Apa itu Video Stereo?

Apa itu Video Stereo?

Video stereo, atau video stereoskopik, adalah praktik menghasilkan ilusi gambar 3D dalam bentuk bergerak. Ada berbagai metode yang digunakan untuk mencapai efek ini, biasanya diklasifikasikan berdasarkan apakah pemirsa perlu memakai kacamata, dan, pada gilirannya, apakah kacamata ini berperan aktif dalam efek tersebut. Ungkapan video stereo juga bisa merujuk ke peralatan VHS yang merekam dan memutar dua saluran audio, bukan satu.

Ungkapan video stereo dapat merujuk pada peralatan yang digunakan untuk merekam dan memutar kaset VHS.

Konsep dasar video stereo sama dengan pencitraan 3D . Penampil diperlihatkan gambar yang menggabungkan dua gambar, satu dilihat oleh setiap mata. Gambar-gambar ini menunjukkan pemandangan yang sama, tetapi dari perspektif yang sedikit berbeda. Upaya otak untuk mendamaikan perbedaan ini menciptakan ilusi kedalaman. Konsep video stereo adalah membuat ulang efek ini untuk setiap bingkai film.

Ada tiga jenis utama video stereo, dua yang pertama melibatkan penonton yang memakai kacamata. Yang paling terkenal di abad ke-20 adalah kacamata pasif, yang berarti kacamata itu sepenuhnya statis. Salah satu contohnya adalah kacamata polarized, yang menggunakan satu lensa merah dan satu lensa hijau. Kedua gambar ditampilkan di layar secara bersamaan, dengan lensa untuk setiap mata menyaring gambar yang “salah”.

Pada abad ke-21, kacamata aktif menjadi lebih populer. Salah satu contohnya adalah kacamata rana kristal cair. Ini berisi lapisan kristal cair di setiap lensa yang dapat dengan cepat beralih antara transparan dan menghalangi cahaya. Lensa beralih bolak-balik dalam sinkronisasi dengan video, yang menampilkan gambar dari perspektif bergantian.

Jenis terakhir dari video stereo adalah autostereoscopy, atau 3D tanpa kacamata. Sebagian besar varian melibatkan layar yang memiliki tonjolan kecil daripada benar-benar datar. Artinya setiap mata hanya dapat melihat sebagian dari layar, artinya gambar yang berbeda dapat ditampilkan secara bersamaan pada kedua mata. Kelemahan utama adalah terbukti sulit untuk membuat efek ini bekerja dengan baik di layar besar, atau untuk mengatasi banyak penonton yang duduk di lokasi yang berbeda.

Pada 1980-an dan 1990-an, istilah video stereo paling erat dikaitkan dengan perekam kaset video, khususnya format VHS. Dalam konteks ini, stereo mengacu pada audio daripada video. Selama masa kejayaan VHS, peralatan stereo menjadi lebih populer daripada perekam video mono-only. Di tahun-tahun berikutnya, film dirilis dalam Dolby Pro Logic, yang menggunakan dua saluran audio untuk mengkodekan efek suara surround multi-saluran yang dapat diputar ulang pada sistem suara yang kompatibel.