Apa itu Lean Healthcare?

Petugas kesehatan diharapkan untuk berbelas kasih, penuh perhatian dan manusiawi, menjadikan prinsip lean sebagai tantangan.

Kesehatanrampingadalah penerapanprinsip-prinsipmanufaktur rampinguntuk pengiriman kesehatan.Tujuan dari setiap operasi lean ada dua: mengurangi jumlah waktu yang dihabiskan untuk aktivitas yang tidak perlu dan mengurangi cacat dalam produksi barang atau penyediaan layanan.Perawatan kesehatan ramping membedakan antara aktivitas dan prosedur bernilai tambah dan tidak bernilai tambah, dengan tujuan untuk menghilangkan aktivitas dan prosedur yang tidak bernilai tambah.

Layanan kesehatan ramping terlihat mengurangi waktu yang dihabiskan staf medis untuk melakukan pekerjaan administratif, alih-alih berfokus pada perawatan pasien.

Contoh aktivitas yang menambah nilai dalam perawatan kesehatan tanpa lemak adalah memberikan perawatan yang menopang kehidupan bagi orang yang terluka.Contoh itu dapat dibandingkan dengan seorang perawat yang menghabiskan 15 menit mencari perlengkapan bedah yang tidak pada tempatnya.Itu adalah aktivitas yang tidak bernilai tambah, karena waktu yang dihabiskan untuk mencari persediaan tidak menambah nilai apa pun pada perawatan pasien.Dalam lean manufacturing, upaya keras dilakukan untuk menghindari cacat dalam manufaktur melalui langkah-langkah pengendalian kualitas.Menerapkan prinsip ini dalam perawatan kesehatan dianggap penting untuk menurunkan angka kematian dan mengurangi terjadinya cedera yang tidak diinginkan pada pasien.

Pengorganisasian persediaan medis yang tepat memainkan peran kunci dalam perawatan kesehatan yang ramping, karena ini mengurangi waktu yang dihabiskan perawat dan dokter untuk mencari alat yang diperlukan.

Ada perbedaan besar ketika menerapkan prinsip lean ke pengaturan perawatan kesehatan.Rumah sakit dengan pasien yang sakit atau cedera adalah lingkungan kerja yang sangat berbeda dari pabrik yang beroperasi dengan lancar dengan jadwal produksi yang ketat.Di pabrik, memberikan arahan dan mengharapkan kepatuhan terhadap prosedur yang bertujuan mengurangi pemborosan dan meningkatkan efisiensi merupakan tugas yang relatif sederhana.

Dalam pengaturan perawatan kesehatan, meskipun pekerja dilatih untuk mengantisipasi kebutuhan pasien, situasi medis dapat muncul tanpa memperhatikan jadwal atau jadwal.Petugas kesehatan juga diharapkan untuk berbelas kasih dan memperhatikan pasien, membawa sentuhan manusiawi untuk perawatan kesehatan.Inilah sebabnya mengapa hanya sedikit pasien yang menginginkan penerapan ketat prinsip-prinsip lean manufacturing yang diterapkan pada pengaturan perawatan pasien.Tujuan dalam perawatan kesehatan ramping adalah untuk mempertahankan kasih sayang sambil tetap mengurangi perbedaan dalam prosedur dan menghilangkan aktivitas yang tidak perlu.

Tujuan ini dicapai dengan membantupenyedia layanan kesehatanmemahami perbedaan antara proses internal dan primer dan kemudian melatih anggota staf untuk melihat proses internal dengan tujuan menghilangkan pemborosan.Misalnya, satu proses internal adalah cara di mana area penyimpanan diatur.Di sisi lain, proses utama adalah perawatan di samping tempat tidur pasien yang mengalami rasa sakit.

Area penyimpanan mungkin secara historis melayani tujuan yang terkait langsung dengan perawatan pasien di masa lalu, tetapi seiring waktu, itu telah menjadi tempat penyimpanan furnitur atau alat yang tidak sering digunakan.Jika rumah sakit memiliki beberapa ruangan ini, dampak keseluruhan pada operasi lean mungkin minimal.Namun, jika ada banyak area seperti itu, dampaknya bisa signifikan.Jika pemborosan seperti itu terjadi dalam skala yang lebih besar, dewan rumah sakit mungkin menyetujui pengeluaran uang yang diperlukan untuk memperluas infrastruktur fasilitas, karena persepsi bahwa tidak ada cukup ruang untuk merawat pasien.Strategi perawatan kesehatan yang ramping akan melihat pada reklamasi ruang yang terbuang, sehingga menghemat pengeluaran modal yang signifikan.

Scroll to Top