Apa itu Etizolam?

Apa itu Etizolam?

Efek samping yang paling umum dari etizolam adalah kantuk di siang hari.

Etizolam adalah obat berbasis thienodiazepine dengan beberapa sifat terapeutik yang kadang-kadang digunakan untuk mengobati kecemasan, gangguan panik, depresi, atau gangguan tidur. Setidaknya satu uji klinis telah menemukan etizolam lebih efektif daripada plasebo dalam mengurangi gejala depresi dan gangguan kecemasan umum. Efek obat ini mirip dengan keluarga obat benzodiazepin yang meliputi lorazepam, clonazepam , dan triazolam. Pada 2011, obat ini tidak disetujui untuk digunakan oleh Food and Drug Administration AS, meskipun digunakan di beberapa negara lain. Di Italia dikenal dengan nama dagang Depas, sedangkan di Jepang dikenal dengan beberapa merek dagang seperti Capsafe, Sedekopan, dan Eticalm.

Etizolam dapat digunakan untuk mengobati depresi.

Efek samping dikatakan ringan atau sedang, tergantung pada dosis terapi yang diberikan untuk kondisi tertentu; efek paling umum dari etizolam adalah kantuk di siang hari. Dosis cenderung dipantau secara hati-hati karena risiko overdosis yang fatal. Obat ini biasanya dicadangkan untuk penggunaan jangka pendek, karena kesamaan kimianya dengan benzodiazepin. Efek jangka panjang dari obat benzodiazepin dapat mencakup mimpi malam yang mengganggu, kehilangan ingatan, perilaku bermusuhan, dan kecanduan fisik. Orang yang tiba-tiba berhenti minum benzodiazepin cenderung mengalami gejala penarikan yang parah, terkadang memerlukan rawat inap.

Etizolam dapat digunakan untuk mengobati gangguan tidur.

Seperti sepupunya yang berbasis benzodiazepin, etizolam terkadang dicari sebagai obat terlarang untuk penggunaan rekreasi. Menggunakan obat ini untuk mencari apa yang disebut tinggi bisa berbahaya karena gangguan penilaian yang ditimbulkannya. Selain itu, ada peningkatan yang signifikan dalam kemungkinan overdosis ketika etizolam dikombinasikan dengan alkohol.

Benzodiazepin dapat memiliki efek terapeutik yang bervariasi, tergantung pada dosis obat tertentu. Obat-obatan ini cenderung menenangkan pada dosis rendah, sedangkan dosis yang lebih tinggi dapat memiliki efek ansiolitik atau hipnosis. Dalam beberapa kasus medis, mereka juga dapat digunakan untuk mencegah kejang. Diazepam dan alprazolam adalah dua benzodiazepin yang paling umum diperoleh secara ilegal untuk penggunaan rekreasi. Pengguna gelap kokain atau obat-obatan narkotika dikatakan lebih mungkin untuk juga menyalahgunakan obat-obatan benzodiazepin.

Ada peningkatan yang signifikan dalam kemungkinan overdosis ketika etizolam dikombinasikan dengan alkohol.

Salah satu obat benzodiazepin yang mendapat perhatian media adalah flunitrazepam atau Rohypnol®, juga dikenal secara informal sebagai “roofies.” Dalam beberapa kasus terkenal, obat ini telah digunakan dalam kombinasi dengan alkohol untuk membuat orang lain tidak sadarkan diri untuk tujuan penyerangan seksual. Untuk alasan ini, flunitrazepam telah dikenal sebagai apa yang disebut obat pemerkosaan.