Berapa Rasio Biaya-Kinerja?

Berapa Rasio Biaya-Kinerja?

Pengusaha mengacungkan jempol

Rasio biaya-kinerja adalah persamaan yang digunakan untuk menyeimbangkan biaya item terhadap efektivitasnya.Proses ini dapat membantu pembeli membuat keputusan pembelian dengan menetapkan peringkat ke serangkaian item berdasarkan berbagai faktor.Kinerja biaya juga dapat digunakan untuk menganalisis tren dalam produksi.Ini juga dikenal sebagai rasio harga/kinerja.

Pada dasarnya ada empat hasil utama yang mungkin terjadi ketika menentukan rasio biaya-kinerja.Hasil yang paling diinginkan adalah bahwa barang tersebut berbiaya rendah, tetapi berkinerja tinggi.Di tengah skala adalah produk yang berkinerja tinggi dan berbiaya tinggi, atau berkinerja rendah dan berbiaya rendah.Peringkat yang paling tidak diinginkan cenderung untuk produk yang berbiaya tinggi, tetapi kinerjanya rendah.

Hasil rasio biaya-kinerja ini dapat dipetakan untuk meningkatkan kejelasan tentang di mana masing-masing produk berada dalam kaitannya dengan yang lain.Bagan dengan empat kuadran, dengan produk berkinerja tinggi di dua bagian teratas, produk berkinerja rendah di bagian bawah, dan biaya rendah dan tinggi di sisi kiri dan kanan masing-masing cenderung paling efektif.Dengan memetakan setiap item, dimungkinkan untuk menemukan produk yang paling diinginkan dan menganalisis tren kualitas dan harga.

Sementara rasio biaya-kinerja dapat menjadi alat yang berguna untuk menemukan kualitas terbaik untuk harga, item dengan rasio tinggi belum tentu yang terbaik untuk dibeli.Khususnya dengan produk yang lebih kompleks, mungkin ada unsur di luar kinerja dasar atau harga yang mungkin lebih penting.Untuk alasan ini, kinerja biaya dapat membantu dalam mencapai keputusan, tetapi mungkin bukan satu-satunya faktor yang dipertimbangkan.

Rasio biaya-kinerja dapat digunakan untuk menganalisis perubahan dalam produksi juga.Ini dapat melacak perbedaan dalam biaya dan kualitas untuk produk, industri, atau bahkan seluruh perekonomian tertentu.Beberapa produk mengalami perubahan dramatis saat mereka berkembang dan diasimilasi oleh publik, sementara yang lain pada dasarnya tetap statis.

Beberapa produk, seperti komputer, cenderung memiliki rasio kinerja biaya yang sangat berfluktuasi.Misalnya, komputer pertama sangat mahal, tetapi memiliki kekuatan pemrosesan yang terbatas.Seiring kemajuan teknologi, komputer menjadi lebih kuat dan semakin mudah diakses oleh konsumen.Bahkan komputer rumahan yang dulunya merupakan investasi yang signifikan sekarang dapat dibeli dengan harga yang lebih murah dari biaya aslinya.Produk yang terbuat dari sumber daya terbatas, seperti kertas dan bahan bakar fosil, cenderung memiliki kinerja statis dan kenaikan harga yang stabil.