Apa itu Psoralen?

Apa itu Psoralen?

Psoralen kadang-kadang digunakan untuk mengobati eksim.

Psoralen adalah molekul yang ditemukan secara alami pada tanaman seperti lobak, seledri , buah ara, dan peterseli. Sejak tahun 1970-an, versi sintetis dari molekul-molekul ini telah tersedia untuk digunakan dalam perawatan medis dan penelitian. Molekul-molekul ini sangat penyerap UV dan sifat ini dapat dimanfaatkan dalam berbagai cara yang berbeda. Daya serap UV mereka juga membuat mereka berbahaya dan penting untuk menangani psoralen terisolasi dengan hati-hati untuk membatasi risiko cedera.

Psoralen dapat digunakan untuk mengobati kondisi kulit seperti vitiligo.

Dalam pengobatan, psoralen kadang-kadang digunakan dalam pengobatan kondisi kulit yang parah seperti psoriasis , vitiligo, dan eksim . Jika kondisi ini tidak merespon pengobatan lain, terapi UV terkadang dapat bermanfaat bagi pasien. Menerapkan psoralen sebelum perawatan meningkatkan daya serap kulit, meningkatkan efek perawatan. Senyawa dapat dibuat tersedia melalui pil yang tertelan atau rendaman mandi yang harus diminum pasien sebelum pengobatan dilakukan. Perawatan dilakukan di bilik atau ruang isolasi untuk memungkinkan paparan yang merata dan seragam.

Psoralen ditemukan secara alami dalam seledri.

Risiko dengan menggunakan senyawa ini dalam pengobatan adalah bahwa peningkatan fotosensitifitas berlanjut di luar klinik atau kantor dokter. Jika pasien terkena sinar matahari setelah perawatan, luka bakar yang parah dapat terjadi karena molekul akan menyerap radiasi UV. Penggunaan terapi psoralen jangka panjang dapat berbahaya bagi pasien dan dapat meningkatkan risiko kanker kulit . Ini adalah risiko yang harus ditanggung pasien saat menjalani pengobatan untuk penyakit kulit yang parah. Berhati-hati untuk menghindari paparan sinar matahari dapat mengurangi risiko, tetapi tidak akan sepenuhnya menghilangkannya.

Psoralen juga dikenal sebagai mutagen. Ketika mereka hadir dalam DNA dan paparan UV terjadi, mereka dapat menyebabkan mutasi pada DNA. Hal ini berpotensi berguna secara medis karena senyawa tersebut dapat digunakan untuk kegiatan seperti sterilisasi; psoralen akan memastikan bahwa radiasi UV mencapai semua bahan organik dengan DNA, seperti bakteri dan virus, membunuh mereka dan membersihkan lingkungan.

Tanaman mengembangkan psoralen sebagai bentuk pengendalian hama alami. Molekul-molekul ini mematikan bagi serangga dan ketika serangga mencoba memakan tanaman yang mengandung mereka, mereka akan sakit dan mati. Jumlah yang ada pada tanaman tidak cukup besar untuk menyebabkan peningkatan fotosensitifitas dan mutasi DNA pada manusia, sehingga sangat aman untuk mengonsumsi makanan seperti seledri dan peterseli. Psoralen sintetis yang diproduksi secara komersial yang digunakan dalam terapi dan penelitian medis biasanya dikontrol untuk mencegah orang-orang secara tidak sengaja bersentuhan dengan mereka.