Apa itu Work-Life Balance?

Apa itu Work-Life Balance?

Banyak orang berjuang untuk menemukan keseimbangan yang tepat antara pekerjaan dan kehidupan pribadi mereka.

Ketika datang untuk menyeimbangkan tanggung jawab pekerjaan dan kehidupan keluarga, banyak dari kita menemukan diri kita berada di wilayah abu-abu.Kerja keras dan dedikasi untuk pekerjaan kita biasanya menghasilkan imbalan nyata seperti gaji yang lebih tinggi atau kantor sudut.Dedikasi yang sama untuk kehidupan pribadi kita sering kali menghasilkan imbalan seperti hubungan yang lebih kuat atau pemahaman yang lebih dalam tentang tujuan kita di Bumi.Perjuangan untuk menjaga kewajiban pribadi dan profesional kita dalam perspektif dikenal sebagai keseimbangan kehidupan kerja.

Beberapa orang tua sekarang dapat melakukan telecommute, sehingga mereka dapat berada di rumah bersama anak-anak mereka.

Istilahkeseimbangan kehidupan kerjabisa sedikit menyesatkan pada awalnya, karena banyak dari kita menganggap keseimbangan yang tepat selalu 50/50.Sayangnya, banyak orang menemukan bahwa rasio antara pekerjaan dan kehidupan bisa mendekati 70/30 atau bahkan 80/20.Apa yang disarankan oleh banyak pakar bisnis untuk dihindari adalah keseimbangan kehidupan kerja 90/10 atau lebih tinggi.Mantra di antara banyak orang yang mempelajari masalah keseimbangan kehidupan kerja adalah “Bekerja untuk hidup, jangan hidup untuk bekerja.”Inifilsafattidak berarti gaya hidup berorientasi kerja benar-benar salah atau tidak sehat, tetapi tidak menunjukkan pergeseran prioritas.

Waktu yang dihabiskan di tempat kerja mempengaruhi kesehatan fisik dan mental seseorang.

Memang benar bahwa hanya ada begitu banyak jam dalam sehari, sehingga bagi banyak orang sebagian besar orang-orang jam akan didedikasikan untuk pekerjaan, baik karena kebutuhan keuangan atau kenikmatan murni darilingkungan kerja.Menemukan keseimbangan kehidupan kerja yang ideal tidak selalu tentang mengurangi jumlah jam yang dihabiskan di tempat kerja, melainkan mencari cara yang lebih baik untuk menggabungkan waktu pribadi ke dalam persamaan.Seorang eksekutif yang didorong mungkin merasa sangat nyaman bekerja 80 jam atau lebih seminggu, tetapi dia masih perlu menyisihkan waktu untuk kewajiban keluarga, liburan, dan sesekali istirahat kewarasan.

Orang yang melakukan telecommute mungkin mengalami kesulitan memisahkan pekerjaan mereka dari waktu pribadi mereka.

Namun, pendulum keseimbangan kehidupan kerja dapat bergerak ke arah yang berlawanan.Beberapa orang mendapati diri mereka melakukantelecommutingsecara teratur atau mengejar peluang wirausaha.Tanpa pengawasan langsung yang diberikan oleh kantor tradisional atau lingkungan pabrik, banyak pekerja rumahan mendapati diri mereka menghadapi masalah keseimbangan kehidupan kerja yang sama sekali berbeda.Menemukan disiplin untuk mendedikasikan setidaknya 50 persen waktu mereka untuk kewajiban kerja bisa menjadi tantangan.Sementara rasio 90/10 antara pekerjaan dan kehidupan dapat merusak kesehatan mental dan fisik seseorang, rasio kehidupan terhadap pekerjaan yang serupa dapat merusak kesehatan keuangan seseorang.

Beberapa ayah yang tinggal di rumah bekerja paruh waktu secara online sambil membesarkan anak, yang bisa menjadi keseimbangan yang rumit.

Cara terbaik untuk menentukan apakah keseimbangan kehidupan kerja Anda dapat diterima adalah dengan membuat inventaris pribadi tentang hidup Anda seperti sekarang ini.Apakah Anda bekerja cukup jam untuk memenuhi kewajiban profesional Anda, tetapi tidak cukup untuk membuat Anda merasa terlalu lelah di rumah?Apakah Anda menghabiskan banyak waktu luang Anda untuk memulihkan diri dari tuntutan pekerjaan Anda?Apakah Anda mampu memenuhi sebagian besar kewajiban keluarga Anda tanpa merasa bersalah karena kehilangan pekerjaan?Tidak ada satu pun rencana keseimbangan kehidupan kerja ideal yang cocok untuk semua orang, tetapi jika Anda merasa bahwa kewajiban kerja Anda telah diprioritaskan sepenuhnya di atas kehidupan pribadi Anda, Anda mungkin ingin mencari cara untuk meningkatkan keseimbangan kehidupan kerja Anda sendiri.