal-hal lain sama, garis permintaan bergerak ke bawah sebagai respons terhadap harga satuan.Ketika tingkat harga umum naik, sebagai tambahan,kurva permintaanagregatbergerak ke kiri.Inflasi mengurangi volume barang dan jasa yang ditransaksikan.Hal yang sama terjadi pada pengeluaran agregat karena komponennya hampir serupa.Perbedaan utamanya adalah bahwa sisi pengeluaran agregat dari akuntansi pendapatan nasional membagi investasi yang direncanakan dan tidak direncanakan.

Dimana permintaan agregat sensitif terhadap harga, pengeluaran agregat merespon pendapatan saat ini dan yang diharapkan.Oleh karena itu, pengeluaran agregat dan permintaan agregat berbeda karena pengeluaran agregat sesuai dengan caral pengeluaran pendapatan klasik yang miring ke atas.Di suatu tempat di garis tren, pengeluaran agregat berpotongan dengan PDB riil pada titik ekuilibrium di antara ekspektasi konsumen yang meningkat, pendapatan ekspor bersih yang stabil, dan persediaan produsen yang disesuaikan dengan tingkat pembelian.Mengetahui tren pendapatan, caral pengeluaran agregat dapat digunakan untuk memprediksi arah pergerakan PDB pada kuartal atau tahun mendatang.