Apa Perbedaan Jenis Teori Perilaku Organisasi?

Apa Perbedaan Jenis Teori Perilaku Organisasi?

Teori perilaku organisasi kontingensi memahami bahwa konflik tidak dapat dihindari, meskipun biasanya dapat dikelola.

Teoriperilaku organisasibiasanya mewakili konsep yang membantu perusahaan menciptakan praktik manajemen yang lebih baik.Dalam beberapa kasus, teori-teori ini dapat berarti penciptaan struktur dalam bisnis;dalam kasus lain, mungkin pelatihanpersoniluntuk kegiatan yang berbeda.Jenis perilaku organisasi yang paling umum termasuk klasik, kontingensi, dan sistem, antara lain.Teori pertama mengambil praktik manajemen perusahaan, yang kedua melihat mengelola konflik dalam suatu organisasi, dan yang terakhir mewakili teori sistem yang saling terkait.Sebuah perusahaan dapat menggunakan satu teori atau transisi ke yang lain, jika diinginkan, selama perilaku baru meningkatkan efisiensi operasional bisnis.

Teori perilaku organisasi klasik biasanya mencakup empat bagian, meskipun bentuk yang lebih baru dari teori ini dapat mencakup lebih banyak bagian.Ini adalah: menemukan cara terbaik untuk menyelesaikan tugas, mencocokkan karyawan terbaik untuk setiap tugas, mengawasi pekerja dengan cermat sambil menggunakan penghargaan dan hukuman untuk motivasi, dan menggunakan perencanaan dan kontrol manajemen di perusahaan.Setiap bagian penting untuk setiap kegiatan dalam bisnis, dengan hasil akhir dari manajemen ini adalah peningkatan efektivitas dan efisiensi.Teori klasik ini mungkin juga termasuk dalamteori manajemen ilmiahmoniker.Teori ini juga sangat berat untuk diselesaikan jika dibandingkan dengan teori perilaku organisasi lainnya.

Di sebagian besar perusahaan, konflik tidak dilihat sebagai sesuatu yang bermanfaat, dan sebagian besar eksekutif tingkat atas mencari cara untuk menghindarinya.Teori perilaku organisasi kontingensi, bagaimanapun, memahami bahwa konflik tidak dapat dihindari, meskipun biasanya dapat dikelola.Oleh karena itu, pemilik dan eksekutif harus menemukan cara untuk mengelola dan mengendalikan konflik di antara pekerja, departemen, dan kelompok luar.Perusahaan yang terlibat dalam teori organisasi ini sering memberikan kontrol manajerial yang lebih kepada manajer dan supervisor tingkat bawah.Hal ini memungkinkan kontrol konflik di tingkat yang lebih rendah tanpa manajemen mikro dari eksekutif tingkat atas.

Teori perilaku organisasi sistem melihat perusahaan sebagai bagian individu namun saling terkait dari operasi yang jauh lebih besar.Jika tim manajemen perusahaan mengubah hanya satu aspek dari suatu departemen, hal itu dapat menyebabkan gaung yang bergema di seluruh departemen lain.Berdasarkan teori ini, penting untuk dipahami bahwa keseimbangan dinamis harus ada agar perusahaan dapat terus beroperasi secara efisien.Selain itu, beberapa hubungan nonlinier mungkin ada di antara variabel yang menambah kompleksitas organisasi secara keseluruhan.Variabel tambahan ini — bersama dengan yang sudah diketahui — dapat mempersulit pengendalian entitas yang berjalan di bawah teori perilaku organisasi sistem.