Apa Hubungan Pendidikan dengan Pertumbuhan Ekonomi?

Apa Hubungan Pendidikan dengan Pertumbuhan Ekonomi?

Mengukur dampak pendidikan terhadap pertumbuhan ekonomi sulit dilakukan secara konsisten.

Pendidikan danpertumbuhan ekonomisaling terkait dalam ekonomi sebagian besar karena semakin tinggi atau semakin luas tingkat pendidikan formal, semakin tampaknya mengubah efisiensi dan kapasitas inovatif suatu populasi.Kemampuan tenaga kerja disebut sebagai modal tenaga kerja dalam hal ini, danpendidikandasar dantinggidapat meningkatkan nilai modal ini.Sementara, di banyak negara miskin, pendidikan umum penduduk di masa lalu dipandang mahal dan tidak perlu, penelitian pada akhir 1980-an dan awal 1990-an telah menunjukkan bahwa ini adalah kesalahpahaman.Pendidikan masyarakat umum memiliki dampak mendasar pada pembangunan ekonomi melalui tiga cara utama: peningkatan produktivitas, mendorong inovasi, dan adopsi teknologi baru yang cepat.

Namun, mengukur dampak pendidikan terhadap pertumbuhan ekonomi sulit dilakukan secara konsisten, dan bukti untuk mempromosikan hubungan antara keduanya seringkali rapuh.Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa variabel budaya dapat mencondongkan nilai pendidikan formal, seperti seberapa baik sistem pendidikan publik dikelola, bagaimana keadaan kesehatan dan gizi anak-anak, dan seberapa besar kontribusi masyarakat dalam mewariskan keterampilan. informal kepada kaum muda, yang dikenal sebagai pendidikan tinggi.

Di negara berkembang seperti Ghana, Uganda, dan Afrika Selatan, tren umum tertentu telah diamati yang dianggap universal.Pendidikan meningkatkan standar hidup secara keseluruhan, tetapi dampak paling signifikan terhadap ekonomi hanya terlihat jelas di mana perubahan besar terjadi baik di tingkat pendidikan tinggi maupun pendidikan dasar.Investasi dalam pendidikan dasar juga telah terbukti memiliki efek positif yang lebih rendah pada kehidupan kebanyakan orang dolar demi dolar versus investasi yang setara dalam infrastruktur dan aspek-aspek penting lainnya dari suatu ekonomi.

Siklus bisnis di beberapa negara diuntungkan lebih kuat dengan menerapkan kebijakan yang meningkatkan tingkat perdagangan dibandingkan dengan fokus pertama pada pendidikan dan pertumbuhan ekonomi.Hal ini mungkin disebabkan oleh bias dalam penelitian, karena statistik pendidikan pada skala mikro-sosial atau keluarga dan kewirausahaan cenderung menunjukkan kontribusi yang jauh lebih positif terhadap ekonomi daripada yang mereka lakukan pada skala makroekonomi.Statistik juga berfokus pada kuantitas daripada kualitas dalam mengukur tingkat pendidikan dengan menghitung rata-rata jumlah tahun sekolah formal yang diselesaikan oleh penduduk daripada melihat kualitas sekolah itu sendiri.

Sebagian besar penelitian tentang pendidikan dan pertumbuhan ekonomi sejak tahun 1990-an berfokus pada teori pertumbuhan endogen yang populer.Teori-teori ini mengungkapkan bahwa peningkatan pendidikan di negara-negara berkembang meningkatkan tingkat di mana populasi dapat mengadopsi teknologi dan proses industri yang lebih baik untuk produksi barang dan jasa yang efisien.Pendidikan dan pertumbuhan ekonomi, oleh karena itu, jelas meningkatkan standar hidup negara-negara miskin menuju salah satu yang sejajar dengan masyarakat berteknologi maju.Model yang sama tidak dapat digunakan, bagaimanapun, untuk mempromosikan gagasan pendidikan dan pertumbuhan ekonomi di negara-negara yang telah mengadopsi teknologi tersebut dan memiliki standar hidup yang relatif tinggi.Premis ini digunakan untuk menjelaskan mengapa negara-negara seperti Korea Selatan memiliki tingkat pertumbuhan yang jauh lebih cepat daripada negara-negara seperti Amerika Serikat dalam beberapa dekade terakhir.