Apa itu Aliran Persediaan?

Apa itu Aliran Persediaan?

Aliran persediaan biasanya dipantau oleh manajer di setiap situs dalam jaringan bisnis.

Aliranpersediaanmewakili sistem yang digunakan perusahaan untuk memindahkan produk konsumen atau bahan baku melalui perusahaan.Pabrikan, restoran, toko ritel, pusat distribusi, dan toko kelontong hanyalah beberapa contoh perusahaan yang memiliki aliran persediaan.Perusahaan-perusahaan ini sering mengembangkan serangkaian prosedur untuk digunakan secara konsisten saat mengelola inventaris.Pemilik bisnis dan manajer operasional biasanya bertanggung jawab untuk merancang sistem persediaan.Organisasi bisnis yang lebih besar biasanya memilikiproses manajemenpersediaan yang lebih intenskarena ukuran dan ruang lingkupoperasi bisnismereka.

Aliran persediaan mewakili sistem yang digunakan perusahaan untuk memindahkan produk konsumen atau bahan baku melalui perusahaan.

Aliran persediaan dimulai dengan pembelian bahan baku atau produk konsumen dari pemasok.Perusahaan manufaktur seringkali membutuhkan bahan mentah untuk menghasilkan produk konsumen yang berharga.Bahan baku meliputi sumber daya alam seperti kayu, tanah dan mineral.Sebagian besar produsen memproduksi produk konsumen dan mengirimkan barang-barang ini ke distributor.Distributor menerima produk inventaris dan menahannya untuk mengantisipasi pesanan toko ritel.Sebagian besar pengecer memulaiprosesmanajemen persediaanmerekadengan memesan barang dari distributor.Akuntansi memegang peranan penting dalam sistem manajemen persediaan perusahaan.

Sebagian besar pengecer memulai proses manajemen persediaan mereka dengan memesan barang dari distributor.

Aliran persediaan berhubungan langsung dengan prosedur akuntansi perusahaan.Perusahaan dapat memilih untuk menilai inventaris mereka menggunakan first in, first out (FIFO);masuk terakhir, keluar pertama (LIFO);atau metode rata-rata tertimbang.Perusahaan menggunakan metode FIFO ketika mereka menjual persediaan pertama yang diterima dalam sistem manajemen persediaan.Di bawah metode ini, perusahaan secara konsisten menerima inventaris dan menambahkan inventaris ke dalam satu akun keuangan dibuku besar mereka.Persediaan tertua dijual pertama di bawah sistem FIFO.LIFO adalah kebalikan dari sistem persediaan FIFO.Persediaan terbaru dijual pertama di bawah sistem penilaian LIFO.

Aliran persediaan mungkin melibatkan penggunaan sistem otomatis yang melacak item dari saat diterima hingga dijual.

Metode rata-rata tertimbang tidak mengharuskan perusahaan untuk mempertahankan metode penilaian khusus untuk sistem aliran persediaan.Ketika perusahaan membeli lebih banyak bahan mentah atau produk konsumen, seluruh biaya persediaan dihitung ulang.Total biaya produk individual dibagi dengan jumlah total item yang saat ini ada dalam sistem persediaan.Ini menciptakan biaya rata-rata baru untuk bahan baku atau produk konsumen.

Pelatihan staf untuk menyadari biaya makanan merupakan faktor besar dalam manajemen persediaan restoran.

Ketika perusahaan menjual melalui inventaris mereka, kebutuhan akan lebih banyak barang dan produk konsumen meningkat.Perusahaan dapat menggunakan sistem manual atau otomatis untuk menyusun ulang persediaan.Sistem manual biasanya mengharuskan pemilik atau manajer bisnis untuk meninjau aliran persediaan untuk produk individual dan memesan dari distributor atau manufaktur.Proses ini bisa memakan waktu lama dan biasanya melibatkan penggunaan beberapa buku kertas atau buku besar.Sistemaliranpersediaan otomatismemungkinkan perusahaan untuk mentransfer informasi secara elektronik ke distributor dan produsen yang meminta persediaan tambahan.Sistem otomatis mengurangi waktu tunggu yang dibutuhkan perusahaan untuk mengisi kembali persediaan persediaan saat ini.Perusahaan juga dapat menggunakan sistem bisnis otomatis untuk meningkatkan proses manajemen inventaris mereka.