Apa itu AMOLED?

Apa itu AMOLED?

AMOLED adalah akronim yang umum digunakan untuk teknologi tampilan elektronik yang dikenal sebagai Active-Matrix Organic Light-Emitting Diode . Layar AMOLED dibangun di atas teknologi matriks pasif organik light-emitting diode (OLED) untuk menghasilkan layar terang yang tidak memerlukan lampu latar, dan mengkonsumsi daya yang sangat rendah. Pada musim semi 2010, AMOLED tetap menjadi teknologi yang sangat baru. Namun, diharapkan menjadi tampilan pilihan untuk apa pun mulai dari telepon seluler hingga televisi layar lebar, karena peningkatan produksi terus meningkatkan produk dan menurunkan biayanya.

AMOLED diharapkan menjadi tampilan pilihan untuk barang-barang mulai dari ponsel hingga televisi layar lebar.

Karena merupakan kemajuan teknologi OLED, AMOLED memiliki banyak karakteristik yang sama dengan pendahulunya. Bahkan, persamaannya jauh lebih banyak daripada perbedaannya. OLED, pada intinya, adalah dioda pemancar cahaya sederhana yang pendarannya disediakan oleh film yang terbuat dari komponen organik, berbeda dengan bahan anorganik tradisional. Dengan mengalirkan arus listrik melalui elektroda dalam OLED, ia dapat memancarkan cahaya yang dapat digunakan di berbagai perangkat, mulai dari senter hingga komputer.

Di televisi dan aplikasi sejenis lainnya yang memerlukan tampilan dinamis dan cepat berubah, OLED dan AMOLED lebih unggul daripada tampilan kristal cair (LCD) tradisional karena tidak memerlukan lampu latar untuk memberikan kecerahan. Ini berarti mereka bisa jauh lebih tipis dalam bentuk, dan dapat menampilkan warna hitam yang jauh lebih nyata, tanpa warna abu-abu yang mengganggu yang banyak ditampilkan oleh layar LCD. Selain itu, layar berbasis OLED memiliki waktu respons yang lebih cepat daripada LCD yang sebanding, yang berarti mereka dapat mengikuti konten yang bergerak cepat dengan lebih baik.

Kelemahan utama OLED adalah membutuhkan arus kontinu yang cukup tinggi melalui elektroda. Umumnya, semakin banyak warna putih yang ditampilkan, semakin banyak daya yang dibutuhkan OLED matriks pasif. Ini sangat merepotkan di perangkat seluler , seperti telepon seluler, yang menggunakan daya baterai.

Layar AMOLED mengatasi kekurangan ini dengan memasukkan susunan yang dikenal sebagai transistor film tipis (TFT). TFT pada layar AMOLED bertindak sebagai serangkaian sakelar, mengontrol aliran listrik sesuai permintaan, berbeda dengan status selalu aktif yang diperlukan oleh OLED. Meskipun warna yang lebih terang masih menarik lebih banyak daya, perangkat yang menggunakan layar AMOLED daripada layar OLED akan memiliki kebutuhan daya yang jauh lebih rendah dan masa pakai baterai yang lebih lama secara keseluruhan.

Kerugian utama AMOLED adalah kerapuhan dan kecerahan. Menjadi organik, bahan dalam semua OLED rentan terhadap degradasi, dan sangat rentan terhadap kerusakan kelembaban. Selain itu, AMOLED saat ini tidak mampu menyamai kecerahan layar LCD tradisional saat digunakan di bawah sinar matahari langsung. Kedua masalah ini, bagaimanapun, dianggap, dalam industri, sebagai masalah yang dapat dipecahkan dari kebaruan teknologi.