Apa Hubungan antara Struktur Organisasi dan Budaya Organisasi?

Apa Hubungan antara Struktur Organisasi dan Budaya Organisasi?

Manajemen atas menggunakan struktur organisasi untuk mengontrol siapa yang memiliki kekuasaan dan wewenang dalam perusahaan.

Strukturorganisasidanbudaya organisasimemiliki hubungan ketergantungan satu sama lain.Dalam dunia bisnis, struktur manajemen menentukan perilaku, sikap, disposisi, dan etika yang menciptakan budaya kerja.Jika struktur organisasi perusahaan sangat hierarkis, dengan kekuatan pengambilan keputusan terpusat di atas, budaya perusahaan kemungkinan akan mencerminkan kurangnya kebebasan dan otonomi di tingkat bawah.Jika struktur manajemen perusahaan terdesentralisasi, dengan kekuasaan dan wewenang bersama di semua tingkatan, budaya tersebut kemungkinan akan lebih mandiri, dipersonalisasi, dan akuntabel.

Cara perusahaan mengalokasikan kekuasaan dan wewenang menentukan bagaimana karyawan berperilaku.Pilihan-pilihan ini terwujud dalam struktur organisasi perusahaan dan budaya organisasi.Struktur organisasi adalah cara perusahaan mengatur manajemen dan garis wewenangnya.Ini menentukan peran, tanggung jawab dan aliran informasi dalam perusahaan.Budaya kerja dihasilkan dari keputusan tersebut.

Sebagian besar perusahaan menggunakan struktur hierarki yang terlihat seperti piramida di atas kertas.Kepala eksekutif atau presiden duduk di puncak piramida.Laporan langsungnya, biasanya wakil presiden, berada di bawahnya.Laporan langsung mereka ada di bawah mereka.Piramida membentang ke luar dan ke bawah berdasarkan jumlah tingkat manajemen yang dibutuhkan perusahaan untuk beroperasi sesuai dengan tujuannya.

Manajemen atas menggunakan struktur organisasi untuk mengontrol siapa yang memiliki kekuasaan dan wewenang dalam perusahaan.Misalnya, jika seorang presiden perusahaan hanya ingin menangani keputusan yang paling penting dan ingin menyerahkan pengambilan keputusan sehari-hari kepada orang lain, struktur organisasi akan memiliki presiden di baris teratas dengan wakil presiden operasi duduk sendirian di baris kedua.Ini secara efektif berarti bahwa wakil presiden operasi adalah satu-satunya eksekutif yang memiliki hubungan langsung dengan presiden, dan semua orang melapor kepadanya.Dalam skenario ini, wakil presiden operasi memiliki banyak kekuasaan.

Sebaliknya, presiden dapat mengizinkan banyak eksekutifnya memiliki akses langsung kepadanya.Ini adalah pendekatan desentralisasi untuk struktur organisasi, yang memungkinkan lebih banyak orang untuk memiliki masukan ke dalam proses pengambilan keputusan.Kekuasaan yang terdesentralisasi memberikan lebih banyak otonomi kepada masing-masing departemen dan manajer.Dengan cara ini, struktur organisasi dan budaya organisasi saling terkait.

Struktur kekuasaan yang terdesentralisasi berarti ada lebih banyak ruang untuk masukan karyawan ke dalam keputusan.Karyawan lebih akuntabel, karena mereka memiliki tanggung jawab lebih.Mereka bekerja lebih mandiri, karena mereka tidak selalu memerlukan persetujuan dari manajemen atas untuk melanjutkan.Budaya organisasi mencerminkan kebebasan ini.

Demikian pula, struktur organisasi dan budaya organisasi dapat berdampak negatif satu sama lain jika kekuasaan dan otoritas sangat terpusat di puncak piramida.Dalam hal ini, karyawan memiliki sedikit kendali atas keputusan dan hanya harus melakukan pekerjaan mereka.Jenis budaya yang dapat dikembangbiakkan oleh struktur ini adalah tidak adanya akuntabilitas di tingkat bawah, permusuhan, dan lingkungan di mana karyawan tidak merasa terikat dengan perusahaan atau pekerjaan mereka.