Apa saja Jenis Sedasi Gigi?

Apa saja Jenis Sedasi Gigi?

Sedasi dapat diberikan melalui infus IV.

Secara umum, ada empat jenis sedasi gigi: sedasi oral, sedasi intravena (IV), sedasi nitrous oxide, dan anestesi umum . Manakah dari metode sedasi ini yang digunakan selama prosedur tertentu tergantung pada situasi unik pasien. Sering kali, sedasi gigi digunakan untuk menenangkan pasien yang memiliki kecemasan tentang jarum atau prosedur gigi. Dengan menggunakan berbagai metode sedasi, dokter gigi dapat membantu pasien rileks sehingga dia tidak keberatan menerima anestesi lokal atau mengingat prosedurnya. Sebagian besar metode sedasi gigi tidak membuat pasien tertidur, melainkan membantu mereka rileks sebelum dan selama prosedur.

Situs penyisipan intravena di lengan bawah.

Mungkin salah satu teknik sedasi gigi yang paling terkenal adalah nitrous oksida (N 2 O), juga dikenal sebagai gas tertawa. Saat diberikan, pasien akan menghirup campuran nitrous oxide dan oksigen melalui masker hidung. Gas mulai bekerja dalam beberapa menit dan mengirim pasien ke keadaan euforia dan santai, tetapi sadar. Namun, gas mungkin tidak mengurangi rasa sakit, sehingga anestesi lokal mungkin harus diberikan sebelum prosedur dilakukan. Seringkali, efek gas akan menghilang dengan cepat dan tidak akan mencegah seseorang meninggalkan kantor gigi dengan kekuatannya sendiri.

Beberapa jenis sedasi sadar dapat digunakan untuk pembersihan rutin dan prosedur sederhana lainnya.

Sebuah obat penenang IV juga dapat digunakan untuk mempersiapkan pasien cemas untuk prosedur gigi. Dalam metode sedasi ini, obat penenang dimasukkan langsung ke pembuluh darah pasien. Sekali lagi, orang tersebut sadar, tetapi metode sedasi yang dalam dapat digunakan di mana pasien hampir tidak sadarkan diri. Dalam beberapa kasus, pasien di bawah sedasi dalam mungkin tidak dapat bernapas sehingga dokter gigi harus selalu waspada. Obat penenang IV juga tidak mencegah pasien dari rasa sakit, dan anestesi lokal mungkin perlu digunakan untuk tujuan itu.

Seorang pasien yang telah menjalani sedasi gigi tidak akan dapat mengemudi selama beberapa jam.

Metode sedasi gigi lainnya adalah penggunaan obat penenang oral. Dalam hal ini, pasien diberikan obat untuk diminum pada waktu tertentu sebelum prosedur gigi. Pil ini akan membuat pasien rileks sehingga kecemasannya berkurang dan bahkan mungkin tidak mengingat prosedurnya. Seperti nitrous oxide dan sedasi IV, pasien masih sadar selama prosedur dan mampu merespon perintah dokter gigi, meskipun dia mungkin tidak mengingatnya nanti. Obat penenang oral juga mungkin memerlukan penggunaan anestesi lokal karena juga tidak mencegah pasien dari rasa sakit.

Dokter gigi dapat menggunakan gas anestesi yang diberikan melalui masker gas untuk menenangkan pasien.

Anestesi umum biasanya disediakan untuk prosedur gigi yang rumit dan membuat pasien tertidur. Metode sedasi ini memang membawa risiko tertentu, termasuk sedikit kemungkinan kematian. Seorang pasien di bawah pengaruh anestesi umum tidak akan merasakan sakit dan seringkali tidak dapat bernapas sendiri. Oleh karena itu, sering kali diperlukan bahwa dokter memasang selang pernapasan ke tenggorokan pasien saat dia dibius total. Seorang pasien yang mendapat obat penenang jenis ini sering kali tidak dapat mengemudi selama beberapa jam setelah prosedur, oleh karena itu dianjurkan agar pasien mengatur perjalanan pulang dari kantor dokter gigi atau rumah sakit.