Biguanida Bagaimana Cara Kerjanya? Manfaat, Efek Samping dan Mekanisme Tindakan

Biguanida Bagaimana Cara Kerjanya? Manfaat, Efek Samping dan Mekanisme Tindakan

Obat Diabetes Tipe 2

Biguanides adalah klasifikasi obat diabetes oral yang digunakan untuk mengobati diabetes tipe 2, di mana metformin adalah nama merek generiknya. Obat antidiabetes ini termasuk dalam keluarga obat resisten insulin.

Obat-obat ini bekerja dengan mempengaruhi produksi glukosa yang berasal dari pencernaan.

Mereka tidak menyebabkan hipoglikemia dan bahkan membantu Anda menurunkan berat badan dan menurunkan kadar kolesterol. Mereka adalah obat yang paling banyak diresepkan untuk diabetes tipe 2.

Penelitian tentang efeknya pada penurunan kadar glukosa darah mengarah pada pengembangan turunan yang kurang beracun.

Biguanida pertama kali diturunkan dari lilac Perancis. Beberapa obat herbal mungkin termasuk tanaman ini, tetapi jika Anda menggunakan obat diabetes, Anda harus berhati-hati karena interaksinya.

Jenis biguanida lain dikembangkan tetapi ditarik dari pasar. Ini termasuk phenformin, yang diperkenalkan pada tahun 1957 bersamaan dengan metformin, tetapi ditarik pada akhir 1970-an karena dikaitkan dengan risiko tinggi asidosis laktat.

Selain digunakan untuk diabetes, jenis biguanida lainnya digunakan sebagai obat antimalaria.

Tidak seperti insulin, biguanida datang dalam bentuk tablet atau sirup, sedangkan insulin hanya diberikan melalui suntikan (saat ini).

Bagaimana Biguanides bekerja untuk diabetes?

Metformin berfungsi untuk mengontrol jumlah gula dalam darah. Ini tidak mempengaruhi jumlah insulin yang Anda buat, tetapi meningkatkan sensitivitas insulin Anda.

Ini membantu sel-sel Anda mengambil glukosa untuk digunakan sebagai energi, menurunkan produksi glukosa di hati, dan menurunkan konsentrasi glukosa dalam aliran darah.

Penggunaan glukosa di usus menghasilkan asam laktat, yang diproses oleh hati tetapi dapat menyebabkan efek samping asidosis laktat.

Metformin tidak menyebabkan hipoglikemia klinis, yang merupakan keunggulan dibandingkan beberapa obat diabetes lainnya.

Ini juga tidak menyebabkan penambahan berat badan dan memiliki efek yang baik dalam mengurangi beberapa faktor risiko kardiovaskular.

Metformin sering diresepkan untuk diabetes tipe 2 setelah penyakit tidak dapat dikendalikan dengan perubahan gaya hidup saja. Ini adalah obat oral, jadi bisa diminum sebagai tablet atau cairan.

Tergantung pada bentuknya, itu diambil satu hingga tiga kali sehari. Ada formulir pelepasan diperpanjang, serta formulir yang harus diambil dengan makanan. Petunjuk penggunaan yang aman dari setiap produk harus diikuti.

Seiring perkembangan diabetes, suntikan insulin mungkin diperlukan untuk mengontrol gula darah, dan metformin masih dapat digunakan untuk meningkatkan kemampuan tubuh dalam menggunakan insulin.

Untuk siapa Biguanides cocok?

Metformin umumnya cocok untuk kebanyakan orang dengan diabetes tipe 2 sebagai pengobatan lini pertama jika perubahan gaya hidup tidak memberikan hasil yang diinginkan.

Metformin dapat dikonsumsi sendiri, sebagai monoterapi, atau di samping obat diabetes suntik atau oral lainnya. Ini juga dapat diresepkan dalam kombinasi dengan insulin untuk penderita diabetes tipe 1 yang memiliki tanda-tanda resistensi insulin.

Keuntungan

Dengan mengurangi efek peningkatan glukosa darah dari hati, metformin membantu menurunkan kadar glukosa darah sepanjang hari.

Alih-alih merangsang pelepasan insulin, metformin meningkatkan sensitivitas tubuh terhadap insulin dan karena itu memiliki manfaat untuk manajemen berat badan.

Efek samping

Biguanida dapat menyebabkan efek samping pencernaan, seperti diare atau dispepsia, yang dalam banyak kasus kembali lagi seiring waktu.

Mereka juga dalam kasus yang jarang dapat meningkatkan penyerapan vitamin B12 yang buruk. Perawatan ini dikontraindikasikan pada pasien yang berisiko asidosis, dengan adanya atau risiko gagal jantung atau penyakit pernapasan.

Perhatikan bahwa pengobatan juga harus dihentikan sebelum operasi yang memerlukan anestesi umum.

Sebagai monoterapi, pengguna metformin tidak mungkin mengalami hipoglikemia atau penambahan berat badan. Namun, risiko efek samping ini meningkat jika obat tersebut dikonsumsi bersamaan dengan insulin.