Apa itu Rantai Nilai Ritel?

Apa itu Rantai Nilai Ritel?

Ada banyak langkah dalam rantai nilai ritel antara memproduksi barang dan mengantarkannya ke konsumen.

Rantai nilairiteladalah rangkaian kegiatan yang memungkinkan pelaku usaha menjual barang kepada konsumen.Setiap aktivitas memberikan sebagian kecil nilai untuk keseluruhan proses.Empat langkah umum dalam rantai nilai ritel: pabrikan,gudang, pengangkut, dan pemasok.Semua bagian diperlukan untuk toko ritel untuk mengisi rak mereka denganbarang-barang konsumsi.Meskipun setiap aktivitas menambahkan sebagian kecil biaya ke produk yang mengalir ke toko ritel, biayanya biasanya lebih rendah daripada toko ritel yang langsung ke masing-masing produsen untuk mendapatkan barang.

Pemesanan elektronik membantu toko ritel memesan barang secara real time, memungkinkan mereka untuk menghindari kehabisan barang dan kehilangan penjualan dari pelanggan.

Produsen adalah perusahaan yang memproduksi barang.Mereka biasanya disebut sebagai agen konversi.Mereka mengambil bahan mentah dan tenaga kerja sebagai input, menggunakan barang-barang ini untuk menghasilkan barang yang dihargai oleh pelanggan.Beberapa produsen benar-benar memiliki kemampuan untuk mengirimkan barang langsung ke tempat ritel.Hal ini membutuhkan kebutuhan mitra dalam rantai ritel untuk mengambil barang dari produsen ke gudang melalui operator.

Pengecer dapat memiliki rantai pasokan mereka sendiri.

Gudang menyimpan berbagai barang ritel di fasilitas mereka dari beberapa produsen.Mereka membuat kontrak dengan sejumlah produsen berbeda untuk menyimpan barang agar mudah didistribusikan ke toko ritel.Pengecer yang lebih besar mungkin memiliki gudang mereka sendiri.Hal ini memungkinkan pengecer untuk menempatkan pusat distribusi di daerah strategis untuk mengirimkan barang dengan mudah ke toko ritel.

Teknologi memungkinkan pengecer untuk mempersingkat proses dalam rantai nilai ritel.

Operator merupakan perusahaan truk yang memindahkan barang dari satu titik ke titik lain.Mereka mengirimkan barang dari produsen ke gudang dan gudang ke toko ritel.Satu-satunya tujuan mereka dalam rantai nilai ritel adalah bekerja sebagai layanan untuk setiap perusahaan.Pengecer jarang memiliki divisi truk sebagai bagian dari bisnis ritel mereka.Mereka mengontrak layanan ini untuk menghemat biaya asuransi, bahan bakar, upah, dan pemeliharaan.

Rantai nilai ritel berlaku dalam elektronik, serta pakaian dan barang lainnya.

Pemasokadalah langkah terakhir dalam rantai nilai ritel.Pengecer dapat memiliki rantai pasokan mereka sendiri sebagai bagian dari perusahaan ritel mereka.Ini adalah pusat distribusi lokal yang mengirimkan barang langsung ke toko ritel.Tidak semua rantai nilai ritel memiliki pemasok sebagai bagian dari proses mereka.Pengecer dapat menghindari bisnis ini dengan bekerja langsung dengan gudang untuk mengirimkan barang ke gerai ritel mereka.

Gudang menyimpan berbagai barang ritel, karena pengecer besar biasanya memiliki gudang sendiri.

Teknologi memungkinkan pengecer untuk mempersingkat proses pemesanan dalam rantai nilai ritel.Pemesanan elektronik memastikan bahwa toko ritel memesan barang dalam format waktu nyata.Ini membantu menghindari kehabisan stok dan mengurangi kemungkinan kehilangan penjualan dari konsumen.Sistem elektronik juga menghilangkan kekurangan manusia dari proses pemesanan.Karyawan tidak perlu menulis dokumen atau menelepon ke pemasok, gudang, atau produsen.